Mudik Day 1

Setelah dua tahun berturut-turut gak mudik, rasanya kangen banget sama Madiun. Maka setelah diskusi2 sama suami, tahun ini diputuskanlah untuk mudik. Sebetulnya alasannya gak cuma kangen madiun aja sih, tapi juga supaya suami tau kampung halaman gue dan juga memperkenalkan Ashya ke keluarga besar.

Rencana awal gue dan suami adalah kita mudik beberapa minggu setelah lebaran. Alasannya simple: supaya dapet tiket muree, hahaha. Tapi setelah dipikir2 ulang, silaturahminya kok kayaknya bakal gak maksimal ya kalo mudiknya gak pas lebaran, soalnya hampir semua sodara pasti udah balik ke kota masing2. Jadi yowes deh hajarrr, lagipula bukankah silaturahmi itu salah satu pintu rezeki?

Packing sama sekali bukan hal sulit buat gue. Tiap keluar kota sama temen-temen, tas gw selalu rikes gak pake ribet. Iyalaaahh, soalnya gue adalah penganut “pinjem aja, yang laen pasti bawa.” Tapi begitu bawa bayi, beuuuhh.. packing dimulai dari 2 hari sebelumnya. Gue bahkan bikin check list panjang. Hasilnya? Stroler tetep ketinggalan di mobil. *self-keplak*

Gue dan keluarga kecil gue berangkat jam 8 malem dari jakarta, jadi sebelumnya masih sempet lebaranan di keluarga suami. Ini jadi pengalaman pertama ashya naik pesawat dannn..  jeng jeng.. dia nangis kejeeeerr bangettt dan baru mau diem setelah dinenenin. Kupingnya sakit kali yaa.. Salah gue sih, gak googling dulu gimana trik biar bayi gak nangis pas take off dan landing.

Sampe Surabaya udah jam 9 malem dan supir plus mobil udah stand by. Yuueekk langsung deh menuju Madiun.Biasanya surabaya – madiun paling lama cuma 3 jam, sedangkan waktu gue mudik ternyata sampe 5 jam, sodara-sodara. Maceeeett! Mana dijalan kebelet pipis bangettt. Trus ashya bobo di gendongan gue dan selalu kebangun kalo mau dipindah ke suami, jadi gak bisa gantian. Makin deh gak bisa bobo.

Begitu sampe rumah nenek gue, ternyata belum pada bobo semua, padalah itu udah jam 2 pagi. Nyokap bokap yg emang udah mudik duluan dan kayaknya emang kangen berat sama ashya dan nenek gue pun terlihat udah gak sabar pengen luat cicitnya. Ashya pun langsung bangun dan seger. Padahal emak bapake usah telet berat.

Yoweslahyaa.. langsung serah terima ashya aja karena gue langsung bobo keabisan tenaga. Cerita hari besoknnya dipostingan selanjutnta aja deh yawh..

Advertisements

Tentang Art Of Hijab

Akhirnya buka blog lagiiii! Banyak banget yg mau diceritain.. Ok, first thing first *padahal gak yakin setelah postingan ini, bisa posting lagi*

Gue mau cerita tentang buku gueee.. Art of Hijab! Ihiiiyyy.. *basi ril basi, udah beredar dari akhir bulan lalu*

Dream come true! Buku gue akhirnya masuk ke toko buku gede macam gramedia dan alhamdulillah dapet respon yang lumayan bagus. Bahkan beberapa hari lalu gue liat udah masuk jajaran buku laris di satu gramedia. Rasanya seneng bangettt.. Harap maklum yaa, gue kan penulis baru, jadi masih norak. Kalo ke toko buku langsung ngecek buku gue, muahahaha…

Well anyway, sebetulnya yang pengen gue ceritain adalah proses pembuatannya yang berliku sih. Hanya untuk pengingat, kita gak boleh nyerah saat menghadapi obstacles dalam mengejar mimpi. Tsaaahhh..

Here we gooo..

Awal tahun ini gue memutuskan untuk berjilbab (asalannya gak usah gue ceritain lah ya). Beberapa saat sebelum berjilbab, gue tentu saja udah coba2 pake, tapi ngerasa gak pernaaahh bisa rapi. Padahal entah berapa banyak tutorial di youtube yg gue coba. Daripada frustasi, akhirnya gue ngubungin sahabat gue dari SMA yang emang udah jagoan banget deh dalam hal perjilbaban, Nalia Rifika. Tujuan gue satu: pengen minta ajarin! Hahaha..

Setelah gue pikir2, kayaknya akan lebih bermanfaat kalau ilmu yg gue dapet itu sekalian gue share sama orang banyak karena pasti diluar sana banyak yg senasip sama gue. Maka sepakatlah gue dan sahabat gue itu untuk bikin buku jilbab tutorial. Denger2 sih lagi banyak yang bikin juga, tapi yaaa hajar ajaaah. Toh niat kita baik.

