Homemade Bowling

Weekend kemaren itu bawaannya malessss banget keluar rumah. Entah karena cuacanya yg masih ujan-mendung atau emang gue dan suami udah beranjak tua aja, haha.. Apalagi kita punya bekel donlotan banyak banget (termasuk friends dari season 1, woohooo)! Makin deh pengen spending the whole day leyeh-leyeh di rumah..

Tapi karena si ashya adalah bocah yang gak bisa diem, jadi gue harus tetap memutar otak cari kegiatan buat dia meskipun di rumah aja. Ya gak mungkin juga kan gue ajakin leyeh-leyeh nonton friends seharian. Akhirnya salah satu kegiatannya dia weekend ini adalah bowling. Homemade bowling tepat! Iya, bowling-bowlingan dengan peralatan bikin sendiri tepatnya.

Bahannya gampang banget dan murah meriah. Gue list ya, kali-kali ada yang mau nyoba juga buat anaknya di rumah.

    1. bola
    2. cat air
    3. botol aqua bekas

Caranya gampang: warnain warna-warni botol aqua bekas dengan cat air. Tips: catnya dibikin sekental mungkin biar mau nempel ke botol. Kalau terlalu cair, jadi gak nempel. Lalu keringkan. Siap deh dimainin.

Maininnya? Botol-botol aqua itu jadi pion-pionnya, terus dilempar pake bola. It’s fun dan yang penting Ashya seneeeeng bangetttt! She really enjoyed playing it!

bowling

 
Ibu-ibu, silakan lho kalo mau coba. Gak perlu mahal kok untuk kasih mainan anak, hihi.. *emak cheapo*

Wisata Kuliner Jogja

Seperti janji gue di post sebelumnya, gue bakal bikin satu post sendiri untuk review makanan-makanan yang sempet gue cobain waktu kulineran ke Jogja beberapa hari lalu bareng suami. Cuma 5 tempat yang gue tulis di sini, tapi lima-limanya highly recommended!

Here we go! *lap iler*

1. Nanamia Pizzeria

IMG_6189

Restoran pizza ini letaknya di Jalan Moses Gatotkaca. Kesan pertama waktu dateng: Wah redup, susah nih fotoin makanannya, haha. Di sini gue dan suami pesen Carne Pizza yang large (63k). Pizzanya datengnya lamaaa banget! Asli deh, ada kali ya 30 menit. Karena udah laper dan nunggu lama banget, akhirnya kita pesen Panna Cotta (17k). Panna Cotta-nya biasa banget. Tapi begitu pizza-nya dateng, beuuuh, enaaakk! Kejunya meleleh-meleleh sungguh menggoda selera. Worth it banget nunggu agak lama.

2. Cak Koting

IMG_6195

Cak Koting ini letaknya di dekat Jembatan Lempuyangan. Di sini kita pesen bebek goreng cabe ijo. Dan OH MY GOD, bebeknya enak bangetttt! Empuk dan sangat gurih. I have to say ini bebek terenak yang pernah gue makan. Nyam! Asli ngetiknya aja bikin laper. Tapi sayang sungguh disayang, cabe ijonya menurut gue kurang mantep. Lebih enak cabe ijonya Kaleyo. Gue ama suami sampe ngebayangin makan bebek ini tapi pake sambelnya kaleyo. Bakal mantep banget kayaknya tuh!

3. Oseng-oseng Mercon Bu Narti

IMG_6226

Gue bukan penggila makanan pedas, bahkan gue sebetulnya prefer kurang pedes daripada kepedesan. Tapi begitu nyoba Oseng Mercon Bu Narti ini di KH Ahmad Dahlan, gue luluuuuh. Gak kayak makanan yang emang asal pedes, tapi osengnya ini emang enak banget asli. Jadi pertama masuk mulut, yang kerasa tuh enaknya, setelah agak lama baru deh kerasa pedesnya. Disini kita pesen tambahan ayam bakar. Ayam bakarnyapun enaaaak. Tapi sebetulnya makan osengnya pake nasi putih anget aja udah enak banget kok!

