Paragliding

I always love to try new thing. Jadilah dalam rangka ulang tahun gue yang ke-28, gue memutuskan untuk nyobain Paragliding. Meskipun dalam rangka ulang tahun gue, tapi pelaksanaannya gak di hari H. Simply karena ulang tahun gue itu pas tanggal merah dan long weekend, jadi gue ogah macet-mecetan ke puncak. Seriously, macet is a waste of time!

Gue dan suami mutusin buat pergi di hari kerja, pagi-pagi banget soalnya instrukturnya saranin kita sampe Bukit Paralayang jam sembilan supaya anginnya bagus. Meskipun pake acara nyasar-nyasar dikit, akhirnya kita berhasil sampe tujuan tepat jam 9 pagi!

Pertama kita diminta tanda tangan surat pernyataan kalau semua risiko akan kita tanggung. Ya gimanapun Paragliding ini kan masuk kategori olahraga ekstrim. Setelah itu ketemu pilot/ instrukturnya dan gak pake babibu, langsung deh pasang-pasang peralatan terbangnya. Asli  cepet banget jadi gak sempet deh-degan, hahaha..

Begitu peralatan udah kepasang semua, si pilotnya baru jelasin kalau gue cuma perlu jalan sebentar sampai parasut naik lalu di jalanan yang menurun baru deh mulai lari. Sounds easy! Dan kita terbang tanpa tau cara mendarat. Jreng!

Ternyata pas jalan rada berat bok, sampe ada orang khusus yang bantu geret tali-tali yang kepasang. Lalu gue lari sebentar di jalanan yang menurun, dan tiba-tiba… tadaaa.. kaki gue udah gak nyentuh tanah. I was flying! OH MY GOD!

IMG_1505

Excited! Super duper excited! MashaaAllah! Ini gue sampe bingung beneran mau ngetik apa kalo inget moment itu. Yang pasti amazing banget rasanya ngeliat semua dari atas. Dan MashaaAllah indah bangettttt! Hijau dimana-mana, plus kabut-kabut pagi jadi dramatis bangettt..

Banyak yang tanya “serem gak?” Kalau menurut gue, gak serem sama sekali. Apalagi terbangnya tandem sama pilot pengalaman & berlisensi, jadi insyaAllah aman yaa. Seruuu bangetttt! Lebih serem maenan-maenan dufan deh! Beneran! Cuma setelah mendarat rasanya sedikit pusing kayak mabok dalam perjalanan gitu. Tau gitu minum antimo dulu, hahaha..

Paragliding ini jadi pengalaman mengesankan banget buat gue. Nagih bangettt. Next time mau coba lagi ditempat lain!

Buat yang suka nyoba hal baru, yang suka tantangan, bisa cobain Paragliding. Gak jauh juga dari Jakarta. Biayanya Rp 350000 per orang. Tetep jauh lebih murah lah ya dibanding liburan keluar kota/ negeri. Untuk info lengkapnya bisa lihat di website Fly Indonesia (indonesia-paragliding.com).

Hidup cuma sekali, so let’s live life to the fullest!

Advertisements

Poke Sushi Cooking Class

Beberapa waktu lalu, saat lagi makan di Poke Sushi Dharmawangsa, gue ngeliat pengumuman kalau mereka lagi mau buka cooking class. Hwa, langsung deh excited banget pengen ikutan soalnya gue udah lama banget pengen belajar bikin sushi sendiri. Ya gimana dong, gue dan suami penikmat sushi banget!

Akhirnya gue dateng ke cooking class bareng sama sahabat gue dari kecil, Adel dan Weli. Kita baru dateng jam 10 lewat (padahal jadwal mulainya jam 10 tepat). Itupun udah pake acara gue nyetir ngebut benerrr. Udah takut banget telat, tapi ternyata kelas belum dimulai karena beberapa peserta belum dateng. Untuung banget yaahh, hahaha..

Acara di buka oleh Chef Teguh (kayaknya ini chef paling seniornya). Kita didemoin cara bikin crunchy. Yes, the legendary crunchy-nya Poke Sushi yang nyamnyam bangetttt! Ternyata gak susah bahannya, cuma ada trik-trik khusus supaya hasilnya bagus dan gak menggumpal. Dan meskipun bagian ini cuma demo, tapi tiap peserta dikasih kesempatan sekali untuk mempraktekan langsung trik-triknya.

Kelar demo bikin crunchy, lanjut demo bikin tamago. Astagah, ternyata ribet ya bok bikin tamago alias telor dadar ajah. Gue biasa bikin di rumah di dadar biasa aja. Gak ada cenggih cenggihnyeee. Yang penting enak, muahahaha..

