Surprise Package

Beberapa hari lalu, saat gue lagi di luar rumah, tiba-tiba gue dapet sms dari orang tiki yang nanyain alamat lengkap gue. Terus gue mikir dong ya, perasaan gue gak lagi nunggu paket apapun. Jadi asumsi gue paling kiriman surat2 apalah ga penting.

Setelah gue sampe rumah, ternyata isiya dua buah shawl. Warnanya lucu-lucu pula. Tapi gak ada nama jelas dan nomor telpon yang ditulis pun gak bisa dibaca. Bingung dong gue. Gue sampe nanya beberapa temen2 deket gue, tapi mereka bilang mereka gak ngirimin. Yasudahlah, dari penasaran sampe akhirnya gue menerima dengan senang hati. *yaiyalah, gratisaaan!*

421522_10150514188083208_703233207_8839862_1143930241_n

IMG_1799

Tapi memang sulit menyimpan rahasia, singkat cerita akhirnya gue tau juga siapa pengirim shawl lucu itu. Tak lain tak bukan adalah sodara gue. Emang gue deket banget sih sama sodara gue ini. Kita selalu pajamas party-an tiap liburan. Tapi sejak gue nikah dan dia mulai kerja, jadi gak pernah lagi, huhu. Yang bikin gue gak nebak dia pengirimnya adalah karena dia udah pernah ngirimin gue shawls juga. Kurang dari sebulan lah.

Yea, some people are too sweet. Uuh, gue sampe terharu biru. Doa gue semoga dia cepet nyusul berhijab. Muahahahahaha.. Thanks, esti! :*

Updating Blog

Kalo diperhatiin, gue mulai jarang banget ngisi blog ini. Padahal sering banget ngerasa lagi banyak yang pengen diceritain di blog, tapi ujung2nya malah gak nulis satu ceritapun. Lalu gue mulai mikir: kenapa??

I have to admit sekarang gue lebih banyak mikir buat nulis di blog. Kayaaaak: ini penting gak sih buat diceritain, ini norak gak sih kalo orang baca, ini ngebosenin gak sih, dan lain-lain, dan lain-lain. Sedangkan dulu gue  gak peduliin yang gitu2, nulis ya nulis aja. Lagi sedih ya tulis aja, lagi seneng yang tulis aja. Bodo amat orang bilang gue norak. Berhubung ini blog gue, jadi “suka-suka gue” bisa diberlakukan disini selama gue gak merugikan orang lain. Ya gak seehh??

Akhirnya gue menyadari, buat gue pribadi, manfaat nulis blog emang baru kerasa beberapa tahun kemudian. Apakah manfaatnya? Buat jadi bahan ketawaan! *senyum manis*

Saat gue baca blog2 lama gue, gue suka ketawa sendiri. Bisa karena kejadian yang gue tulis, bisa karena gaya bahasa gue yang ABG banget, semuanyaaa. Bahkan cerita menyedihkan pun kalo udah lewat beberapa tahun bisa jadi lucu saat dibaca lagi. Seriously.

Ini bikin gue inget, tujuan gue punya blog sendiri adalah untuk mengenang setiap moment penting/ ga penting dalam hidup gue. Bukan cari popularitas (kalo ini pasti udah gagal total, haha), bukan untuk bangun personal branding, bukan untuk cari duit, apalagi cari kerja. Bener-bener hanya sesimple nabung sesuatu untuk bahan ketawaan or at least senyuman di beberapa tahun yang akan datang.

Jadi yukkk mareee, nulis lagi!!! *masukin resolusi tahun ini*

Mall, kids?

Gue sering bingung sama orang jakarta yang bilang, “kalo gue punya anak, gue gak akan bawa dia ke mall!”

Bukannya gue gak setuju ya, gue juga mau kalo memungkinkan. Iya, ada sedikit taman hijau2 di Jakarta, ada sedikit taman bermain di juga, ada satu seaworld, ada satu kebun binatang, dan ada beberapa museum. Tapi satu tahun itu ada 52 hari minggu. Kalo dihitung sama hari sabtunya, berarti ada 104 hari libur. Belum lagi hari libur nasional. Apa iya tempat-tempat yang gue sebut diatas ada sebanyak itu? Let me know kalo bener ada, would be happy untuk ngajak anak gue ke tempat2 itu.

Buat orang-orang seumuran gue (I’m 25 and proud!) mungkin bisa cari tempat hang out yang non-mall. Paling gampang sih ke coffee shop (yang gak dalem mall). Tapi masa iya lo mau ngajak anak balita lo berlama-lama di coffee shop? Mau ngapain? Pffftt.

Think again before saying something. And don’t judge parents who take their children to the mall. There, I said it.

Hermes Temptation

IMG00518-20120104-2135

Pertama kali nemu buku ini di gramedia, gue langsung mikir, ‘ini buku judulnya catchy bgt bok!’ Awalnya gue ga tertarik beli karena gue pikir paling isinya tentang cewe2 yg kegilaan ama hermes. Titik.

Tapi saat nemu beberapa orang ngemongin buku ini, gue jadi penasaran juga. Akhirnya gue beli juga buku dengan 2 penulis ini, alexandra dewi dan fitria yusuf. Harganya 125ribu, agak mahal ya untuk buku dalam negeri jenis bacaan ringan cewe gitu. Mungkin krn di dalemnya banyak gambar2 berwarna. Oia, meskipun dari dalam negeri, tp buku ini ditulis dlm bahasa inggris.

Ternyata buku ini berisi ttg kisah nyata kedua penulisnya dalam jualan tas hermes (dan branded bag lainnya).

Jadi ya sodara2, yang ngantri untuk dapetin tas harga puluhan bahkan ratusan juta ini di jakarta tuh banyaaaak bgt! Lucunya, kadang ga cuma ibu2 aja yg ngebet, tapi bapak2nya juga ada yang ngewajibin istrinya pake tas beginian. Buat nunjukin status sosial plus kesuksesan nyari duit banyak kali yeehh..

Sayangnya, banyaknya peminat ini gak bikin semuanya lancar2 saja. Yang judulnya client sih dimanapun sama aja, ada aja yang rese. Ada yang suka tiba2 ngebatalin barang yang udah dipesen, ada yang suka komentar kemahalan (bu, ini hermes bu!), dan lain-lain, dan lain-lain.

Selain itu, kedua penulis juga cerita proses berburu tasnya di paris, cerita tentang blackbery yang rusak krn kebanyakan group jualan hermes, sampe tentang protes dari suami.

Karena buku ini ditulis dua orang, endingpun dari dua sisi. Gue paling suka versinya alexandra dewi. Tapi review buku kan gak boleh spoiler yaah, jadi gue kasih kisi2 pake gambar ini aja:

IMG00520-20120104-2144

Over all sih ini bacaan ringan yang menarik saat macet-macetan di jalan, atau saat menyusui kayak gue, huehehe..

Selamat membaca, para (bukan) pecinta hermes! 🙂