Sebetulnya awalnya sih pengen self publish aja, jadi kitapun gak pake ribet dalam bikin buku ini. Cuma sewa studio temen gue (biar dapet harga miriiiiing semiring2nya) dan gue sendiri yg jadi fotografer, temen gue jadi stylist. Yg rada ribet sih paling cari2 sponsornya dan cari2 modelnya. Tapi saat kita usaha, semua ada jalannya kok. *cieee bentar lagi gue jadi motivator*

Setelah kelar segala proses foto, grafis desainer kita langsung bikin layout bukunya. Dan tadaaaa… jadi deh layoutnya! *meskipun banyak yg masih harus direvisi*

Dan tiba2 sajaah.. saat kita mau minta endorsement ke Dian Pelangi, dia malah ngajakin kita meeting sama salah satu publisher besar. Kita pikir, ini kesempatan, gak boleh disia2in. Jadii ya hayuuukk aja deh! Setelah meeting dan email2an beberapa kali, ternyata buku kita ditolak. Hiksss..

Yap, buku ini pernah ditolak sebuah publisher. Sedih. Banget. Karena udah terlanjur ngarep, hahaha..

Tapi karena kejadian ini, kita justru “tergoda” untuk cari publisher lain. Singkat cerita, akhirnya Kriya Pustaka tertarik nerbitin buku kita ini. Yiiihaaaa… Seneng luar biasaaa! Tapiii.. iya ada tapinya.. tutorial harus ditambah dan foto harus ditambah. Walahhh.. Tau gak seeehh, kita sampe photoshoot 3 kali lagiiii.. Tapi demi mengejar mimpi, apa sih yang enggak. Hihi..

Sebelum terbit, tentu ada masalah ini itu yang gue gak bisa ceritain disini. Tapi masalah2 yang pernah ada, tentu cukup jadi pelajaran aja. Karena pada akhirnya hasilnya sesuai harapan semua pihak. Semua senang. Yeaaayy..

Buku ini sendiri udah beredar sejak akhir bulan juli dan sudah masuk toko buku sejak awal bulan agustus. Harapan gue satu: semoga buku ini bermanfaat. Karena sebaik2nya orang adalah orang yang bisa memberi manfaat kepada orang banyak. 🙂

Jangan lupa beli yaaa! *teteeeppp*

Puasa dan Menyusui

Akhirnya sempet nulis blog lagiii. Banyak banget yg pengen diceritain, tapi gue lagi sok sibuk banget, jadi gak sempet2. Gaya kan gue, macam artes sinetron aja kelakuan!

Salah satu yang mau gue ceritain adalah pengalaman menyusui sambil puasa ramadhan. Ini pengalaman pertama gue dan tentu saja awalnya gue sempet dagdigdug banget, takut gak kuat. Soalnya setiap kali menyusui bawaannya tuh langsung hauuuss banget. Tapi kalo mau gak puasa lagi tahun ini kok kayaknya sayang banget ya, soalnya tahun kemaren udah gak ikutan puasa karena hamil gede.

Setelah dipikir masak2 sampe mateng, gue memutuskan untuk ikut puasa dengan pertimbangan Ashya udah mulai makan makanan pendamping ASI, jadi gak full bergantung ke ASI. Dan resmilah tahun ini jadi pengalaman pertama gue puasa sambil menyusui. Bekalnya adalah optimis dan rasa gak mau kalah sama anak TK! Yeah!

Hari pertama! Hauuusss, sodara2! Seriously, pertama menyusui langsung haus setengah idup. MashaAllah!!! Tapi gue kembali inget, gue gak boleh kalah sama anak TK yang baru belajar puasa, maka luluslah puasa gue hari pertama. *prok prok prok* Tapi ini tentu jadi pelajaran banget, gue jadi banyak minum air saat sahur. Meskipun ujung2nya abis subuh gak bisa tidur karena pipis mulu.

Alhamdulillah hari2 selanjutnya gak ada hambatan yang berarti. Lancar jayaaaa. Hausnya pun normal orang puasa. Mungkin badan cuma kaget ya di hari pertama atau mungkin strategi minum banyak saat sahur emang mujarab. Ashya nenennya juga tetep gak masalah. Emang ya, dimana ada niat, disitu ada jalan. Dimana ada ketupat, disitu ada lebaran. *maksaaaa loooo riiilll*

Jadi buat para ibu2 yang galau mau puasa atau gak saat menyusui, mending tanya sama dokter deh. Kalau dibolehin, artinya pasti bisaaa! Ingat, modalnya dua: optimis dan rasa gak mau kalah sama anak TK! Semangaaatt! Muah!