Selesai demo-demoan, baru deh masuk ke acara yang ditunggu-tunggu: kita praktek bikin sushi. Yang pertama kita bikin adalah crunchy dragon roll. Nyaaam! Pertama dijelasin cara motong norinya. Abis itu baru deh nemplokkin nasinya. Men, ternyata suliiiitt! Nasinya yang ada nempel-nempel di tangan, terus gue makanin. Pffft! Terus dijelasin juga keju kinyis-kinyis yang mereka pake. Baru deh gulung sushinya. Ini paling seruuu! Meskipun bentuknya wasalam!

Setelah bikin crunchy dragon roll, kita bikin Futomaki Roll. Di percobaan ke dua, nemplokin nasinya udah lebih lihai dong yaa. Abis itu masukin isi-isinya. Baru gulung! Bentuknya? Oh Em Gi, gitu deh! Untungnya ada banyak chef yang nemenin peserta, jadi bisa dibantu-bantu kalo ada salah-salah atau berantakan-berantakan dikit, hihi..

Kelar dengan dua roll itu, baru kita bikin crab meat handroll. Well, meskipun judulnya crab meat handroll, tapi kita isi dengan macem-macem selain crap. Soalnya di piring bahan untuk praktek masih sisa beberapa, sayang dong kalo gak dipake. Ceritanya ogah rugiii. Handroll ini yang gulingnya justru paling ribet menurut gue, tapi gak susah-susah banget kok.

Untitled

Untitled

Nah, semua makanan itu boleh kita bawa pulang atau dimakan di tempat. Yaaa namanya juga istri ya, akhirnya kita semua mutusin bawa pulang buat suami masing-masing. Sekalian pamer sushi perdana buatan kita, hehe..

Biaya cooking classnya hanya Rp 175000. Murah bangetttt kalo diitung dapet 3 makanan dan ilmu yang berguna. Seru banget juga! Selama cooking class kita ketawa-ketawa terus. Pesertanya menyenangkan, chefnya juga kocak-kocak dan informatif banget.

Jadi ketagihan dan pengen cari cooking class lain-lain lagiii..

My May!

Adudududuh.. Banyak banget yang mau diceritain di blog, tapi gak sempet-sempet. Sok sibuk sama males emang bedanya tipis yee, haha. Baiklah karena udah banyak cerita yang lewat, postingan ini jadi rekap bulan mei aja deh ya.

Bulan Mei ini jadi the best month so far di tahun 2014. Bukan karena bulan ini gue ulang tahun, tapi karena ada banyak banget hal menyenangkan yang terjadi bulan ini. Mari kita list:

  1. Baby Ashya dapet 13 stokists baru! Yes, 13! Artinya in total sekarang udah 25 stockist. Of course ini jadi memberi tantangan tersendiri. Ngaturnya jadi berasa makin ribet, jahitnya juga kejar-kejaran banget, dan belanja bahan produksinya OH MY GOD banget. Alhamdulillah sekarang nyokap bantu turun tangan juga, jadi proses produksi bisa sedikit lebih cepet. Udah mulai kepikiran cari asisten, tapi masih maju mundur banget, jadi dipikirkan dulu deh. Well, hopefully Baby Ashya bisa terus dan terus berkembang, jadi bisa menciptakan lapangan kerja. Bukankah sebaik-baiknya orang adalah yang memberi manfaat?
  2. Perdana jadi pembicara talkshow. Gak tanggung-tanggung, di panggung utama Istora Senayan untuk acara Jakarta Book Fair! Awalnya agak deg-degan sih, soalnya ini kan pertama kali gue jadi pembicara. Tapi setelah ketemu moderatornya yang ternyata adalah senior gue jaman SMA yang emang udah gue kenal baik, ya langsung deh nyantaiii, hahaha. Alhamdulillah semua lancar and it was super duper fun! Happy banget karena penontonya juga antusias nanya ini itu. Semoga memberi manfaat buat semua yang mendengar dan bermimpi mau menerbitkan buku.
  3. Bulan ini mulai belajar ukulele, haha. Sebetulnya emang gue lagi pengen banget nyoba ngelakuin hal baru, jadilah keputusan jatuh pada belajar ukulele dengan berbekal youtube. Ternyata seru juga ya gonjrang-gonjreng gak jelas kalo lagi bengong. So far gue baru bisa satu lagu, yaitu The Moon Song. Itupun masih kaku paraaah. Tapi untuk yg satu ini, gue santai laaahh.. No pressureee.. Yang penting hepiii!
  4. Setelah hiatus nulis selama beberapa waktu, akhirnya bulan mei ini mulai nulis lagi. I’m so excited doing the research. Genrenya masih sama, romantic comedy. Semoga bisa jadi buku yang menarik dan bermanfaat. But first of all, semoga bisa nulis sampe kelar. Bwahahaha!
  5. Had a blast on my birthday! Jalan-jalan dan keliling-keliling seharian bertiga doang sama anak dan suami. Gak ada yang bikin lebih bahagia daripada bermesraan bertigaan, hihi..

Semoga bulan Juni ini jauh lebih baik dan jauh lebih menyenangkan! Aamiin!