Sampah Jakarta

Tau gak kalo volume sampah di jakarta saat ini adalah sekitar 6500 ton/hari. Banyak? Iya! Kebayang ga kalo setelah lebaran ini semakin banyak orang yang dateng ke jakarta?

Sayangnya, belum ada rencana induk pengolahan sampah di Jakarta. So far, baru 7% sampah yang diolah. Sisanya? Numpuk di tempat pembuangan akhir, I guess.

Masalah macet dan polusi udah cukup banget kok bikin warga jakarta stress, males banget kan kalo masalah ditambah dengan Jakarta jadi kota sampah kayak Bandung berapa waktu lalu? Jadi apa yang udah lo lakuin untuk mengurangi/ mengolah sampah?

Gw baru ini..

  • Ga pake kantong plastik kalo belanja satu dua item di mini market. Girls, ini bisa diterapin juga kalo cuma beli lipstik sebatang.
  • Billing HP diganti via email, gak ada lagi tuh kertas berlembar2 dikirimin tiap bulan padahal ga pernah dibaca. Sayang pohon yg ditebangin juga cuy!
  • Biopori. Well, sebetulnya fungsi utama biopori ini untuk meningkatkan daya resap tanah akan air. Intinya sih gali tanah, trus masukin tuh sampah2 sayuran. Nah, nangkep kan kenapa gw bilang ini bisa mengurangi sampah? X)

Dikit banget. Ada masukkan lain?

Laen kali kalo mau studi banding mungkin bisa tentang hal ini. Belajar dan lihat cara negara lain mengolah sampah. Sepertinya lebih berguna daripada studi banding kepramukaan. Helloooo? *rolling eyes*

Yeah, tumben banget ya postingan gw isinya beginian? Haha.. Hari ini nyelip berita ttg sampah diantara banyaknya berita ttg Presidential Lecture (yang honestly gw ga ngerti sama sekali) oleh Prof David Ellwood di koran kompas. Satu berita yang deket banget sama kehidupan sehari2 kita sebagai warga jakarta.

Bukankah tanggung jawab kita juga untuk menjaga Jakarta Raya ini? Fauzi Bowo juga ga bisa kerja sendirian kan?

See.. Gw serius kali saat gw bilang gw pengen jadi Gubernur Jakarta!

Referensi: Kompas, Wikipedia.

Posted in: Uncategorized

6 thoughts on “Sampah Jakarta

  1. andaRachmanda says:

    kan fauzi bowo kerjanya gak sendirian, tapi sama Prijanto.
    yaudah nyiell.. lo jadi gubernur, gwe sebagai tenaga ahli pemberi ide untuk melakukan perubahan. ide2 perubahan yang akan gwe suggest ke lo adalah :
    1. Menghancurkan semua polisi tidur, buang2 waktu dan kasian pemilik mobil bagus.
    2. Mengganti semua supir angkot dan supir metromini biadab yang suka berenti sembarangan gak pake sign. ganti aja mereka dengan pramuka, tampaknya mereka lebih sadar akan keberadaban antar masyarakat.
    3. transjakarta jangan lagi cuma gandeng 2, kalo bisa gandeng 5-6. abis kasian kalo sore orang pada bejubel kaya ikan tuna dalem kaleng sarden. keringetan, bau gak karuan, ada pelecehan seksual juga. doh! kesian mereka.

    udah segitu dulu, ntar ide gwe di baca sama pemerintah kota, trus mereka terapkan tapi minta duit banyak buat perubahan. ide gwe mahal. woohoooooooo…

    • nurilla iryani says:

      bwahahahahahahahahahaha.. dear readers, maaf temen saya yg satu ini emang rada sableng! :))

      ok, kalo gw sebagai gubernur gw akan jawab gini:
      1. polisi tidur dibuat supaya mobil dan motor2 sableng ga pada ngebut di jalanan perumahan, bahaya karena sekarang banyak anak kecil dengan nyali super gede maennya ditengah jalan, kasian mereka ga punya lapangan untuk maen, lapangannya udah jadi mall tempat anda minum kopi tiap hari!
      2. supir2 itu harus dikasih ulang pelajaran PPKn juga pengetahuan tentang peraturan dan rambu2 lalu lintas juga ilmu agama biar punya hati. waduh, tapi biayanya agak mahal iniii.. gimana ya?
      3. kalo gandeng 5-6 itu namanya kereta cuuuyyy! lagian kalo gandeng 5-6 kan susah beloknya. sorry, ide anda yang ini terpaksa saya tolak. saya akan perbanyak armada, tapi saya cari duitnya dulu yak.

      cheers!

  2. Dewi says:

    Coba di rumah diterapkan teknik keranjang Takakura nyiel😉 itu udah diujicoba di Surabaya dan kayaknya cukup berhasil. Betul banget emang ngubah Jakarta itu harus ngubah perilaku masyarakatnya, walau susah banget (karena sampahpun ada mafianya), walau ngelus dada setiap hari, asal ga berputus asa, insya Allah ada manfaatnya.
    Mulai dari yang kecil, kayak nglipetin koran sehabis sholat ied, buang sampah pada tempatnya, beli sesuatu yg grosiran (less packaging), nyiapin tas kaen buat pengganti plastik kl belanja, matikan resource jika tidak digunakan, dan terus sebarkan ajaran ini kepada yang laen:mrgreen: sukses selalu bu😉

    • nurilla iryani says:

      setuju. emang harus dimulai dari elemen paling kecil, kalo dalam kasus ini ya perorangan penduduk jakartanya. sayang banget sosialisasi untuk hal2 seperti ini kurang banget, padahal keadaan mengkhawatirkan. bener, mari terus sebarkan ajaran seperti ini paling ga ke orang2 terdekat dulu.. semangat dew!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s