TMRC on Chic Magz

1939977_10152040248893208_1149372283_n

Ada review The Marriage Roller Coaster di rubrik Most Wanted Book Majalah Chic terbaru. Happy! πŸ˜€

Advertisements

Kid Activity: Menempel Pasir

Selama ini, setiap kali gue mau nulis atau mau ngerjain kerjaan Baby Ashya, biasanya baru bisa gue lakuin kalo Ashya udah tidur. Tapi sekarang enggak lagiii. Alhamdulillah, baru2 ini gue akhirnya dapet nanny utk Ashya. Yang artinyaaaa bisa kerja siang-siang bolong gak kayak kalong! Horeee!

Sebetulnya gue kerja di rumah sih. Biasanya bahkan gue ada di ruangan yang sama. Ngadep laptop tapi anak masih selalu ada dalam jarak pandang gue. Tapi kok ya rasanya kangen juga ya kalo seharian gak beneran maen sama anak. Udah kebiasaan kali ya handle sendiri.

Jadilah sore-sore biasanya mulai geregetan. Seperti kemarin. Begitu kangen banget, langsung deh tutup laptop dan ngajak main Ashya. Ya Allah, bersyukur banget banget banget rasanya bisa kerja dari rumah.

Dan kali ini, kita main menempel pasir. Halah, padahal pasirnya dari garem.

Bahannya:

  • 3 sdm Garam
  • 3 Pewarna makanan
  • 4 Plastik kiloan
  • White glue
  • Gunting
  • Kertas

Pertama, bikin pasirnya:

  1. Ambil 1 sendok garam, masukkan ke plastik kiloan.
  2. Masukkan 1-2 tetes salah satu pewarna
  3. Kocok-kocok
  4. Ulangi ke dua warna sisanya

Kedua, baru deh mulai ke inti prakaryanya:

  1. Masukkan white glue ke plastik
  2. Gunting ujung plastik. Kecilll aja.
  3. Mulailah menggambar dengan menekan white glue dari plastik keluar dari ujung plastik yg sudah dilubangi
  4. Taburi pasir
  5. Goyang2 kertas supaya pasir rata
  6. Sisihkan pasir yg tidak menempel, kembalikan ke plastik
  7. Jadi dehhh..

pasirwarna1
pasirwarna2
Ashya happy beraaat! Dia seneng banget naburinnya. Senang bgt juga minta gambarin macem-macem. Pokoknya belum mau berhenti sampe pasirnya habis deh. Untung dia maklum ya kemampuan gambar emaknya cekak berat, hahaha..

Hasilnya lucuu.. Suami bahkan nyuruh majang salah satunya, hihi..

Mari dicoba ibu-ibu.. πŸ˜€

Kid Activity: Menggambar Sakura

Kembali lagi dalam episode membuat prakarya bareng Ashya, Muahaha.. Kali ini gue dan Ashya nyoba bikin lukisan pohon sakura. Idenya tentu saja dari hasil googling. Sebagai anak IT, gue kan harus memanfaatkan teknologi semaksimal mungkin! *pret*

Hasilnya kira-kira kayak di foto ini. Maap ya kalo fotonya rada cupu, soalnya difoto pake BB butut, hihi..

photo-3

Ini dia bahannya:

  • Botol bekas dgn pantat botol lancip2 (biasanya cocacola, fanta, atau sprite)
  • Cat air warna pink
  • Mangkok / wadah utk cat air
  • Kertas
  • Spidol

Caranya giniii:

  1. Gambar batang pohon pada kertas
  2. Letakkan cat air dalam mangkok
  3. Celupkan pantat botol pada mangkok isi cat air
  4. Lalu tekan pantat botol pada kertas.
  5. Ulangi sampai bentuk pohon sakura terlihat jelas.

Ashya sebetulnya suka banget melukis, tapi untuk melukis dengan cara seperti ini, dia cepet banget bosennya. Mungkin karena kurang tantangan kali ya, haha.. But it’s okay lah buat ganti-ganti berkreasi.. Ya gak? πŸ˜€

Kid Activity: Snake Bubble

Entah ada apa antara Ashya dan bubble. Dia tuh sukaaaa banget main bubble. Ya semoga dengan seringnya niupin bubble buat Ashya, perut emaknya ini jadi bisa sedikit langsing yak. *apa hubungannya, rilll?*

Tapi jangan tanya gue deh cara bikin homemade bubble. Gagal mulu cuyyy! Pernah sih agak sedikit oke, tapi ya tetep gak semantep bubble beli. So, yes, untuk urusan bubble, gue selalu memilih untuk beli. Toh di ACE murah kok. Sebotol gede cuma Rp 20000. Tapiiiii.. untuk bubble yang mau gue ceritain ini, kita hanya butuh sabun cuci piring dan air. Gak perlu beliii!

