Kehilangan HP

Drama hari ini: membuat seorang pegawai Gandaria City dipecat!

Jadi gini ceritanya..

Tadi siang, HP gue ketinggan di salah satu bilik toilet Gandaria City. Untungnya gue cepet sadar dan langsung lari balik ke toilet, tapi ternyata HP-nya udah raib. Gone. Hilang. Gue sempet kayak orang dungu cari2 di bawah closet, tapi tetep nihil.

Kebetulan disitu ada mbak cleaning service. Gue langsung tanya dong ya dia nemuin ato gak. Dia bilang dia nemuin tapi terus ada orang yang ngaku-ngaku itu HP temennya yang ilang. Orang itu gak bisa sebutin brand HPnya dan gak bisa sebutin nomornya, tapi HP-nya tetep dikasih ke orang itu. Pengen ditoyor banget gak sih mbaknya? Hih!

Saat itu gue udah agak hopeless. Udah pindah tangan ke orang jahat kan berarti tuh HP. Tapi di saat yang sama, suami gue udah mulai ngetrack posisi HP gue pake findmyiphone. Si findmyiphone ini nunjukin kalo posisi HP gue masih deket. Kemungkinan besar orangnya masih di dalem mall. Artinya masih ada harapan untuk ditemuin.

Intermezzo bentar. Findmyiphone ini keren banget deh. Jadi saat HP lo ilang, lo bisa langsung ngtrack dimana lokasi HP lo dan bisa bikin HP lo bunyi gengges gitu. Trus HP lo pun bisa langsung ke-locked jadi gak bisa diapa2in lagi, termasuk dimatiin.

Ok, lanjuuutt..

Akhirnya gue bawa si mbak cleaning service untuk ikut gue lapor kehilangan ke bagian informasi. Disini dia ditanya ciri2 orang yang ngaku2. Sambil plintat plintut si mbak cleaning service cuma bisa kasih info orangnya gemuk, pake baju orange, dan rambut dibonding. Ditanya perkiraan umur, gak tau. Ditanya warna kulit, gak tau. Dengan info seminim ini, informasi tetep disebar ke seluruh security.

Tapi saat itu gue mikir, security berapa banyak sih dibandingin orang-orang yang lalu lalang di dalem Gandaria City di hari minggu siang2 bolong gini. Apa iya bisa ditangkep?

Jadilah gue langsung minta liat CCTV. Ada seorang security sok penting yang kebetulan ada disitu yang agak mempersulit. Hey, apa gunanya CCTV kalo saat kasus kayak gini tetep gak boleh dilihat? Hiasan dinding yang bisa sekalian berfungsi ngestalk cewe2 cakep?

Gue: Saya mau lihat CCTV-nya!

Security: Di toilet kan gak ada CCTV.

Gue: Iya, tapi kan depan lorongnya ada, jadi yang keluar masuk keliatan. Si mbak cleaning service bisa nunjukin orangnya yang mana.

Security: Tapi ibu gak bisa liat CCTV. Saya aja gak bisa lihat, bu.

Gue. *dalam hati: iye, siapa elu!* Kenapa?

Security: Ada aturannya, bu.

Gue: Aturan apa?

Security: Harus lapor management.

Gue: Yaudah lapor sekarang!

Setelah ngotot2an sama security dangkal bin gak guna itu, ternyata pihak informasi udah langsung lapor ke management untuk minta akses ke CCTV. Gue terus2an ngotot pengen lihat CCTV dengan dalih suami gue masih ngetrack lokasinya dan masih tetep gak berubah. Jadi emang masih bisa dikejar selama orangnya ketauan wujudnya. Dan akhirnya boleeeehh!

Emang ya cewe itu jangan didebat. Semua argumennya bisa tiba-tiba lebih pintar dari pengacara kelas kakap kalo lagi kesel dan ngeyel. Hihi..

Pihak2 dari Gandaria City yang berkepentingan bantu gue akhirnya dateng satu persatu. In total kalo gak salah sekitar 5 orang (tentu saja ini gak termasuk si security gak penting itu). Gue dianter ke ruang security dan ketemu sama kepala security disitu. Si mbak cleaning service mulai ditanya-tanya lagi dan mulai jawab plintat-plintut lagi. Jengkel hih!

Setelah itu baru deh kita ke ruang CCTV. Sebelum mulai ngecek, gue minta izin buat telpon suami gue yang masih muter2 nyari orang dengan ciri2 yang disebutin mbak cleaning servise. Kesian suamikuuu, muter2 mall segede gaban sambil gendong2 ashya yang udah 12kg, hihi..

Begitu balik ke ruang CCTV, tiba2 kepala securitynya bilang mau ngomong sama gue di ruangan security. Gue bingung dong. Gue bahkan belum liat CCTV-nya. Nanti kalo orangnya keburu kabur gimanaaa? Gue makin bingung saat ngeliat mbak cleaning service juga dibawa pergi dari ruang CCTV. Bukannya dia harusnya disitu buat nunjukin yang mana orang yang bawa HP gue?

Setelah sampe ruang security, baru deh kepala security itu bilang kalo si mbak cleaning service telah berbohong. Ternyata dia yang ambil HP gue, sodara-sodaraaaa! Speechless! Jadi si mbak cleaning service itu tadi pergi dari ruang CCTV untuk ambil HP gue yang udah dia umpetin dimana tau. Emang sih, si mbak itu ngomongnya plintat plintut, tapi ya gue pikir emang rada oon aja. Sama sekali gak kepikiran dia yang ambil, huhuhu..

Pihak Gandaria Citynya minta maaf yang sebesar-besarnya dan mengaku malu banget sama kejadian ini. Karena ini kasus kriminal, gue dipersilakan untuk bawa kasus ini ke kepolisian. Gue langsung tanya, sanksinya apa untuk si mbak cleaning service itu. Ternyata mbak itu of course akan langsung dikeluarkan.

Bagi gue, si mbak cleaning service itu dikeluarkan udah cukup setimpal lah ya. Sanksinya udah cukup berat jadi gue rasa gue gak perlu memperpanjang masalah. Ribet juga kan kalo nanti berurusan sama kepolisian.

Alhamdulillah HP gue balik dengan keadaan utuh tanpa kurang satu apapun. Si mbaknya juga minta maaf langsung. Mau marah juga udah males. Buat gue yang penting dari pihak Gandaria City-nya memproses dia dengan setegas-tegasnya.

Terimakasih buat suami yang udah bantu pantau terus pake findmyiphone. Terimakasih buat pihak Gandaria City yang udah membantu banget (kecuali si satpam gak guna tadi). Dannn.. terimakasih buat siapapun yang bikin findmyiphone! Berguna bangetttt..

Pesan moral: sekecil-kecilnya harapan, itu tetep harapan. Selama harapan masih ada, teruslah ngotot dan jangan menyerah! Oh, dan jangan terlalu gampang percaya sama orang meskipun tampangnya lugu banget. Ini jakarta, bung!

Posted in: Uncategorized

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s