16 minggu

Gue gak suka ke dokter. Gue takut disuntik dan gue males minum obat segaban. Tapi ternyata begitu hamil pergi check up ke dokter kandungan justru jadi  hal yang gw tunggu2, meskipun teteup dapet obat segaban, tapi rela deeehh, redooo..

Dan kemaren adalah jadwal check up yang keempat kalinya.  Ihiiiyy! Ini percakapan diawal ketemu dokter kemaren..

Dokter : ada keluhan?
Gw : sekarang lagi mules2, dok.
Dokter : hah? *muka kaget*
Gw : kayaknya karena makan soto kepedesan
Dokter : *muka doenk-kirain-kenape-lo* udah tau pedes tapi tetep dilanjutin ya? *nyindir*
Gw : iya, dok. enak. *nyengir*

Sudahlah, pembahasan kedodolan gw ga perlu detail. Langsung aja ke proses di USG. Waaww, bayinya udah 100-sekian gram. Kayaknya karena bayinya udah agak gede jadi gak bisa diliat keseluruhan sekaligus. Ngeliatnya harus sebagian2 gitu. Pertama yang keliatan telapak kakinya, yang ini gw bisa liat jelas bentuknya. Unyuuu! Abis itu dokternya mulai nunjuk2 gambar2 yang bagi gw abstrak banget. Dia bilang ini tangan, ini kepala, blablabla. Dan gw ga ngertiiii.. -_-

Yasutralah, yang penting dokternya bilang semua normal. Itu udah cukup bikin gw lega. =)

Kata orang di usia 4 bulan biasanya jenis kelamin udah bisa keliatan, tapi dokternya bilang lagi ketutupan jadi ga keliatan, huhu. Sayang sekaliiii. Padahal udah penasaran banget. Biar bisa cepet2 nentuin nama juga, hihi. Well, sebetulnya sih cewe cowo ga masalah. Kalo cewe mudah2an bisa jago nyanyi kayak sherina munaf, kalo cowo semoga bisa jadi pilot biar kereeeenn! Hahaha..

3bulan++

Hari terus berganti *halah*, gak kerasa usia kandungan udah tiga bulan lebih. Mulai ngerasa makin kayak orang hamil, hihi. Perut udah tambah buncit, pakaian bisa dipake semakin sedikit, hal-hal yang biasa dialami ibu hamil juga udah pelan-pelan kerasa.

Mual-mual kalo ada bau2 gak enak sih masih teteup, pusing-pusing juga masih. Tapi mual pusing ini kadarnya udah jauh berkurang. Badan udah adaptasi kayaknya. Sekarang malah seringnya mules2 tapi sembelit. Sama panggul tuh sering pegeeelll bangetttt. Mules2 dan pegel2 ini biasanya dateng di malam hari. Kombinasi yang tepat buat bikin gw ga bisa tidur.

Gak bisa dihindari. Kadang gw ngeluh karena pegelnya. Kadang gw nangis karena mulesnya. Tapi deep down inside gw sangat amat menikmati ini semua. Gak sabar pengen tau si baby ini cewe apa cowo. Gak sabar pengen ngerasain ditendang dari dalam perut. Gak sabar pengen liat mukanya. Apa matanya sipit kayak bapaknya. Putih ato item, karena gw pernah mimpi si baby putih banget kayak bule! Hahaha..

Baru 3bulan++ jalanin ini, gw ngerasa kalo menjalani masa hamil emang butuh perjuangan. Sabar kalo lagi mual2, pusing2, mules2, dan pegel2. Belajar terima kalo sekarang jadi gampang capek (eh, ini susah loh buat orang yang hobi keliling mall kayak gw, hahaha). Menahan diri dari makan segala makanan enak yang jadi pantangan (untuk kasus gw, seafood, coklat, dan KFC adalah yang paling berat).