4. Jejamuran

IMG_6249

Jejamuran ini sebetulnya adalah vegetarian resto, letaknya di daerah Niroh. Awalnya suami keliatan agak antipati diajak kesini, tapi begitu nyoba, beuuuh, langsung gak nyesel. Disini kita pesen sate jamur (10k), tongseng jamur (9k), goreng tepung shitake (15k), jamur bakar pedas (10k). Pokoknya semua serba jamur deh. Menurut gue paling the best satenya! Gak kalah sama sate ayam. Jamur goreng tepungnya juga enyaaak. Tongsengnya juga oke punya. Cuma si asam pedas ini sih yang menurut gue biasa aja. Porsi nasi putihnya juga mayan banyak. Beuh, pokoknya perut senang dan kenyang deh makan disini. Mana murah banget pula!

5. Gudeg Yu Djum

IMG_6289

Siapa yang gak tau sih gudeg paling tersohor di Jogja ini? Setelah gue coba, rasanya emang yummy! Gudegnya enak, kreceknya enak, ayamnya enak. Tapi to be honest, gue gak tau bedanya apa sama gudeg lainnya. Ya gimana yaa, kayaknya tiap gue nyobain gudeg di Jogja, rasanya enak semua, hahaha.

Nah, buat yang mau liburan ke Jogja, better lima tempat ini dimasukkin list wajib dikunjungi. Beneran gak nyesel deh! Highly recommended! Kalo gue ke Jogja lagi, gue pasti bakal mengunjungi lima tempat ini lagiii..

Duh, laper!

Jogja Trip Day 2

Hari kedua di Jogja di awali dengan brunch di Jejamuran. Tadinya sempet mau nyoret tempat ini dari tempat yang akan kita kunjungi soalnya kok kayaknya jauh ya, tapi Pak Supir sendiri merekomendasikannya. Katanya belum ke Jogja kalo belum ke Jejamuran. Walah, yang ada malah makin penasaran!

Kita sampe sana masih jam 10 kurang, tapi tapi yang dateng udah mulai banyak. Padahal beneran lho, tempatnya gak di pusat kota. Ternyata emang mantaaapp! Review di postingan terpisah yaa, hehe..

Setelah dari Jejamuran, kita mampir bentar ke Batik Gunawan Setiawan di Jalan Solo. Again, cari oleh-oleh. Pricey bookkk harganya. Dan gue sendiri kurang suka dengan motif dan model-modelnya. Terlalu tua menurut gue. Tapi tetep siihh, setelah mengerahkan mbak-mbaknya untuk mengacak-acak disana-sini, dapet juga oleh-oleh buat nyokap.

Setelah dari Batik Gunawan Setiawan, kita ke Candi Prambanan! Yayyy! Akhirnya ada objek wisata yang kita datangi. Lagi candi yang paling gede sekarang di pagerin gitu, dibatesin orang yang bisa naik. Mungkin kurang stabil kondisinya. Di Prambanan sendiri kita gak lama sih, cuma keliling-keliling sebentar, trus selfie-selfie sebanyak-banyaknya, hahaha. Boookk, kalo lo gak pergi dalam rombongan, ternyata penting lho punya tongsis. Gue gak punya tongsis, jadinya foto muka gue segede-gede gajah semua. Hah!

IMG_6288

Abis dari Prambanan, kita mampir ke Bakpia 75 untuk cari oleh-oleh. Padahal gue udah ngincer Kurnia Sari, tapi jauh sepertinya. Jadi mampir yang lewat aja deh. Well, dengan berat hati, I have to say kalo bakpia 75 ini udah gak seistimewa dulu deh, huhu..

Setelah urusan oleh-oleh beres, kita lanjut ke Gudeg Yu Djum! Akhirnya nyobain Yu Djum! Nyaaaammm.. Enaaakk! Meskipun gue gak bisa bedain lebihnya dibanding yang lain apa, soalnya emang gue selalu mikir semua gudeg di Jogja itu enak-enak, hahaha.. Tapi giling emang dateng ke Yu Djum di lunch time, dapetin meja aja susye benerrrr..

