Tryst Living

Salah satu hal yang senang gue lakukan adalah cobain berbagai tempat yang belum pernah gue kunjungi untuk nulis2 cantik yang selalu berujung dengan santai-santai bego. Beberapa hari yang lalu, berdasarkan rekomendasi sana sini, akhirnya gue ke Trsyt Living di Kemang Utara. Sebetulnya gue udah sering banget ngelewatin tempat ini, tapi gue selalu ngira ini adalah bangunan belum jadi. *self keplak*

Jangan salah. Dari luar boleh panas, tapi dalemnya adem bangjet. Seadem hatiku melihat senyumanmu. Tempat duduknya banyak dan cenderung sepi. Suara musiknya juga pas, gak kekencangan bin gengges. Jadi kalo butuh mikir, dijamin bisa konsen. Oia, tempat ini sebetulnya gabungan antara resto dan gallery. Jadi tempat duduk dan meja semua dijual, terus banyak lukisan2 juga. Yang mau ngisi2 rumah, bisa sekalian lihat2 lah. Gak usah ragu nanya2, mbak2nya super ramaaaah!

2012-06-29

Ok, itu plus2nya. Berikut ini yang gak plus2 amat. Kalo kuliah, B kurus lah. *halah*

Banyak yang bilang makanan disini enak2, tapi berdasarkan yang gue coba sih biasa aja. Gue pesen Texas Hold’em Chicken Wings (28k), Italian Panna Cota (27k) dan minumnya Pink Melon Delight (28k). Chicken wingsnya sendiri rada keasinan dan rasanya kurang menarik sampe2 gak gue abisin. Panna cottanya enaaak! Lembut banget dan ada karamel beku yang sweet2 gimanaa gitu. Si pink melon delight-nya rasanya kayak bubble gum, terlalu manis kalo buat gue.

But overall, buat gue, tempat ini highly recommended buat yang lagi pengen kerja di luar tapi tetep sepi dan nyaman. Buat yang mau pacaran juga bisa. Suasananya gak romantis sih, tapi kalo orang pacaran kan suka ngomong sok2 lembut bagai pantai berbisik, kalo di mall gak kedengeran, kalo disini kedengeran. Huehehe..

Tryst Living
Jl. Kemang Utara No.17A
Jakarta Selatan, 12730

#31harimenulis #day16

Advertisements

Busway

Yah, telat posting lagi. Dua postingan lagi deh hari inih. *kretek2in jari* *pijet2 otak*

Kemaren gue naik busway! *ho oh, penting banget deh info lo ril!*

To be honest, gue naek busway emang masih itungan jari. Kalopun naik bis, biasanya naik patas AC biasa. Ada satu hal yang selalu gue nikmati setiap naik busway. Rasanya seneng banget ya dapet jalanan lancar sedangkan di samping lo banyak mobil2 berjejer yang merayap kayak siput! Hahaha.. *tertawa di atas penderitaan orang-orang yang kekeuh gak mau pake fasilitas umum*

Tapi kemaren beda.

Tiba2 aja busway yang gue naekin ikutan kena macet di MT Haryono. Ternyataaa.. ada mobil2 pribadi yang lewat jalur busway. ARGH! Kalo mau gak kena macet ya naek busway, jangan lewat jalur busway! Egois! Beli helikopter sana nanti gue nebeng!

Anyway, ada hal yang baru gue sadari dari naek busway. Kepedulian sesama penumpangnya tinggi sepertinya lebih tinggi daripada penumpang bis biasa. Maksudnya gini. Setiap kali ada orang tua, kendala fisik, bumil, ato ibu bawa balita, biasanya yang laen akan langsung nawarin tempat. Ini hal yang jarang gue temui kalo naik bis biasa. Apa karena ada peringatan yang jelas ya di busway jadi orang2 inget? Apa karena mereka dulu belajar PPKn dengan baik tekun? *keplak*

Meskipun tadi di antara sekian banyak orang yang peduli, ada satu mbak2 muda pura2 tidur dan gak mau ngasih duduknya ke ibu2 bawa balita padahal udah dipanggil2 sama mas2 penjaga pintunya. Hasilnya, sepanjangan jalan dia dapet tatapan ketek-lo-mbak dari semua penumpang laennya. Adil lah ya. Kikikik..

Sekian pengalaman saya naik busway kemaren. Yang mau benerin tulisan gue dengan nge-replace kata ‘busway’ dengan ‘transjakarta’, gue mau nyambit lo! :p

Btw, jembatan busway semanggi resmi gue nobatkan sebagai jembatan pejalan kaki terpanjang seindonesia raya! Harusnya ada rest area di tengah2 jembatan itu! -_-

#31harimenulis #day15

Katanya..

.. laki-laki itu punya 99 logika dan 1 perasaan. Jadi saat perasaannya hancur, mereka gak akan punya perasaan lagi.