Bubble apakah ituuu? Let’s just call it Snake Bubble!

photo

Idenya, again, dari Pinterest. Jadi kalo ditiup, bubblenya gak beterbangan kayak bubble biasa, melainkan memanjang kayak ular. Lucu deh untuk selingan yang beda dalam bermain bubble, hihi..

Bahannya gampaaang. Ini dia:

  • Botol Aqua
  • Karet gelang
  • Handuk kecil
  • Sabun Cuci Piring (2 kali pencet dari botol)
  • Air (kira-kira 1/2 cup)
  • Mangkok

Pertamaaa, kita bikin bubble-nya. Caranya gini:

  1. Campur sabun cuci piring dan air dalam mangkok.
  2. Aduk sampai rata.

Keduaaa, kita bikin peralatannya. Caranya gini:

  1. Potong pantat botol aqua sampai bolong
  2. Tutup pantat botol dengan handuk, lalu handuk diikat dengan karet

Cara maininnya:

  1. Peralatan yang sudah jadi itu, dicelupin ke mangkok isi sabun. Yang dicelupin bagian handuknya ya.
  2. Tiup dari mulut botol
  3. Jadi dehhh si ular naga panjangnyaaa..

photo-2

Kalo bosen dengan bubble putih, bisa juga lho di mangkok sabun ditambah sedikit cat air. Warnanya jadi ombre2 lucu gitu deh. Gue coba tambahin pake cat air pink, warnanya jadi kayak gulali, wakaka..

Oia, sebetulnya kalo punya bubble biasa, bisa juga kok dipake, jadi gak repot bikin pake sabun cuci piring. Gue udah coba pake keduanya, but surprisingly, yang pake sabun cuci piring hasilnya lebih padet dan panjang. Lebih kece deh pokoknya.

Gak cuma proses tiup bikin snake bubblenya aja yang seru. Begitu snake bubble ini jatuh ke tanah, dia akan agak menggunung karena tebal dan gak gampang pecah, nahhh ini bisa buat main juga. Ashya seneng banget nepuk2 dan niupnya. Seru dehhh.

Mari dicobaaa.. πŸ˜€

#FreeTalk with Stiletto Book

Jumat sore adalah jadwal #FreeTalk-nya Stiletto Book. Jadi di #FreeTalk ini, Stilo bakal ngajak ngobrol seorang penulis via SocMed. Dannn jumat kemarin adalah jadwalnya #FreeTalk bersama Nurilla Iryani via Twitter. Muahahaha..

It turned out super duper fun!! Waktu yang dialokasikan adalah 1,5 jam, tapi ternyata gak terasa kita #FreeTalk sampe jam 2 jam. Itupun rasanya masih kuraaaang banget, soalnya banyak pertanyaan dari penanya yang belum sempet kejawab juga, huhu..

Yang kemarin gak sempet ngikutin #FreeTalk-nya, ini aku rangkum ya. Biru itu twitnya Stilo, merah itu twitku. Semoga bermanfaat!

Hallo, kita mulai #FreeTalk Jumat ini ya, kali ini kita akan ngobrol dg Nurilla Iryani atau @nyiell. Siapkan pertanyaanmu dari sekarang ^^

Mana nih yang pantengin TL Stiletto buat wawancara dg @nyiell ? Oh oke, sudah rapi duduk manis dan cantik2 πŸ™‚

Mbak @nyiell sudah siap untuk #FreeTalk bersama Stiletto, kan? *sodorin teh hangat dan mic*

Sudah dong! πŸ˜€

Sblm mulai ngobrol2. Stilo perkenalkan dulu ya, @nyiell punya nama asli Nurilla Iryani. Sudah menerbitkan 2 novel di Stiletto Book #FreeTalk

Ada yang unik dari penulis satu ini. Kedua novelnya itu berangkat dari novel blog yang ditulisnya beberapa tahun yg lalu | @nyiell #FreeTalk

