Perjalanan Dear Friend With Love

Masalah yang sering gue alami saat nulis adalah gue sering kehilangan mood di tengah jalan. Hasilnya, biasanya tulisannya gantung alias gak kelar. Sampai akhirnya suami gue ngasih ide untuk gue bikin sebuah novel blog. Harapannya, kalo gue nulisnya di blog, akan ada beberapa orang yang baca dan nuntut untuk gue update terus ceritanya. Gue pikir, gak ada salahnya dicoba, sepait2nya paling dihina orang2 (makanya novel blog pertama gue anonymous, hahaha).

Novel blog pertama gue, The Marriage Rollercoaster, ternyata dapet respon yang lumayan dari pembaca. Ini bikin gue semangat banget untuk bikin novel blog kedua, Dear Friend With Love. Alhamdulillah, respon pembaca lebih bagus lagi (meskipun kritik2 pait sih tetep ada pastinya. well, we grow from it lah ya). Mungkin karena banyak yang ngalamin friendzone (seperti tokoh dalam novel), hahaha.. *dikeplakin pembaca*

Dulu DFWL ini di-update setiap rabu, jadi setiap selasa malem pasti gue stress update cerita, but I enjoyed every single second of writing it. Dan setiap terbit episode baru, gue pasti langsung sebar link-nya ke social media biar makin banyak yg baca. Seneng banget deh, banyak temen-temen yang mau bantu sebarin link blog ini juga *thank youuu*. Jadi kalo gue lagi googling, gue sering banget nemu orang-orang gak gue kenal ngomongin DFWL di twitter. Gak cuma itu, gue bahkan pernah nemu blog yang isinya sebagian besar quote yang diambil dari DFWL. Rasanya? Seneng campur terharu banget karena ada orang yang suka sama karya gue. *menitikkan air mata norak*

Beberapa minggu menjelang episode ending DFWL, gue tiba-tiba dapet ide untuk ngebukuin cerita ini, jadi pembaca harus beli bukunya untuk tau endingnya *cara licik biar dibeli, muahahaha* Karena waktunya udah mepet, jelas gak mungkin diajuin ke penerbit jadi gue memutuskan untuk selfpublish via @nulisbuku. Singkat cerita, akhirnya DFWL resmi jadi buku pertama gue. 🙂

Tapi gue gak berhenti disitu.

Semua penulis pasti pengen bukunya diterbitin major publisher dan masuk toko buku gede se-Indonesia Raya. Jadilah gue putuskan untuk kirim buku gue ke @stiletto_book. Setelah penantian panjang berbulan-bulan (mulai deh lebay), pada suatu siang gue dapet email dari Stiletto Book yang isinya.. Selamat! Novel kamu akan kami terbitkan blablabla.. (lanjutannya udah gak merhatiin deh yaaa, keburu loncat2 kegirangan). Happy to the maxxxx!

Tentu saja ada proses revisi disana sini, tapi gue seneng banget karena Mbak Dewi (owner Stiletto Book sekaligus editor DFWL) justru ngebantu ngedit kalimat-kalimat gue jadi lebih clear dan gak nuntut gue untuk ubah cerita begini begitu begindang. Bisa dibilang smooth banget proses editingnya. Oh, dan part yang gak kalah menyenangkan adalah saat gue diminta milih satu cover di antara tiga. Tiga-tiganya lucuuuukkk paarraaaahh (meskipun ini jadinya bikin rada pusing ya mau pilih yang mana, hehe).

Cover 2_resize

Dan sekaraaaang, Alhamdulillah bangeeettt, semua proses pembentukan bukunya udah beresss. Bukunya udah jadiii, sodara-sodara!!! Beberapa waktu lalu udah diworo-woro di social media sebagai coming soon book. Dan minggu lalu, warga jogja udah bisa dapet duluan di Jogja Book Fair. InsyaAllah, pertengahan bulan ini DFWL akan segera hadir di toko buku terdekat (jangan lupa beli!).

Ya, Dear Friend With Love mengalami satu perjalanan panjang. Mulai dari jadi novel blog, self-published book, sampe akhirnya diterbitkan penerbit dan siap masuk toko buku. Kalo DFWL ini bola, akhirnya dia masuk gawang. Goalnya. Tempat dimana dia diharapkan. :’)

Mencapai mimpi itu kadang emang perlu melalui perjalanan panjang. Gak ada yang janjiin semua akan gampang. Tetap semangat!

Hunting Sekolah Ashya

Hari ini adalah salah satu hari yang gue tunggu-tunggu, karena hari ini sekolah yang gue dan suami “lirik” buat bakal sekolahnya ashya ngadain open house. Ada dua alasan kenapa kita ngelirik sekolah ini. Pertama, karena emang branding sekolah ini yang udah oke berat. Kedua, karena tempatnya terjangkau dari rumah. Gak usah disebutin dulu deh ya sekolahnya, toh belum daftar juga.

Open housenya bikin gue makin jatuh hati deh sama sekolah ini. Jadi yang jadi “tour guide” para tamu adalah anak-anak SD-nya. Ide brilian banget sih menurut gue. Karena dengan begini para orang tua jadi bisa ngeliat langsung hasil didikan sekolah. Dan si tour guide wajib ngajak ngomong tamunya dengan bahasa inggris. Keren ya bokkk..

Si tour guide ini ngajak kita keliling-keliling sekolah. Di kasih liat kolam renangnya, cafetaria yang katanya bebas MSG, art class, lapangan bola, perpustakaan, lab komputer, auditorium yang sekaligus lapangan basket indoor, dan tentunya kelas-kelasnya yang seru-seru banget. Ashya sendiri kayaknya menikmati banget jalan-jalan di sekolah ini, mungkin karena banyak tempelan2 yang colorful ya.

Eh, speaking of tempelan, ada tempelan yang bikin gue dan suami agak “glek” juga. Yaitu tempelan gambar dan keterangan singkat kegiatan mereka saat liburan. Beeeuuuhh.. isinya gini.. “aku ke amerika kalo libur”, “aku liburan ke london sama papa, mama, dan adek”, “aku ke germany”. keteeeekkk! Perasaan jaman gue kecil dulu rata-rata isi karangan liburan gue dan temen-temen gue cuma “aku liburan ke rumah nenek.”

Tapi secara keseluruhan sih oke banget lah. Cuma tetep sih ya, harus dipikir mateng-mateng dari segala hal. Banyak yang harus dipertimbangkan. Mulai dari biayanya yang bikin ngurut dada sampe masalah anter jemputnya nanti gimana (terutama kalo guenya lagi sibuk). Cuma kita udah putusin dalam waktu kurang dari dua bulan, keputusan udah harus ada karena kita gak mau Ashya masuk waiting list ato (amit2) keabisan tempat di sekolah bagus.

Sebetulnya ada satu lagi sekolah yang sepertinya cukup bagus dan terjangkau dari rumah. Cuma berdasarkan data financial planner kita, sekolah satu lagi ini lebih mahal bok. Dan setelah kita liat websitenya, aduuuuhhh.. ilfeel.. jelek bangettt!! Meskipun setelah gue baca-baca lebih dalam sih kayaknya kegiatan dan fasilitas sekolahnya mirip banget.

Ya, we’ll see lah. Moga-moga Ashya dapet sekolah yang terbaik. Aamiin. 🙂