Muahahahahahahahaha.. Eh, bukan gue yang ngomong, tapi seorang teman laki-laki yang sedang patah hati! XD *ssstt.. jangan ketawa ril!*

#31harimenulis #day14

Pembentukan Karakter Anak

Ciyyeeehh akhirnya bisa nulis judul serius, ril! 😀

Anak itu fotokopi paling canggih akan orang tuanya. Jadi kalo gak mirip, mungkin itu putri yang tertukar dengan anak tetangga. *bukan! bukan itu maksud gue!* Maksudnya, bagaimana kelakukan orang tuanya, biasanya itu yang ditiru anaknya. Itu yang menurut anaknya wajar dan seharusnya. Jadi hati2, kalo cara lo membunuh waktu luang adalah dengan mutusin ekor cicak, bisa jadi itu akan dikira hal normal sama anak lo.

Menurut gue, ini tanggung jawab besar semua orang tua.

Udah gak perlu diragukan lah ya, orang tua sering ngalah buat anak. Misalnya kemaren nih, nyokap gue bikin nasi bakar ngepas buat orang serumah dan si asisten rumah tangga, biar langsung abis dan gak perlu nyimpen2. Tapi tiba2 ada tamu pas banget jam makan malam *namu apa minta makan sih?* Dan yang mengalah untuk gak makan nasi bakar itu adalah nyokap. Gue yakin, sebagian besar ibu2 juga akan melakukan hal yang sama.

Tapi, mengalah itu ada porsinya.

Gue punya cerita. Dan gue yakin tiap orang punya pendapat masing-masing untuk cerita ini.

Ada seorang anak laki2 ngater ibunya ke pasar. Begitu di jalan pulang, si anak laki2 ada panggilan meeting, dan mengalah lah si ibu dengan turun di pinggir jalan dan naek angkot. Sederhana. Tapi tau gak kalo hal ini bisa bikin si anak laki2 ngerasa nurunin perempuan di pinggir jalan itu gpp?

Hal simpel banget. Si ibu mencoba mengerti dan mengalah sama anaknya. Tapi dampaknya panjang dan gak enak buat pacar2 atau bahkan pasangan hidup anaknya kelak. Sedangkan si anak gak akan ngerasa ada yang salah.

Buat yang mikir “ya anaknya kan ada kepentingan penting!”, coba bayangkan kalo anak laki2 itu kawin sama anak perempuan lo, lalu anak perempuan lo diturunin di pinggir jalan karena suaminya ada kepentingan lain. Pahit? Banget!

Jadi untuk para orang tua muda, coba pikirkan dampak jangka panjang dari keputusan2 sederhana yang lo lakukan untuk anak lo. Kenapa? Karena anak lo kemungkinan besar menghabiskan hidup dua kali lipat lebih lama bersama pasangan hidupnya kelak, bukan sama lo. Kalau dia tumbuh jadi anak gak baik, pasangan hidupnya dua kali lebih lama tersiksa daripada lo.

Thank you.

#31harimenulis #day13

Perokok Wanita

Sebetulnya rokok itu ada efeknya gak sih ke otak?

Karena gue suka lihat BEBERAPA (alhamdulillah gak semuaaa) perokok yang ngerokok dengan santainya sambil nyembur2 asep ke ibu hamil dan anak kecil. Padahal gue yakin mereka gak bego, mereka tau bahayanya apa. Di saat kayak gitu, biasanya gue suka curiga rokok mampu mematikan fungsi otak dan hati.

Gue pernah ngebahas hal ini dengan temen2 yang pernah hamil (karena biasanya orang hamil jadi lebih perhatian sama gini2an) dan kita punya satu pengalaman yang sama (entah ya, mungkin kebetulan aja). Yaitu.. biasanya kalo ngumpul2 trus ada bumilnya, yang duluan nyulut rokok justru perokok wanita, sedangkan yang cowo2 malah agak segan karena ada bumil.

Seriously. Itu yang gue alami saat hamil. Beberapa kali ngumpul sama temen2 atau ada di tempat umum, yang ngerokok duluan pasti cewe (yang sayangnya biasanya diikuti oleh para lelaki yang tadinya udah pada segan buat ngerokok). Bahkan beberapa kali ada laki2 yang minta maaf saat tau dia ngerokok samping bumil. Wanita minta maaf? Gak pernah!

Kenapaaa? I dont get it. Bukankah sesama wanita harusnya justru lebih bisa saling mengerti?

Maybe they think they’re cool. NOT THEY ARE NOT!

#31harimenulis #day12

Donor ASI

Yaaaahhh.. kemaren kelewatan nulis buat #31harimenulis, hiksss.. Biasalah ya anak muda, kalo hari minggu kan begaol ke rumah mertua *nyengir* Baiklah, kalo gitu hari ini gue harus nulis dua kali. Berhubung ini hari senin, gue memilih untuk bahas topik yang serius biar pusingnya polll! *ketawa setan*

Yuuueeekk!