Dampaknya buat gw adalah gw jadi semakin sayaaaaang banget sama nyokap (Ya, ibu hamil emang melankolis). Gw jadi tau perjuangannya kayak apa. Padahal ini belum proses melahirkannya yaaa. Ih, pengen gw jitak rasanya anak2 yang bandel! Oke, gw mulai menitikkan air mata di paragraf ini. Mungkin lebih baik ngetiknya dihentikkan.

Ciao! *nanggung gila*

Book of the week: Kicau Kacau

Satu hal yang bikin buku ini keren banget menurut gue: Indra Herlambang bisa bikin pembacanya nyengir sekaligus mikir. Jenius. Sebagai seorang artis, dia beneran punya kualitas. Yaiyalah, secara dia cum laude dari ITB. Man!

Sebetulnya gue belum selesai baca buku ini. Tapi so far ada satu tulisan yang bikin gue langsung pengen ngeblog. Daripada keburu lupa, mending gue tulis sekarang tanpa harus nunggu bukunya kelar dibaca. Tulisan apakah itu? Tentang langkah.

Iya, langkah kaki. Tau kan iklan yang bilang untuk mencegah osteoporosis kita harus jalan 10000 langkah sehari? Beberapa sumber menyebutkan jumlah yang beda-beda. Nah, suatu hari, si Indra ini iseng ngitungin langkahnya. Gue juga pernah! *gak mau kalah* Tapi hitungan gue berhenti begitu sampe kantor. Kestressan di kantor bikin gue lupa tentang misi gue hari itu.

Tapi pointnya bukan itu.

Setelah dia jadi pemerhati langkah dalam sehari, dia jadi mikir apakah setiap langkah itu bermanfaat? Atau hanya sia-sia? Nah, disitu gue juga mikir.

Coba deh, lebih sering mana: melangkah ke masjid dimana setiap langkahnya berpahala atau melangkah ke bar untuk hangout sama temen dan minum2? Oke, contoh gue terlalu ‘terlalu’ ya. Tapi yaaa.. dapet kan point-nya?

Sebenernya masih banyak tulisan-tulisan lain yang bikin mikir. Nanti kalo gak lupa ditulis di blog lagi deh!

Good nite everyone! Kisskiss!

Chicken Cordon Bleu

Untuk resep kali ini, sebetulnya udah beberapa kali dicoba, cuma baru sempet share sekarang. Yap, chicken cordon bleu! Cara bikinnya gampang banget, ga pake ribet, dan tanpa penyedap. Nyiapinnya pun cepet. Ini resep untuk porsi 1 orang. Silakan dicobaaa..

Bahan:
1 dada ayam tanpa tulang
1 sdt garam
1 sdt lada
1 smoked beef
1 keju singles kraft
1 telur, kocok
tepung terigu secukupnya
tepung roti secukupnya
minyak untuk menggoreng

Cara:
1. Belah horizontal (melebar) dada ayam, tapi jangan sampe putus.
2. Lumuri garam dan lada di sisi dalam maupun luar ayam. Diamkan 15 menit.
3. Masukkan smoked beef dan keju di sisi dalam ayam.
4. Lumuri ayam dengan telur lalu gulingkan dalam tepung terigu.
5. Lumuri ayam dengan telur lagi, lalu gulingkan dalam tepung roti.
6. Goreng sampai kecoklatan.

Enak dimakan pake chili sauce dan kentang goreng. Sayang banget bumil cuma bisa icip2 dikit karena gak boleh makan smoked beef. huhuuu..

Jagung Rebus

Tau kan jagung-jagung rebus pretelan yang suka dijual di depan carrefour? Aduh, apa sih tuh namanya. Lupaaa. Intinya sih beberapa hari lalu gw coba bikin. Ternyata caranya gampil bangettt. Silaken yang mau coba =)

Bahan:

– 1 kaleng whole kernel corn
– 1/2 sdt garam
– Mentega
– Susu cair putih
– Keju chedar, parut

Cara:

1. Rebus jagung dalam air (setinggi jagung). Tambahkan garam. Aduk sampai mendidih.
2. Saring air.
3. Letakkan jagung dalam mangkok. Tambahkan mentega, susu cair, dan keju parut sesuai selera. Aduk.