Meet The Baby!

Mumpung si bebeb lagi bobo, mari cerita tentang proses lahirannyaaa.. 😀 Warning: bacalah di waktu senggang, panjang bok!!!

Jumat, 9 September 2011

Hari itu udah tepat 4 hari bebeb telat dari prediksi lahirannya dan tiba-tiba aja pagi menjelang siang ada flek! Akhirnyaaa tanda-tanda yang ditunggu dateng juga! Rasanya seneng campur deg2an! Tapi berhubung masih dikit, gue santai2 aja. Masih bisa mandi tenang dan dandan2 dulu. Tadinya malah mau nunda sampe sore aja biar sekalian kontrol dan supaya suami bisa meeting (dan gue bisa window shopping di mall dulu, hehe). Tapi begitu gue sms dokter, dia bilang gue suruh langsung cek ke RS. Yo wes, capcuss deehh..

Begitu di sampe MMC, langsung deh di cek kontraksinya, ternyata emang udah ada, tapi belum rutin. Terus cek pembukaan, ternyata baru seujung jari. *Heh, kenapa gak ada yang pernah bilang cek pembukaan itu ternyata sakit??* Dengan kondisi kayak gitu, gue pikir masih bisa pulang aja dong yaaa, tapi karena udah telat 4 hari, jadi dokter suruh gue stay. Berhubung gue emang masih seger buger, jadi sesiangan itu gue dicuekin aja, maksudnyaahh gak ada tindakan apa2 gituuu..

Sekitar jam 9 malem, baru deh dokter kandung gue dateng. Itupun cuma sebentaarr banget. Ngecek gue bentar dan trus langsung nyuruh suster kasih obat mules biar pembukaannya makin cepet. Katanya sih obat mulesnya akan terasa satu jam kemudian, tapi apa yg terjadi satu jam kemudian? Gue tidur pulesss sodara2, haha..

Sabtu, 10 September 2011

Jam 1 pagi gue dibangunin untuk dicek lagi dan ternyata belum ada perkembangan apapun. Tapi sejak dibangunin itu, gue ga bisa tidur lagi karena obatnya mulai bereaksi. Mulessss jeeeungg!!

Subuh2 diperiksa lagi dan ternyata udah pembukaan 2. Yeay, akhirnya ada perkembangan! Tapi berhubung mulesnya udah gak tertahankan, jadi gue dikasih obat pengurang mules, biar bisa istirahat juga.

Jam 8 pagi dokter kandungan gue dateng lagi dan ternyata pembukaannya udah maju jadi 3. Trus prediksinya dia bisa lahir malem itu juga. Ih, gak sabar dong yaaa. Seharian itu mulesnya mulai intens, tapi gue masih sanggup bawa santai. Masih bisa mondar-mandir di ruang kebidanan, masih bisa baca novel, masih bisa bikin draft buat writing project gue, bahkan tempat tidur gue dimonopoli suami gue karena dia gak tidur semaleman jagain gue.

Malemnya dokter dateng lagi dan ternyata pembukaannya gak nambah. Mulai deh was-was, kok udah mules-mules tapi pembukaan gak nambah sama sekali. Prediksi lahirannya pun mundur jadi besok malemnya. Buseeettt! Apa kabar mules gue??

Minggu, 11 September 2011

Udah masuk hari ketiga di RS, perasaan mulai gak tenang. Mules makin menjadi-jadi, pembukaan tetep gak nambah-nambah. Kesiksaaa banget!! Katanya sih mulut rahim or whatevernya gitu belum tipis. Sampe-sampe hari itu gue disuntik 6 kali (iyaaa, 6 kali) demi menipiskan mulut rahim itu.

Menjelang malem gue udah gak kuat banget, tiap menit kesakitan sampe teriak-teriak. Rasanya mau nyerah banget banget banget. Begitu dokter dateng, dia nyoba nenangin, bilang bisa lahir sebelum jam 6 pagi. Yowes, gue coba nenangin diri. Mikirin hal positif, bentar lagi ketemu ama bebeb. Kolam waterbirth juga udah mulai disiapin suster. Bentar lagiii.. bentar lagii.. Sabar sabar sabarr..