Disclaimer: Gue bukan ahli laktasi jadi yang gue utarakan di sini murni pendapat gue. Correct me if I’m wrong.

Gerakan ASI eksklusif bener2 lg kenceng banget sekarang jadi jangan heran kalo semakin banyak ibu yang mati2an pengen anaknya dapet ASI eksklusif. Which is great. Dan dengan bangga gue bilang gue adalah salah satu ibu2 itu. Gue bahkan memasukkan “sukses ASIX 6 bulan” dalam resolusi tahun 2012 gue.

Dengan banyaknya organisasi atau klinik laktasi, ibu2 yang mengalami masalah menyusui jadi lebih gampang dapet solusi dari masalahnya. Gimana enggak, disini kita bisa konsultasi bahkan dapet donor ASI kalo sedang bermasalah memberi ASI.

Donor ASI. Itu yg mau gue bahas.

Seperti yang sudah diketahui ibu2, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat memutuskan pakai donor ASI. Pastinya kondisi pendonor gak ada penyakit-penyakit tertentu, terus buat yang muslim biasanya cari sesama muslim untuk memastikan pendonor gak makan makanan yang diharamkan dalam islam. Well, ini sih semua ibu jg tau ya.

Tapi menurut gue ada satu hal yang harus selalu diinget: anak kita gak boleh menikah dgn sodara sepersusuannya. Karena bila bayi telah menerima ASI donor dengan kenyang minimal 5 kali, maka SEMUA keturunan dari pendonor menjadi muhrim bagi bayi itu. Do you even know anak dari pemberi donor? Tau! Great! Karena emang biasanya ada data pendonor serta anak pendonor. Tapi itu anaknya yang sekarang loh, bagaimana dengan anaknya 3 atau 8 tahun lagi?

Oleh karena itu, alangkah baiknya kalo silaturahmi antara pendonor dan yang dapet donor tetap dijaga. Peringatan ini yang jarang gue denger. Bahkan, gawatnya, pernah ada kasus ASIP hilang setengah botol di sebuah RSIA. Which is kemungkinannya ASIP itu dikasih ke bayi lain tanpa sepengetahuan pemilik ASIP! Kacau kan? Mendukung gerakan ASIX ini bagus banget, tapi jangan jadi buta dengan mencuri karena urusannya dengan masa depan manusia dan keturunannya.

Imho, akan lebih baik memberi dan mendapatkan donor ASI dari orang2 terdekat. Bisa sodara atau sahabat, jd kemungkinan lose contact jg kecil banget. Anak gue sendiri pernah dapet donor ASI dari kakak ipar gue yang baik hati. Alhamdulillah, dapetnya dari orang terdekat jadi insyaAllah keturunan kakak ipar selalu dalam pantauan gue.

But well, sekali lg, gue bukan ahli laktasi, bukan ahli agama. Ilmu gue cetek lah kalo cuma dateng kelas edukasi dan baca2 buku dan interneet. Mohon dikoreksi kalo ada yg salah.

Semangat menyusui ibu2! 😀

#31harimenulis #day11

Bagel Bagel

Seperti biasa yah, postingan weekend isinya pastinya tentang makanan. Nyam. Namanya juga libur, dietnya juga libur dong. *tendang timbangan* Dan kali ini gue mau ngebahas Bagel Bagel Kemang (perasaan dulu namanya bagel 2 bagel ya?).

Pertama kali ke Bagel Bagel itu beberapa bulan lalu waktu tempatnya masih di Benda 10. Gue pesen eeg bacon (beef!) cheese (45k). Bagelnya yang sesame seed. Kesan pertama: biasa aja.

Karena kesan pertama yg biasa aja, gue jadi gak pengen balik lagi. Sampe beberapa waktu lalu, saat lewat jalan benda, bagel 2 bagelnya ilang. Kirain tutup, ternyata cuma pindah tempat. Karena tempatnya baru, suami ngajak cobain lagi. *alesan!*

2012-06-24

Di kedatangan kedua gue, gue pesen yang sama egg beef cheese, tapi bagelnya yang everything. Kesan kedua: lho kok enak banget yak? Apa gue laper? Haha.. Tapi buat gue pribadi posinya terlalu gede dan harganya overpriced sih buat bagel doang. Terus minumnya gue pesen thai tea (19.5k) buat suami dan thai coffee (19.5k) buat gue. Thai tea-nya enak, thai coffeenya horrible! Dan tetep: overpriced ya bok. Gak sesuai dengan packagingnya yang cuma di botol kecil biasa tanpa label.

Sebetulnya gue dan suami mau numpang kerja sih disini, tapi menurut gue tempatnya kurang nyaman buat duduk lama-lama. Apalagi di tempat baru ini pengunjungnya banyak banget silih berganti, jadi rada berisik dan susah konsentrasi.

Kesimpulan: Worth to try! 🙂

Bagel Bagel
Jl. Benda Raya 14D, Kemang.
Delivery Order: 7818769 or 36252345

#31harimenulis #day10