@Nyiell punya jadwal khusus kpn harus melanjutkan ceritanya di novel blog tersebut jd pembaca blognya pun tdk dibiarkan menunggu #FreeTalk

Novel pertamanya, #DearFriendWithLove terbit Oktober 2012 dan mengalami cetak ulang beberapa kali. Eh sempat masuk @LitBox edisi pertama πŸ™‚

Dan novel keduanya, #TheMarriageRollerCoaster terbit Januari 2014 kemarin. Dua-duanya adalah novel Blog yang kemudian di bukukan #FreeTalk

Selain menulis, @nyiell jg seorang womenpreneur. Dia sibuk mengurus bisnisnya di babyashya.com (Nanti ada tagihan biaya iklan, ha!)

Cukup ya perkenalannya. Buat yang mau ikutan tanya, boleh mulai mention Stiletto ya, pakai tagar #FreeTalk dg format bebas

Jadi, sekarang, mari kita simak Mbak @nyiell cerita sedikit tentang novel #TheMarriageRollerCoaster ini. Silakan Mbak πŸ™‚

#TheMarriageRollerCoaster bercerita ttg kehidupan pernikahan pasangan urban, Rafa dan Audi, yang baru menikah sekitar 1 thn.~

menurutku, kalo dalam pernikahan, 1 thn ini adalah masa setelah β€œbulan madu”. Masa dimana harus belajar banyak beradaptasi. ~

Nah, di #TheMarriageRollerCoaster ini diceritakan tentang masalah2 yg banyak dialami pasangan urban. Termasuk Rafa & Audi. ~

Seperti sulitnya mencari quality time untuk berduaan sampai masalah hadirnya orang dari masa lalu. ^^

Ada roller coaster menanti pasangan Audi dan Rafa setelah masa-masa bulan madu! *syerem* #TheMarriageRollerCoaster @nyiell #FreeTalk

Oke, Stilo mau mulai tanya2 ke Mbak @nyiell nih. Oia, di #FreeTalk ini, ada 1 buku #TheMarriageRollerCoaster buat penanya yang beruntung.

Kamu bisa mention Stilo sekarang dengan tagar #FreeTalk. Format bebas. Stilo tunggu sampai jam 4 ya.

Yups. Pertanyaan pertama Stiletto: Q1. Menurut Mbak @nyeill, apa sih enaknya menulis novel blog dan apa tantangannya? #FreeTalk

A1. Ada beberapa hal yang menyenangkan dari nulis novel blog. Pertama, kita terlatih utk disiplin nulis sesuai deadline ~

A1. Karena di blog aku sudah janji utk update setiap hari rabu, jadi begitu gak update, diingetin pembaca, hihi..Β 

A1. Tapi yang paling menyenangkan adalah aku jadi bisa dapet saran dan kritik langsung dari pembaca tiap minggunya. ~

A1. Jadi bisa berusaha memperbaiki kualitas tulisan setiap minggu. πŸ™‚ ~

A1. Tantangannya ya harus bgt cari waktu untuk nulis, sesibuk apapun kondisiku di minggu itu. Supaya gak ditinggal pembaca ^^

Tuh, ternyata banget manfaatnya nulis novel blog: memaksa disiplin, dpt input dr pembaca dan fun! Bisa dicontek nih cara Mbak @nyiell

Q2 buat Mb @nyiell: Gimana caranya penulis membangun karakter2 dalam tokoh di novelnya (DFWL & TMRC) hingga terasa sangat natural? #FreeTalk

A2. Aku punya satu kebiasaan sebelum nulis novel. Biasanya tokohnya aku list dulu satu per satu ~

A2. Setelah itu, setiap tokoh diberi keterangan sedetil-detilnya. ~

A2. Mulai dari nama, pekerjaan, umur, sifat, kebiasaan, hobi, phobia, sampai makanan kesukaan. Semua deh pokoknya. :)) ~

Β A2. Lalu catatan ini dijadikan acuan saat menulis. Ini sangat membantu untuk membangun karakter yang kuat tp natural. ^^

Yes! Dapet tips menulis lagi dari Mbak @nyiell. Seru yah? Stilo jadi semakin semangat tanya2 nih. Satu lagi pertanyaan dr Stilo ya….