Senin, 12 September 2011

Sekitar jam 4 pagi dicek lagi sama suster, dia bilang ke pembukaannya nambah. Tapi gue curiga dia cuma membesarkan hati gue karena gue denger waktu dia nelpon dokter dia bilang pembukaan gue gak nambah. Jelas gak mungkin lahir sebelum jam 6 pagi. Saat itu nafas gue udah tinggal satu-satu. Teriakan gue udah makin histeris saking sakitnya. Air mata udah gak bisa ditahan. Bayangin aja, mulesnya udah tiap menit dan itu sakiiiitt bangettt dan gue tau pembukaan gue ga nambah!

And yes, akhirnya gue nyerah. Gue minta dokternya di telpon saat itu juga. Gue mau operasi aja. Saya menyerah!!

Jam setengah 6 gue baru masuk ruang operasi. Sebelumnya minta maaf dulu sama nyokap dan suami, just in case ada sesuatu selama operasi. Sempet ada perasaan gagal juga sih, kok akhirnya gue gak bisa lahiran normal ya, padahal kan udah niat banget mau waterbirth. Huhu.. Tapi waktu itu ada suster yg bilang sama gue, “gakpapa kok ngikutin feeling, sering kali feeling kita ada benernya.”

Setelah masuk ruang operasi, gue masih aja jejeritan karena ternyata gak langsung ditindak. Masih harus nunggu para dokter! Sial! Jam 6an baru deh dokternya dateng satu persatu. Gue udah geregetan minta dibius saking ga tahannya, tapi operasi belum bisa mulai karena dokter anaknya belum dateng, KEJEBAK MACET HARI SENIN PAGI! Astagaaaa, dosa apa gueeeee???

Karena gue udah gak tahan banget akhirnya operasi jalan sebelum dokter anak dateng. Begitu mau dibius, gue disuruh ngeringkuk kayak kucing, suster2 pada megangin badan gue. Langsung deh inget kata orang2 saat suntik tulang punggung gitu rasanya sakit banget. Tapi ternyata enggak looohh, apa karena gue udah kesakitan banget ya, jadi gak bisa ngerasain sakit lagi?

Biusnya lokal dan reaksinya cepet banget. Abis itu perut kebawah langsung mati rasa. Well, gak sepenuhnya mati rasa sih, kalo dipegang kerasa ada getaran2 halus gitu. Asli seruuu bangettt!!! Hahaha..  Apalagi waktu bayinya mau dikeluarin, gue dikerubutin suster2 yang bareng2 dorong2 perut gue. Ajaib! Tapi sayangnya gue udah terlalu capek untuk nikamtin masa operasi ini, gak tidur 3 hari bener2 nguras energi gue..

Begitu selesai operasi dokter kandungan gue langsung nyamperin dan ngasih selamat. Lalu dia bilang, “ada lilitan, makanya pembukaannya gak nambah-nambah!”

Hell-ooooooo????

Yasudahlah, marah2 juga ga ada gunanya. Yang penting udah lega dan si bebeb sehat, lahir dengan berat 3510 gram dan panjang 48cm! 🙂

Dan tebak dong dimana pertama kali gue liat tampangnya si bebeb? Dia twitter suami gueee!! Tentunya didahului yang laen.. Hadeuh, teknologiiiii!!

So now, perkenalkan my lil baby girl.. Ashya Rhea Azzahra 🙂

baby ashya

Mirip siapa hayooooo??

Advertisements

40 Minggu: Galau To The Max

Usia kehamilan gue udah masuk 40 minggu. Yes, hari ini prediksi lahirannya. And yes, si bebeb ternyata masih betah dalem perut! Perut gue anget bin nyaman banget kali yaahh?

