Mudik Day 1

Setelah dua tahun berturut-turut gak mudik, rasanya kangen banget sama Madiun. Maka setelah diskusi2 sama suami, tahun ini diputuskanlah untuk mudik. Sebetulnya alasannya gak cuma kangen madiun aja sih, tapi juga supaya suami tau kampung halaman gue dan juga memperkenalkan Ashya ke keluarga besar.

Rencana awal gue dan suami adalah kita mudik beberapa minggu setelah lebaran. Alasannya simple: supaya dapet tiket muree, hahaha. Tapi setelah dipikir2 ulang, silaturahminya kok kayaknya bakal gak maksimal ya kalo mudiknya gak pas lebaran, soalnya hampir semua sodara pasti udah balik ke kota masing2. Jadi yowes deh hajarrr, lagipula bukankah silaturahmi itu salah satu pintu rezeki?

Packing sama sekali bukan hal sulit buat gue. Tiap keluar kota sama temen-temen, tas gw selalu rikes gak pake ribet. Iyalaaahh, soalnya gue adalah penganut “pinjem aja, yang laen pasti bawa.” Tapi begitu bawa bayi, beuuuhh.. packing dimulai dari 2 hari sebelumnya. Gue bahkan bikin check list panjang. Hasilnya? Stroler tetep ketinggalan di mobil. *self-keplak*

Gue dan keluarga kecil gue berangkat jam 8 malem dari jakarta, jadi sebelumnya masih sempet lebaranan di keluarga suami. Ini jadi pengalaman pertama ashya naik pesawat dannn..  jeng jeng.. dia nangis kejeeeerr bangettt dan baru mau diem setelah dinenenin. Kupingnya sakit kali yaa.. Salah gue sih, gak googling dulu gimana trik biar bayi gak nangis pas take off dan landing.

Sampe Surabaya udah jam 9 malem dan supir plus mobil udah stand by. Yuueekk langsung deh menuju Madiun.Biasanya surabaya – madiun paling lama cuma 3 jam, sedangkan waktu gue mudik ternyata sampe 5 jam, sodara-sodara. Maceeeett! Mana dijalan kebelet pipis bangettt. Trus ashya bobo di gendongan gue dan selalu kebangun kalo mau dipindah ke suami, jadi gak bisa gantian. Makin deh gak bisa bobo.

Begitu sampe rumah nenek gue, ternyata belum pada bobo semua, padalah itu udah jam 2 pagi. Nyokap bokap yg emang udah mudik duluan dan kayaknya emang kangen berat sama ashya dan nenek gue pun terlihat udah gak sabar pengen luat cicitnya. Ashya pun langsung bangun dan seger. Padahal emak bapake usah telet berat.

Yoweslahyaa.. langsung serah terima ashya aja karena gue langsung bobo keabisan tenaga. Cerita hari besoknnya dipostingan selanjutnta aja deh yawh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s