Hmmm, gak heran kalau karakter2 dalam tokoh novelnya Mbak @nyiell ini benar2 seperti terpampang nyata. Real banget! *angguk2*

Q3 buat Mbak @nyiell Apa yang membuat novel #TheMarriageRollerCoaster ini spesial sehingga worth it buat dibaca? #uhuk

A3. Disini aku berusaha memaparkan kenyataan ke yg belum nikah klo pernikahan itu gak selalu semanis cerita princess2 disney~

A3. Setiap pernikahan ada ups & downs. Jadi harus siap mental yang kuat sebelum nikah. *semoga gak pada takut ya :))* ~

A3. Dan utk yg sudah nikah, semoga dari cerita #TheMarriageRollerCoaster ini kita bisa belajar untuk ttp kuat karena ~

A3. ..karena pernikahan adalah proses adaptasi seumur hidup (ini kata mertuaku lho). Keep strong dan jangan menyerah. ^^

Twit barusan Stilo catat di buku curhat. Muahahahaha….

Pesannya dalem betul ya? Sedalam cinta Audi ke Rafa sepertinya. Kalau Rafa ke Audi sih embuh :)) Lanjut ke pertanyaan dari teman2 ya….

Karena yang tanya ada 3.988 (lebay) jadi Stilo pilih2 ya biar variatif. Oke Mbak @nyiell? Oke!

Q4 dari @hajimemimi untuk @nyiell: Novel pertamanya kan sukses bgt nih, ada gak perasaan terbebani ktika novel kedua ini rilis?? #FreeTalk

Udah punya momongan umur 2th juga loh *infotambahan* :)) RT @madda_ym @nyiell baru tau kalau penulisnya sudah merrid.. waww.. kereeenn

A4. Terbebani pasti ada. Tapi jangan sampe beban ini bikin kita jadi gak bisa kemana-mana. πŸ™‚ ~

A4. Yang bisa aku lakukan tentu saja berusaha semaksimal mungkin supaya hasilnya bagus. Yang penting usaha duluuu ^^

Yup, usaha semaksimal mungkin. Hasilnya pasti terlihat dari tulisan kita. Sip. Lanjuuut ~ *ngebut*

Q5 dari @andifacino15 buat @nyiell: kalau dicermati karakter Karin & Audi itu ndak jauh beda. Apakah mereka perwujudan Mbak di dunia fiksi?

FYI: Karin itu tokoh utama di #DearFriendWithLove dan Audi adalah tokoh utama di #TheMarriageRollerCoaster

A5. Hahaha.. enggak kok.. Untuk satu tokoh, aku biasa ambil inspirasi dari banyak sumber, terus digabung jadi satu.. ~

A5. So, no.. Mereka bukan perwujudan aku di dunia fiksi ^^

Q6 dari @Lia_nded19 to @nyiell: Apa dinovel #TheMarriageRollerCoaster ini scr keseluruhannya mmbahas ttg pernikahan saja?

A6. Sesuai judulnya, #TheMarriageRollerCoaster ini secara garis besar memang membahas ttg pernikahan ^^

Q7 dari @Lihinzaki to @nyiell mengapa judul novelya harus #TheMarriageRollerCoaster ? Kenapa tidak menggunakan bahasa indonesia atau daerah?

Kalau bahasa Jawa judulnya jadi #JurkirBalikDunianeWongMbojo *duh* #abaikan #Jogjabanget

A7. Karena pernikahan itu seperti roller coaster. Selalu naik turun. Makanya judulnya #TheMarriageRollerCoaster πŸ™‚ ~

A7. Sebetulnya judul ini sudah sejak novel blog dulu. Karena cukup mencerminkan cerita, jadi tidak diganti, hehe.. ^^

Lagian kalau diganti ntar yang udah baca novel blog-nya jadi nggak kenal lagi ya pas udah dicetak dlm bentuk buku? (Iyain ajah) Hihi

Q8 dari @EpRin to @nyiell kalau untuk pertimbangan nulis di blog, apakah kakak gak takut ada copas-er nakal? Cara mensiasatinya?

