New Project with Bestie

IMG_6945

IMG_6836

IMG_7274

IMG_7676

Now guess what project it is! 😛

Advertisements

Tea Party Cupcakes

tea party

Plus:

  • (Red velvet) cupcake-nya enyak dan lembut
  • Tempatnya sepi
  • Sofanya (lumayan) enak
  • Ada wifi
  • Bukan daerah macet

Minus:

  • Mahal, cupcake Rp. 30000, aqua botol Rp. 7000 (Meh!!)
  • Suara musik terlalu kenceng

Lokasi:

Oke, gue gak ahli nerangin jalan ya. Kalo dari arah arteri PI, belok kanan ke arah radio dalam. Dia ada di kiri jalan, deretan ruko-ruko gitu (plang indosat paling gedaaa). Nah, setelah masuk ruko-ruko itu, tanya deh ama satpam. Sampe deh! 😀

Ashya 5 Bulan

Tanggal 12 lalu, Ashya tepat 5 bulan. Time flies ya.

Picnik collage

Badannya jelas tambah gede. Gerakannya makin banyak. Dari tengkurep ke telentang ke tengkurep lagi udah jadi hal super gancil buat dia. Kegiatan rutinnya dia sekarang adalah maksa pengen duduk, tp masih belum berhasil. Masih selalu berujung dengan dia ngebanting badannya ke kasur.

Ashya juga udah mengenali mainan2nya. Mana boneka A, B, C, dst. Udah mulai mengenali benda-benda sekitarnya juga. Mainan kesukaannya adalah boneka cookie monster. Tapi dia akan milih HP dibanding cookie monster. Tapi (lagi) dia akan milih buku dibanding HP. Anak gue banget ga siiihh?? Hahaha..

Hobi jerit2nya makin menjadi-jadi. Gue yg denger aja haus. Terus yang bikin gemes banget adalah kadang kalo ada temen gue dateng, dia suka sotoy ikut ceriwis ngajak ngobrol panjang lebar dengan bahasa spesies bayinya itu. Kalo ceriwisnya gak kambuh, dia justru akan diem tenang kayak dengerin kita ngobrol. Hadeuuuh!

Oiaaa, kalo bayi2 lain mengalami bingung puting, Ashya justru bingung dot. Aneh banget! Emang semenjak gue sakit, gue gak pernah kasih dia dot. Kalo minum ASIP ya pake gelas khusus. Beberapa hari lalu akhirnya dicoba buat balik ke dot, dan dotnya malah dimainin doang, susunya ga diminum samsek. Muahaha..

Uuh, gak sabar nunggu bulan depan, Ashya bakal mulai dapet MPASI alias makanan pendamping ASI. 😀

Ashya Jatuh

Dari sebelum melahirkan, gue udah diingetin sana sini untuk bongkar tempat tidur (jadi bed-nya ditaro di bawah) karena bayi itu beresiko banget jatoh dari tempat tidur. Berhubung selalu bingung mau ditaro dimana tempat tidurnya, jadi semua tinggal wacana. Paling bates-batesin pake bantal guling aja kalo Ashya bobo. Dan akhirnya terjadilah tragedi Ashya jatoh dari tempat tidur beberapa hari lalu!

Kejadiannya jam 12 malem. Pertama ada bunyi “buuukk!” lalu diikuti dengan suara nangisnya Ashya. Begitu gue buka kamar nyokap (Ashya lagi bobo di kamar nyokap), Ashya lagi diangkat nyokap. Shocked beraaaattt gueeee!! Gue langsung nangis-nangis. Ashya sendiri cuma nangis bentar, trus malah bengong ngeliatin gue nangis.

Setelah itu, Ashya langsung gue nenenin. Sambil nenenin, gue buka buku pegangan gue tentang perawatan bayi dan cari kasus bayi jatoh. Ternyata kalo jatohnya tengkurep dan dibawah 50cm, kemungkinan besar masih aman. Sedikit lega dong gue. Gue juga langsung telpon kakak ipar gue yang dokter, masih sambil sesenggrukan, dan dia bilang hal yang sama kayak di buku. Dia minta gue lihat keadaan Ashya besok paginya, kalo ternyata ada memar, muntah, ato ga seceria biasanya, baru deh harus dibawa ke dokter.

