Pendidikan di Indonesia

Hari ini gw agak tersentak saat baca di kompas ada judul “Materi Pelajaran Geografi SMA Keliru.” Like.. What the hell? Intinya sih tentang definisi-definisi yang dianggap gak jelas ataupun gak tepat. Miris gak lo? Jadi yang dulu kita apalin itu salah? Oke oke, gw gak pernah ngapalin geografi, tapi temen2 gw? kesian bok memori otak mereka kebuang percuma.

Masih untuk mata pelajaran geografi, tiap definisi dinilai gak punya keterangan tambahan yang jelas. Misalnya saat kita mempelajari batu2an dan kekayaan alam, kita gak dikasih tau apa yang bisa dilakukan dengan semua itu (kalopun ada pasti minim banget, ya kan?). Padahal hal ini lho yang paling penting. Lah, buat apa kita tau definisi kalo gak tau fungsinya apa?

Huff..

Keterbatasan materi dalam buku mungkin bisa sedikit teratasi kalau kita punya tenaga pengajar yang bermutu bagus. And the question now is: kita punya gak? Gw yakin punya, tapi mungkin gak banyak. Kalo inget jaman sekolah dulu, gw selalu salut banget sama guru2 yang berdedikasi tinggi, yang emang niat ngajar, yang emang pengen murid2nya pintar. Banyak? Enggak, dari 10 paling cuma ada 1.

Sebelumnya maaf.. Maaf banget.. Semoga ini cuma di lingkungan gw ya.. Kok gw ngerasa temen2 gw yang kebetulan punya otak brilian gak ada yang jadi guru ya? Pernah juga temen gw yang cukup pintar berniat jadi guru, eh malah ga boleh sama mamanya. Terus ada juga kenalan gw yang kesulitan dapet tempat kuliah (karena nilai yang kurang oke) eh malah masuk IKIP untuk nantinya jadi guru.

Sekarang gini deh.. kalo lo punya anak nanti, pengen kan ditangani oleh guru berkualitas?

Apa? Masukin aja ke sekolah mahal untuk dapetin pendidikan bermutu? Hellooo..  biaya pendidikan mahal belum tentu berbanding lurus dengan mendapatkan pendidikan bermutu. Gak percaya?

Gw pernah baca nih di Majalah Tempo tentang complain para orang tua yang bayar mahal sekolah anaknya untuk dapet pendidikan bermutu. Mereka complain karena mereka menilai pendidikan yg diterima sang anak gak sesuai dengan yang dijanjikan (baca: guru-guru gak bermutu bagus). Dan apa jawaban pihak sekolah? Biaya-biaya itu digunakan untuk meningkatkan fasilitas sekolah seperti AC dll. Gak salah, tapi keliatan kan kemampuan pihak sekolah menentukan skala prioritas?

Ting tong! Merasa itu terjadi juga di masa lo sekolah? Sama! XP

Gw sih setuju banget dengan program pemerintah untuk meningkatkan kesejahteraan guru. Semoga dengan ini lebih banyak lagi anak muda berkualitas yang mau jadi guru. Terutama guru sekolah dasar, karena disinilah “fondasi” dibentuk!

Juga dengan programnya PBB untuk membuat pelatihan guru internasional E-9 untuk negara-negara dengan jumlah penduduk tinggi.

Juga dengan program Indonesia Mengajar (dan program2 lain sejenisnya) yang mengirim pengajar2 muda berkualitas tinggi ke pelosok2 Indonesia.

See, banyak pihak yang mengusahakan peningkatan mutu pendidikan Indonesia kok. Masih ada harapan. Sekarang, kita bisa bantu apa?

Apa?