Tempat terakhir yang mau kita datengin sebetulnya Dunkin. Soalnya mau ketemu editor gue yang setelah 2 kali ngedit buku gue, tapi gue belum pernah ketemu sama sekaliiii. Oh, sekalian balikin tumpukan buku yang udah gue tanda tangan. Tapi Dunkin penuh, kedai bakso disampingnya juga penuh. Jadilah kita langsung ke bandara dan janjian di Es Teler 88 bandara. Ini semacem KW-nya es teler 77 ato gimana ya? Tapi gilingan padi deh ini si es teler 88, masa UC 1000 aja harganya 10000! Mau cepet tajir banget yg punya. Huuuuh!

Dan yaaakk akhirnya bisa ketemu sama Mbak Dewi, ownernya Stiletto Book sekaligus editor gue. Senangnyaaa. Mana dikasih novel Mbak Okke terbitan Stilo terbaru gratis, hahaha. Sayang ngobrolnya gak bisa lama-lama soalnya harus buru-buru check in.

Seneng banget hampir semua plan tercapai selama di Jogja. Lumayan rileks juga setelah belakangan rada penat. Sayanganya, begitu sampe Jakarta, kita langsung disambut banjir dengan meriahnya. Oh well.

Jogja Trip Day 1

Liburaaaan! Horeee! Horeee!

Jadi beberapa waktu lalu suami gue diminta jadi pembicara di satu acara di Jogja. Karena belakangan kita emang lagi ngebahas rencara liburan, jadilah ini kita jadiin kesempatan. Kesempatan mumpung tiket pesawat suami dan hotel dibayarin penyelenggara acara, haha.

Karena acaranya suami sampe sabtu siang, jadi gue baru nyusul ke Jogja sabtu siang. Begitu sampe Adi Sucipto, gue langsung dijemput supir dari pihak rental mobil. Iya, selama disana kita sewa mobil plus supir soalnya kita adalah pasangan males mikir tiap liburan, haha. Gue sewa mobil dari Aselia Rental Mobil. This was the cheapest I could find. 24 jam hanya Rp. 350000 udah sama supir. Supirnya namanya Pak Herlambang, orangnya sangat informatif. Setiap gue mau ke tempat2 yang dia gak tau, dia akan berusaha cari tau dgn tanya ke temen2nya. Recommended deh jasanya. Yang mau ke jogja dan butuh contactnya, bisa tinggalin komen, nanti gue kirimin nomornya.

Liburan kali ini, kita emang fokus di kulineran. Spot pertama yang kita kunjungi adalah Nanamia Pizzeria di Moses Gatotkaca. Review makanan nanti akan gue bikin di postingan terpisah ya. Setelah dari Nanamia, kita langsung menuju Cak Koting di Lempuyangan. Abis itu baru deh mampir ke hotel untuk istirahat dan sholat dulu. Selama di Jogja, kita nginep di Novotel. Untuk hotel sekelas Novotel sih gak perlulah ya gue kasih review. Udah pasti bagus dan memuaskan lah pelayanannya.

photo-5

Setelah istirahat sebentar, kita lanjut ke Jilbaban Distro di HOS Cokroaminoto. Yay, akhirnya punya stokist di Jogja! Yup, Jilbabab Distro ini adalah stokist pertama Baby Ashya di Jogja. Tadinya stok pertama ini mau dikirim aja, tapi mumpung lagi ke jogja, jadi sekalian deh mampir buat lihat2. Ternyata ada beberapa brand yang sama2 jadi tenant di Muse juga. Senang rasanya liat brand yang sama2 dari Jakarta bisa ada di kota lain, hehe..

image-4

Setelah puas lihat2 di Jilbaban DIstro, kita lanjut ke Batik Rumah. Ini atas rekomendasi Pak Supir sih sebetulnya. Tadinya gue mau ke Mirota, tapi aduuuh, males parkir2 di Malioboro. Batik Rumah ini agak lebih pricey sih dari si Mirota. Tapi motif dan warnanya asli lucu-lucu banget. Unik, ceria, dan muda! Jadi deh dapet oleh-oleh juga dari sini.