Β A8. Risiko itu pasti ada. Tapi waktu itu motivasiku adalah belajar nulis dan pengen dapet saran kritik langsung dari pembaca~

A8. Dan aku yakin, kalau ada yang copas, pembaca pasti tau penulis aslinya yg mana. Kan ada waktu posting, hehe.. ~

A8. Tapi kalau tulisan kita sudah terlanjur di-copas orang, anggep aja tulisan kita bagus dan disukai. Ya drpd BT. Hahaha..^^

A8. Yang penting manfaat yg didapet juga banyak. Mending mikirin positifnya kan daripada negatifnya ^^

uhuy, iya setuju. Tapi di mana-mana yg asli terasa lebih hot dibandng KW. *apa coba?* :)) Lanjut 2 pertanyaan lagi ya *ngebut*

Q9. Dari @lalala58_ to @nyiell Apa harapan @nyiell kepada pembaca yg sudah membaca #TheMarriageRollerCoaster?

A9. Harapannya semoga yang sudah baca merekomendasikan buku ini ke temen2nya. Hahaha.. Eh, bukan ya.. :)) ~

A9. Harapannya semoga pembaca yg belum nikah menjadi lebih siap menghadapi kehidupan pernikahan nanti.. ~

A9. Dan yang sudah menikah merasa bersyukur gak dapet suami kayak Rafa.. Huahaha.. Hihi, gak deng.. ~

A9. Semoga yg sudah nikah semakin sadar kalau kerikil dalam pernikahan selalu ada, jadi memang harus belajar adaptasi trs ^^

Hmmm, selain enak dinikmati, seru dan menyentuh, novel ini juga banyak pesan terselip (selip? hihi) Lanjut pertanyaan terakhir ya @nyiell

Q10. Dari @diianoctaa to @nyiell Cerita di novel ini berdasarkan pengalaman pribadi/bukan?

A10. Inspirasi cerita ini dari banyak sumber. Ada yg dari cerita temen2, ada jg dr cerita orang2 yg curhat setelah baca blog~

A10. And of course, ada juga yang dari cerita sedih pribadi, hahaha..Β 

A10. Hey, cerita sedih adalah salah satu inspirasi berharga untuk membuat karya seni lho. Bagiku karya tulis adalah seni. ~

Β A10. Intinya, semua diramu jadi satu cerita. Karena inspirasi gak harus berasal dari satu orang/ satu cerita saja kok. ^^

Tuh, inspirasi bisa datang dari mana saja. Kita hanya butuh kepekaan untuk mengolahnya. Cieee…. Ya kan Mbak @nyiell? ^^

Duh, udah pukul 5 aja nih. Udah 2 jam, padahal masih banyak yg belum kejawab. Hmm, next time kita ngobrol2 lagi ya Mbak @nyiell

Makasih buat temen2 yang sudah ikutan nyimak ya….. Makasih Mbak @nyiell untuk waktunya. Sukses terus buat novel2nya *kiss

Penasaran dg #TheMarriageRollerCoaster-nya @nyiell? Segera dapatkan! Novel ini sdh jadi best seller di Gramedia JogjaΒ 

Homemade Play-Doh

Kita semua udah tau lah ya kalo main play-doh (alias lilin-lilinan) itu bagus banget untuk melatih kreativitas anak. Saat main, gak cuma jari-jemarinya yang aktif, tapi otaknya kan juga berimajinasi mau buat apa. Katanya sih, dengan dia belajar menentukan dia mau buat apa, kecerdasan interpersonal juga terasah. Artinya dia belajar memahami dirinya sendiri. Lah gue, udah emak-emak gini aja kadang gak paham sama diri sendiri. *halah*

Tapiiii yang dulu sering banget bikin gue mikir berjuta-juta kali untuk beliin ashya play-doh adalah sebagian besar play-doh itu gak aman untuk anak-anak. Apalagi anak toddler kayak Ashya, mana dia ngerti itu gak boleh dicaplok kaaan? Gak cuma itu, baunya pun kadang tajeeem banget. Bikin pusing!

Pernah sih beberapa waktu lalu nemu play-doh yang aman untuk anak. Sayangnya porsinya seiprit. Bertebaran dikit, langsung habis deh. Umurnya bahkan gak sampe semalam. Harganya gak mahal2 amat sih, tapi kalo umurnya cuma semalam sih ya mikir lagi dong ya buat beliin lagi.

Akhirnyaaaa beberapa waktu lalu gue nemu resep untuk bikin homemade play-doh. Langsung deh, semangat banget mau bikinin buat Ashya. Gampil banget lagi bikinnya.