Suami gue yg sedang diisolasi gue hubungin via whatsapp. Dan dia panik banget. Dia sempet minta gue bawa Ashya ke rumah sakit malam itu juga. Gue sempet kepikiran hal yang sama sih, tapi jam 12 malem gitu loh, palingan yang ada cuma dokter UGD yang gue yakin gak akan terlalu ngerti tentang bayi. Untungnya setelah dapet penjelasan dari kakaknya, dia juga jadi tenang. Bersyukur banget deh punya keluarga dokter yang siap ditelpon jam berapapun. :’)

Besoknya, tempat tidur langsung dibongkar, hahaha. Dan gue bener-bener mengamati prilaku Ashya. Alhamdulilah, dia ceria seperti biasanya. Bahkan makin aktif. Gue dan nyokap sampe komentar, “ini bocah abis jatoh kok jadi hiperaktif gini ya!” Muahahaha.. Bener-bener gak bisa diem. Jadi hobi cari senderan, terus sedang berusaha keras buat bisa duduk, dan yang paling bikin gue terharu adalah dia udah bisa milih. Misalnya gue sodorin boneka big bird dan cookie monster dan gue tanya “cookie monster mana?” dia udah bisa milih dengan benar. Ya, bayi itu ternyata memang pintar.

Ashya with Big Bird, Hippo, & Cookie Monster

Singgasana Ashya

Begini ya rasanya jadi ibu, tergila-gila banget sama anak. XP

First Experience: Ke THT!!

Sehari setelah suami dinyatakan cacar, gantian gue yang bermasalah. Telinga gue rasanya kayak dalam tekanan, kayak baru take off kalo naik pesawat gitu, tapi pendengaran sih biasa aja. Awalnya sih gue diemin aja, besoknya sempet mendingan, tapi besoknya lagi makin parah. Doh!

Setelah 3 hari akhirnya gue gak tahan juga. Sebetulnya gak sakit, cuma ganggu banget. Alhasil kemaren malem gue ke RS Harapan Bunda buat ke THT. Ternyata oh ternyata, dokter THTnya gak praktek aja loh! Kenapa hayooo? Dokternya sakit! Bahhh! Aneh gak sih dengernya?? Semacem oksimoron gituuuu.. Oh well, ternyata dokter juga manusia biasa.. *lah lo pikir alien??*

Jadilah baru tadi pagi gue ke dokter lagi. Setelah gue jelasin panjang lebar lengkap dengan buruk sangka gue pada CDR yang malang dan juga info tentang pil KB yang sedang gue konsumsi lengkap dengan alasan kenapa gue minum pil KB, baru deh bapak dokter ngecek kuping gue. Dan untuk pertama kalinya kuping gue disemprot entah apa, yang pasti rasanya geli2 gak enak gituuuu! Kayak ada ribuan semut lagi ngegosip heboh dalam kuping. Sambil ngeludah. Cuih.

Dan begitu selesai dokternya cuma bilang, “gejala flu ato mungkin infeksi virus ringan.” Hati tenang sejenak sampe dia nawarin buat fisioterapi. Paaaakk, katanya gejala flu???? Tentu saja gue tolak tawarannya! Ngeri abiiissss…

Oh well, semoga ketidaknyamanan ini segera berakhir! Aamiin. *nenggak obat*

Cacar Rasa Arab

Tahun ini, keluarga kecil gue mengakhiri bulan januari dengan suami kena cacar air. Oh no, masih eksis aja loh ternyata tuh virus! -_-

Ceritanya begini, senin malem suami pulang kerja dalam keadaan demam tinggi. Jadilah dengan nyamannya dia peyuk2 gue karena gue emang baru selesai mandi jadi adem kinyis-kinyis gitu. Untung gue cinta, kalo gak, mana rela gue dijadiin kompresan gitu. Lalu tiba-tiba dia nanya, “kamu udah pernah cacar belum?”

Jreng jreng!

Gue langsung menatap curiga. Saat itulah baru gue sadar ada bintik-bintik di wajah suami. Lalu dia bilang temen kantornya ada yang baru kena cacar. Baaahh!! Sebagai anak IT sejati (yeahright!), gue langsung googling gejala cacar. And yes, sepertinya memang cacar.

Setelah merayu-rayu, baru deh suami mau diajak ke dokter. Selesai dari dokter, dapet obat, suami langsung dikarantina di kamar terpisah. Gak boleh deket-deket baby ashya. Yang begini ini nih yang bikin tinggal serumah tapi tetep kangen. Cih.

Sebetulnya sempet ada ide untuk mengembalikan suami ke rumah orang tuanya (muahahaha!), tapi di rumah mertua juga lagi ada bayi. Jadi sama aja ngerinya. Yo wes lah, bismillah sajah. Sekarang gue kalo mau nganter makanan ke kamar isolasinya suami, gue pake abaya dan masker. Selain supaya gak ada virus nemplok di baju gue, juga supaya dia berasa diurusin TKW arab jadi semangat cepet sembuh. Kikikik..

Doaken suami gue cepet sembuh dan baby ashya tetap sehat ya! Thanksieee..

gedebak

bb