Wedding Ring

Cincin kawin sudah diambil! Yeaaayyy! Gw share dikit deh tentang proses pemesanan cincin kawin. Jadi giniii, gw dan calon suami gw hunting ke tiga tempat.

Pertama, pasar tebet. Sebetulnya sih ini sekalian mampir karena ngurus undangan disitu. Kita sempet liat ke beberapa toko tapi ternyata ga banyak variasi antar toko. Model standar, harga terjangkau. Gw juga ga nemu toko yg bisa bikin cincin platina (secara lelaki kan ga boleh pake emas), bisanya perak aja. Additional info: uda-nya ramah-ramah. *halah*

Kedua, melawai. Ada banyak banget kan tuh toko-toko emas di melawai. Setelah dilihat beberapa, dari segi model sih lebih variatif kalo dibanding di pasar tebet. Kalo dari harga , pastinya lebih mahal beberapa ratus ribu rupiah. Dia bisa bikin cincin platina juga, tapi yaaa.. mahal, hehe. Tapi di antara sekian banyak pilihan yg ada, entah kenapa gw masih belum sreg juga. Gimana yaa.. namanya juga cincin yang insyaAllah bakal disimpen seumur hidup, sayang kan kalo ga sreg dihati.

Ketiga, Orori Grand Indonesia. Toko ini emang khusus wedding ring gitu. Variatif dan lucu2 bangeeett. Sebagian model bisa diliat di websitenya. Dari segi harga sih emang lebih mahal dibanding dua tempat yg sebelumnya, hiks. Tapi kan yg penting hati sreg yaaa? *iya* x)

Akhirnya pilihan jatuh ke cincin emas putih dengan satu berlian ditengah2. Simple dan manis banget! Kalo untuk calon suami gw, perak tanpa mata berlian. Biasalah cowo, ga bisa liat indahnya shiny2nya diamond, hihihi. Proses pembuatannya sendiri makan waktu dua bulan!

Begitu kemaren diambil barangnya, rasanya puaaasss banget. Bagusss! Ga cuma cincinnya yg bagus, box tempat cincinnya juga classy banget. Putih dan ada pita coklatnya gitu. Dia dalemnya ada plat yg diukir nama calon penganten. Hwaaa.. pokoknya penantian dua bulan ga sia2 deh.

my wedding ring :)

Semoga membantu buat yg lagi mau cari2 cincin kawin! =)

a month to go

Gak terasa udah tinggal sebulan lagi menuju hari H. Temen-temen bilang gw keliatan santai. Nyokap stres ngeliat gw santai. Hahaha. You all just need to know how happy I am, ga perlu lah tau betapa paniknya gw. Cukup calon suami gw aja yang dapet luapan kepanikan gw!

Anywaaay, di minus sebulan ini persiapan sebagian besar udah beres. Sebagian kecil yang masih harus dilakukan adalah:

  • foto prewed pake fotografer, gak foto sendiri lagi.
  • ambil cincin kawin.
  • sebar undangan.
  • fitting terakhir baju resepsi. mudah2an badan gw ga membengkak.
  • bikin playlist buat lagu2 di resepsi.

Hmm.. apa lagi yah? Udah kayaknya sih.

Nanti kalo udah lewat hari H, gw bikinin checklist persiapan pernikahan deh buat ngebantu calon penganten lainnya. Kalo bikinnya sekarang takut masih ada yang kelewat. By that time kan gw udah jadi expert! Haha..

Wish me luck! 🙂

DIY : Foto Prewed

Emang deh, mau nikah tuh cobaannya macem2 banget. Pernah nonton HIMYM? Inget saat banyak banget “aksesoris” nikahan marshall & lily pada ga beres? Atau pernah mampir ke beberapa wedding blog? Banyak banget kasus undangan gagal lah, baju salah lah, dll.

Untuk gw pribadi, baru2 ini ada kejadian sejenis. Karena satu dan lain hal fotografer yang harusnya motoin prewed kita gak jadi bisa motoin. Udah tinggal 1,5 bulan lagi dan kita kehilangan fotografer. Gah. Untungnya ini bukan hal krusial dalam urusan nikahan, jadi ya masih bisa dibawa santai.

Terusss yaaa si calon suami came out dengan ide untuk foto prewed sendiri pake tripod! Setelah gw pikir2, gak ada salahnya juga dicoba. Pasti seru. Pasti hemat. Hahaha.

Jadilah beberapa hari lalu kita foto2 di apartment yg bakal kita tempatin nanti, mumpung masih belum banyak barang juga. Gak terbatas waktu juga. Terus ga malu juga karena gak diliatin orang2. Hihi. Dan yang pasti seruuuu!

Ini contoh hasil fotonya:

Picnik collage

bwahahahaha.. bisa digetok ama nyokap kalo fotonya ngelawak gini..

Anyway, at the end kita berhasil dapetin beberapa shot yang lucu sih, tapi belum diputuskan untuk beneran dipake ato gak. Ya, we’ll see. *wink*