Hari2 belakangan ini galau to the max banged deh berharap si bebeb nunjukin tanda-tanda mau keluar. Padahal gue udah ngepel jongkok tiap pagi, trus jalan kaki miniman setengah jam tiap siang, dan kalo malem kadang nyempetin jalan jongkok kayak yang diajarin waktu senam hamil.  Tapi masih aja belum ada tanda2 yang berarti, mulesnya masih dikit-dikit.  Ya sudahlah, ditunggu saja. Yang penting udah usaha.

Well, karena gue udah tinggal nunggu tanda2 dan suami mesti tetep kerja *yaiyalaahh emang dia yang mau lahiran?* jadi keseharian gue sekarang adalah ngintilin suami. Dia meeting gue ikut, dia ke kantor gue ikut, ya jenis2 istri posesif gitu dehhh *plak!* Asli gue udah kayak buntut! Ya gpp lah, rasanya itu lebih aman daripada gue sendirian di apartment.

Hari ini ada kejadian lucu terkait ngintil2an itu.Hihihi.

Jadi tadi gue ikut suami ke kantor. Selama suami kerja gue duduk manis aja sambil ngadep laptop *pengennya sih sambil nyolek2, tapi malu sama yg laen*. Selama ngadep laptop itu gw gak bisa konsen sama sekali karena mules datang dan pergi. Jadilah gue cuma twitteran dan chatting. Baca atau nulis panjang2 sih udah gak bisa konsen sama sekali.

Menjelang sore tiba2 mulesnya paraaaahhhh bangetttt dan lamaaaa bangetttt dan suami gue meeting! Gue inget banget, di tengah mules2 itu, tiba2 temen gue ngbuzz ngajak chatting dan gue cuma bisa jawab “mules mules mules” dan dia cuma bisa jawab “serius dong lo serius dong lo” huahaha.. *sorry bang, lo ngajak ceting di waktu yg kurang tepat* Karena udah gak tahan, akhirnya gue nelpon suami dengan pulsa gue yang cuma 700 perak! voila, ternyata kalo ke sesama XL 700 perak masih bisa buat nelpon! *oh, thank you XL!* Di telp itu gue bilang kalo gue mules banget..

daaaannn…

Sssrrrttttt.. Semua mata memandang gue! Eng ing eng.. Emang suara gue kenceng ya bokkk?? Langsung deh terjadi kepanikan! Heboh, semua heboh. Gue jadi super gak enakkkk, hahaha.. Begitu suami dateng, langsung deh cabut ke RS, kebetulan sore ini emang jadwalnya kontrol ke dokter..

Dan begitu sampe rumah sakit, tettoootttt… mulesnya ilang aja loh, sodara2! Sungguh antiklimaks kehebohan sore ini.. *nyengir*

Anywaaaayyy,

Berdasarkan pemeriksaan hari ini, berat badan gue selama dua minggu ini cuma naek sekilo, padahal lebaraaan! Emang gue jago banget mengendalikan diri, hahaha *getok* Trus si bebeb beratnya pas 3 kilo. Uhuy!

Begitu ketemu dokter, dia nanyain kontraksinya gimana. Dan dengan dodolnya gue bilang gak tau kontraksi itu kayak apa. Yang gue tau tadi sore mules banget. Sebel kali ya dokternya denger jawaban gue, dia jawab gini deh,”mules itu mau pup! kontraksi itu perutnya kenceng!” Ehehe.. Akhirnya gue surut CTG deh buat deteksi kontraksi dan ternyata emang masih jarang banget dan kalopun ada masih ringan banget. Jadi deh gue suruh pulang dan kalo belum lahiran juga, suruh kontrol lagi minggu depan. Mingguuu depaaann!! Panik! Minggu depan kan suami gue ke London, masa gue lahiran sendiriii?? Siapa yang gue cakarin doong???

Pengen banget si bebeb lahir secepatnya, gak sabar pengen liat wujudnyaaa, hihihi.. Gue akan terus usaha deh biar si bebeb cepet lahir.. Bantu doa ya teman-temin biar semua lancar sehat selamat sentosa.. 🙂