Setelah itu, kita lanjut kulineran lagiii. Kita ke Oseng Mercon Bu Narti di KH Ahmad Dahlan. Makan di pinggir jalan Jogja emang tetep menyenangkan ya. Kalo di Jakarta sih yang ada jengkel duluan sama bau asep kopaja. Setelah dari Oseng Mercon ini, kita mampir sebentar ke Delicia Bakery. Nooo, gue bukan mau beli roti, gue cuma mau beli cookies lucu2 untuk oleh-oleh buat Ashya. Dan nemu lho cookies Hello Kitty! Cute!

Sebetulnya setelah itu kita mau cari Nasi Goreng Beringharjo, soalnya terakhir ke Jogja, kita udah niat kesini tapi gak nemu tempatnya. Tapi berhubung udah kekenyangan, akhirnya kita memutuskan balik ke hotel. Perutnya kurang karung nih, haha.

Eits, sampe hotel bukan berarti gue bisa leyeh-leyeh yaaa, karena begitu di hotel, tumpukan novel The Marriage Roller Coaster hasil kiriman penerbit sudah menunggu untuk ditandatangan malam itu juga. Hadeeeehhh… Tapi demi pembaca yang beli buku gue, aku relaaaaa! Huahahaha..

image-3

Begitu udah agak pegel-pegel, suami gue ngajakin nyobain massage di In Balance Spa by Novotel. Uuh, pengertian banget deh suami gueee. Langsung deh, cussss! Lumayan dehhh, rileks dikit sebelum lanjut tanda tangan, haha..

image-5

Begitu jam 11 malem, kita galau gitu mau keluar lagi atau gak. Tapi karena tergoda ama foto-foto gudeg mercon dan gudeg pawon, jadilah kita keluar lagi nyari tuh gudeg. Tapi sayang, dua2nya habis bis bis saat kita datengin. Mungkin karena malem minggu kali ya. Yo wes pulang deh kita dengan tangan hampa dan perut yang gak kekenyangan.

So that’s all untuk hari pertama. Hari kedua di postingan selanjutnya ya. Mau ngurusin anak dulu. *halah, teremak2 banget deh guee*

Seaworld

Udah lama banget pengen ngajakin Ashya jalan2 ke Seaworld, tapi gak jadi-jadi. Sampe akhirnya beberapa waktu lalu, sepupu gue yang tinggal di Surabaya liburan ke Jakarta. Pas laaahh, kita akhirnya ke Ancol! Yay!

Tiket masuk Seaworld sekarang ini Rp 90000 (untuk 2 tahun – 54 tahun) dan Rp 55000 (untuk 54 tahun ke atas). Agak mahal yee, tapi lumayan sih kalo dibandingin Dufan yang sekarang tiketnya mehong berat. Berapa? Rp 250000? 4 orang aja udah sejuta! *pingsan*

Setelah beli tiket dan memasuki pintu masuk, kita akan berada di ruangan yang memiliki aquarium besar-besar. Tapi yang paling gede dan menarik perhatian adalah aquariumnya para hiu. Ada hammer shark juga lho! Nah di ruangan itu juga ada aquarium-aquarium yang terbuka, jadi anak2 bisa lihat langsung tanpa ada pembatas kaca.

And of course yang lebih menarik adalah aquarium bawah laut. Jadi kita jalan di terowongan kaca sambil melihat ikan dia kanan kiri atas. Lucuuu. Sayanganya waktu kesana, lantai berjalannya lagi rusak. Jadi banyak orang berhenti-berhenti dan rada bikin macet, huhu.

IMG_6072

Ashya seneeeng banget diajak ke Seaworld. Dia lari-lari kesana kemari sambil teriak-teriak “pisss.. pisss..” maksudnya ikan, hehe. Tangannya pake cap seaworld aja dia girang banget, soalnya capnya gambar ikan, hehe. Ya namanya emak-emak ya, ngeliat anaknya happy berat jadi ikutan happy deh.

