Ashya 6 Bulan

Satu resolusi tahun ini berhasil sudah, yaitu ASI eksklusif buat Ashya selama enam bulan penuh. Horeee horeee!! Alhamdulillah banget nget nget!

Buat gue pribadi, ini bukan sesuatu yang mudah. Alasannya karena gue sempet kena mastitis di bulan pertama. Emang udah jalannya kali ya, gue ditangani sama dokter di KMC yang sepertinya kurang ahli, jadi proses penyembuhannya berlarut-larut dan berujung dengan kambuh lagi. Begitu kambuh, gue memutuskan balik ke obgyn gue di MMC. Dan semua beres dalam satu minggu. You make the conclusion ya!

Sudahlah, lupakan yang sedih-sedih.

Ashya Makan

Menghadapi persiapan Ashya mulai makan, gue baca banyak banget buku tentang MPASI. Hasilnya? Gue pusing! Muahahaha.. Setiap buku ngasih saran yang beda-beda. Dan semua yang nulis mengaku dokter. Wakwaw!! Akhirnya gue milih kasih karbo dulu karena rasanya paling hambar. Baru lanjut sayur dan buah. Kalo buah duluan, takut dia gak mau makan yang hambar-hambar nantinya.

Surprisingly, Ashya ini doyan banget makan. Kalo udah liat gue bawa-bawa peralatan makannya, dia girang banget. Apalagi kalo makan pisang dikerok, bawaannya minta buru-buru dan protes tiap gue ngeroknya kelamaan. Bener2 turunan bapake kayaknya, secara gue pas bayi makannya susah banget. Selalu diemut!

Gue juga udah mulai memperkenalkan air putih ke dia dan dia suka banget juga. Yang ini sama kayak gue! Hihi.. Setiap kali gue minum air putih sambil gendong dia, dia bakal narik gelas gue dan ngarahin gelasnya ke mulut dia. Alhamdulillah deh, gak perlu belajar pake gelas dia udah bisa duluan.

Mudah-mudahan awal yang baik ini adalah pertanda baik untuk tumbuh kembang Ashya selanjutnya. Aamiin.

Coming Soon!

coverfull_DFWL

Karin

What’s worse than not being loved by the one you love? Satu, having no courage to let him know how you feel. Dua, knowing that he keeps falling for other girls. Tiga, dia anggap kamu sahabat terbaiknya. Aku harus tunggu kamu sampai kapan, Ram?

Rama

Satu di antara ribuan alasan kenapa gue nyaman sahabatan dengan Karin adalah ketidakwarasannya bikin gue bisa tetap waras di tengah gilanya kehidupan Jakarta. Oh satu lagi, dia cantik banget, man. Gak malu-maluin lah buat diajak nemenin kondangan.

Katanya, a guy and a girl can’t be just friends. Benarkah? Bagaimana dengan Karin dan Rama?