Eh, gw nanya kaleee.. XP

referensi: kompas, tempo

Posted in: Uncategorized

9 thoughts on “Pendidikan di Indonesia

  1. Nurul Huda says:

    Selamat pagi …
    Komentar pertama yg saya baca tentang MATERI PELAJARAN GEOGRAFI KELIRU ….
    Bukan hanya keliru, bahkan sepertinya ada konspirasi untuk menghilangkan peranan politis pembelajaran geografi dalam pendidikan national character building. Pembelajaran geografi memiliki nilai strategis membina nasionalisme & wawasan nusantara …. Itu sekarang sudah hilang sejak kurikulum 1994.
    Dari sudut teacher education, kompetensi dosen2 pengajar di Jurusan Pendidikan Geografi pun perlu dipertanyakan …. Metode didaktik mereka harus direka ulang …. Karena di tangan mereka baik buruknya guru geografi terbentuk.
    Kurikulum pendidikan geografi (IPS untuk SD&SMP, mata pelajaran untuk SMA&MA) pun sangat menentukan apa yang harus dikuasai oleh siswa. Jika Anda memiliki waktu mengkaji Standar Isi IPS SD + SMP dan Mata Pelajaran Geografi SMA+MA (Permendiknas No. 22 Tahun 2006) Anda akan menemukan betapa penyusun kurikulum kita (Kemendiknas cq Puskur Balitbang) sangat bertanggung jawab atas kekeliruan yang terjadi ….. Logika sederhana, penulis buku pelajaran pasti merujuk pada Standar Isi. Jika Standar Isinya ngawur, maka materi yang dituangkan dalam buku pelajaran pun pasti ngawur, di tambah lagi kalo gurunya ga mau upgrade wawasan (melalui internet misalnya) dan gak pernah diupgrade sama lembaga yang berkompeten, maka yang terjadi adalah proses pembelajaran yang asal asalan aja …..

    Kesimpulannya, guru hanyalah salah satu mata rantai. Sistemlah yang harus dibenahi.

    Maaf telah membuat Anda pusing …. he he

    • nurilla iryani says:

      *pusing*

      ya, setuju banget kalo dibilang banyak hal lain yang perlu diperhatikan selain tenaga pengajar.. masih ada sistem pendidikan yang carut marut, juga masalah biaya pendidikan, juga pemerataan pendidikan, dan lain sebagainya..

      balik lagi ke pertanyaan semula, kita bisa bantu apa ya?🙂

    • nurilla iryani says:

      that’s the whole point!

      to be honest gw ga mau jadi guru dengan alasan yang gw yakin sama dengan sebagian besar orang.. nah, kalo pola pikir yang gw dan sebagian besar orang ini terus berlarut2, terus kapan donk kita punya tenaga pengajar berkualitas? ya gak? *mikir beneran deh gw*

      anyway, karena gw ga mau jadi guru, makanya gw nanya kira2 gw bisa ngasih kontribusi apa sekarang?

  2. Nurul Huda says:

    Kalau kami sendiri sudah berusaha melalui promosi nilai esensil pembelajaran geografi, misalnya melalui kegiatan pelatihan guru pembina Olimpiade Kebumian (walaupun scope nya baru Jawa Barat), pelatihan guru geografi, diskusi review & repositioning materi geografi dalam kurikulum sekarang ini ….
    Intinya guru geografi sendiri yang harus menyadarkan banyak pihak terutama penyusun kurikulum di Kemendiknas & Kepala Daerah bahwa geography literacy tuh udah trend negara2 maju yang mau negaranya exist sampe akhir zaman …

    Pusing lagi Ya Nur?

  3. viku41 says:

    stigma gaji guru kecil kayanya harus dibuang jauh kelaut aja d..soale ada program sertifikasi plus tunjangan de el el…

    sapa yang ga mau kerja setengah hari (kalo diitung jam sekolah) trus setaun bisa libur 2 bulan an (secara anak sekolah libur kan gurunya juga libur, mo ngajar sapa coba)😀

    tapi ga bisa nyalahin gurunya juga sih, emang ortunya ga tanggung jawab juga, maen lepas anak sendiri….justru sekolah itu kalo menurut gw buat nyari ilmu bersosialisasi, secara ilmu eksak ato yang laen itu kan bisa dipelajarin sendiri (jangan lupa ada teknologi yang namanya internet), gw yakin lo juga bisa jadi guru ril, jadi dosen malah..biar bisa ngecengin maba2 ca’em2😛

  4. Nurul Huda says:

    Dear Viku41.
    Gaji guru sekarang emang sudah tidak sekecil dulu. Waktu pertama kali diangkat tahun 1987, sy menerima 56rb per bulan. Sekarang udah jadi 40 kali lipat. Walaupun tunjangan profesi bagi yg udah tersertifikasi belum nempel tiap bulan. tapi signifikan terhdp peningkatan kesejahteraan guru …
    Sayangnya itu ga ada hubungannya dengan materi pelajaran geografi yg (kata dosen UGM lho …) ngawur itu …

  5. Lia says:

    Kemana aja tukh Ikatan Geografi apalah kek namanya. Kok diem. Diem bisa tanda tak ngerti ato beneran tukh kejadiannya. Parah man, asik ame diri sendiri aja.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s