Sayangnya Seaworld ini rada gelap. Emang di design begitu sih kayaknya. Jadi agak kurang kece buat foto-foto, huhu. Pantesan aja tiap liat foto Seaworld-nya orang2, kok kayaknya burem2 gitu. Bisa-bisa ini bikin orang lain yang liat fotonya mikir Seaworld ini kusam. Sayang banget yah?

Sebetulnya gue terakhir ke Seaworld itu kayaknya waktu masih SD deh, jadi begitu kemaren itu dateng lagi langsung deh ngerasa : kok cuma segini ya gedenya? Asli deh, keliling sejam lebih juga udah cukup banget. Jadi gak perlu diset waktunya seharian kalo mau kesini yah.

Nah ibu-ibu yang mungkin rada bosen ngajakin anaknya ke mall, bolehlah sesekali cobain ke Seaworld. Abis itu piknik santai di pantai Ancol menyenangkan juga lho. Oh, jangan lupa bawa mainan serokan2nya buat main pasir. 😉

Happiness Jar

Most of the time, happiness comes from very simple things and it’s sad that we forget it easily. Jadilah sejak 1 Januari kemarin gue memutuskan untuk bikin happiness jar. Apa itu happiness jar?

photo-4

Jadi happiness jar ini adalah sebuah jar yang akan gue isi selama setahun ke depan. Isinya adalah sebuah kertas yang di dalamnya ada tulisan tentang hal-hal baik yang terjadi dalam hidup gue. Satu kertas, satu moment. Jadi dalam sehari bisa banyak kertas. Biar lucu, kertas2 ini gue bikin jadi bentuk bintang, baru deh gue cemplungin ke jar.

Hari ini berarti udah 4 hari gue nulis ini. Ternyata gak cuma fun, tapi ini juga mengingatkan (dan menyadarkan) gue bahwa banyak banget banget banget hal yang bisa kita syukuri. Hal-hal kecil yang kadang kita take for granted aja.

Rencananya, kertas2 ini akan gue baca ulang di new year’s eve mendatang. Semacam reminiscing gitu deh, hihi.. Seru kannn? 😀

Cobain deh! Nanti akhir tahun sama2 kita share isinya, hihi..

Burger Yummy ala Nuril

Jadi gini ya, ibu-ibu. Gue selama ini punya burger andalan, sebut aja Burger Yummy ala nuril, huahahaha. Pokoknya kesukaan suami, dan tentu saja kesukaan diri sendiri. Bikinnya gampang, tapi menghasilkan cucian setumpuk, hoho. Tapi tentu saja jarang banget dibikin soalnya kayaknya dosaaaa banget makannya. Tapi, asli gak boong, enak bangeeettt.

Karena semalem abis bikin, tiba-tiba jadi pengen share ttg si burger yummy ini. Kali aja bisa jadi alternatif makanan selingan kalo lagi kelaperan tengah malem, hihi. Ya gimana dong, gue dan suami itu hobinya ngaduk2 dapur kalo tengah malem.

First of all, ini dia gambarnya, huahahaha. Jangan ditanya deh makannya gimana. Pokoknya harus kreatif dimampatkan sedemikian rupa biar bisa tetep rapi saat dicaplok.

IMG_6079

Ini dia urutannya dari bawah ke atas ya (iya dong dari bawah ke atas, kan ditatanya dari paling bawah):

  1. Roti burger (bakar sebentar lebih enak)
  2. Selada (diiris kayak di burger McD biar rapi)
  3. Mayo (Maestro is the best!)
  4. Chicken burger (ini pake fiesta punya. Kalo adanya daging burger yang laen juga gpp)
  5. Chili sauce
  6. Keju parut (pake singles juga boleh)
  7. Telur
  8. Lays rasa rumput laut (INI PALING PENTING!)
  9. Roti

Seriously, dijamin enak dan menggendutkan! Selamat mencoba, ibu-ibuuu..