Bahannya:

  • 1 cup tepung terigu
  • 1 cup air
  • 1/3 cup garam
  • 2 sdt cream of tartar
  • 1 sdm minyak
  • pewarna makanan

Caranya:

  1. Campur semua bahan (kecuali pewarna) jadi satu.
  2. Karena gue mau bikin 3 warna, adonan gue bagi 3.
  3. Masing-masing adonan diberi warna sesuai keinginan
  4. Rebus sambil diaduk hingga kalis. Satu per satu ya rebusnya.
  5. Tunggu agak dingin, lalu siap dimainkan!

Bahannya hampir semua ada di rumah kecuali si cream of tartar. Ini rada perjuangan juga nyarinya. Gue nyari di carrefour, daily foodhall, sampe ranch market juga gak ada. Akhirnya nemu di Kem Chicks PP. Padahal gue nemunya brand lokal lho, tapi entah kenapa susah banget nyarinya. Mungkin jarang peminatnya kali ya. Kata nyokap gue sih ini ada banyak di pasar. Entah pasar mana yang dia datengin, haha.

photo

Hasil adonannya agak beda sedikit sama play-doh kalo kita beli di toko mainan atau di abang-abang. Hasilnya agak lebih lembek sedikit. Tapi tenang saja ibu-ibu, tetap bisa dibentuk-bentuk dengan bagus. Malahaaan, setelah dibiarkan semalaman kena udara, dia tetep gak mengeras. Keren kaaan?

Sebetulnya sih disarankan setelah dipake, play-doh disimpan di dalam toples, jadi besok-besok bisa dimainin lagi. Tapi apa daya, play-doh buatan gue udah campur aduk warnanya. Ya gapapa lah, bikinnya murah dan gampang juga sih.

Nah buat yang besok weekend mau di rumah aja, mungkin bisa bikinin ini buat si kecil. Semoga berguna resepnya, hihi..

Kid Activity: Menggambar dengan Menempel

Gue suka banget beli stiker kecil-kecil yang lucu-lucu untuk gue tempel di notes2 kerjaan gue. Biar gak bosen gitu kalo lagi baca notes yang isinya tulisan cakar ayam gue, hehe.. Nah, sepertinya si Ashya ini juga suka banget sama stiker. Entah suka nempel-nempelnya atau suka sama gambar yang lucu-lucu. Alhasil habislah stiker gue buat ditempel di seluruh penjuru rumah sama Ashya. Bahkaaan, kegiatannya setiap sebelum bobo adalah ngambil sebiji stiker kecil dari tembok, terus ditempel di jidat. Yup, persis kayak orang india. Hahaha..

Karena dia suka kegiatan nempel-nempel, akhirnya gue bikin kegiatan melengkapi gambar dengan menempel. Intinya sih gue cuma gambar batang pohon, terus dia harus tempelin kertas-kertas warna untuk mewarnai batang dan membentuk dedaunan pohon serta buah. Idenya dari pinterest (sinting emang pinterest, idenya lucu2 banget!). Peralatannya gampang banget buat didapat. Bahkan kemungkinan besar udah ada di rumah.

IMG_6566
IMG_6563

Ini dia peralatannya:

  • Kertas Origami Coklat, Hijau, Merah
  • Lem
  • Kertas
  • Spidol / Pulpen (untuk gambar batang pohon)
  • Gunting

Caranya:

  1. Gunting kertas coklat jadi bentuk persegi panjang agak kurus, kertas hijau digunting bentuk daun, dan kerja merah bentuk apel.
  2. Gambar batang pohon di kertas
  3. Kertas coklat yg sudah diberi lem, ditempel di gambar batang. Kertas hijau yang sudah diberi lem, ditempel untuk jadi dedaunan pohon, dan kertas merah ditempel di atas dedaunan untuk jadi apel.
  4. Tadaaaa.. Jadi deh gambar pohon dari tempelan kertas origami

IMG_6567

Iya ada satu daun yang ngangsang di luar jalur, tapi namanya anak kecil yaa, jadi biarkan saja dia berkreasi dan berimajinasi, hihi..

Sebetulnya buahnya bisa macem-macem sih. Bisa jeruk, bisa mangga, dan lain-lain. Cuma kemaren itu lagi mood bikin apel, biar warnanya kontras, hihi. Ato bisa juga bikin gambar yang lain lagi. Burung merak misalnya, kan lucu tuh bisa dibikin bulunya warna-warni. Gue gambar pohon karena kemampuan menggambar gue sangat cekak, ahaha..

So, there. Selamat mencoba, ibu2. πŸ™‚