Tapak Gunung

Tau scoop? Itu lho yang jual barang-barang lucu di berbagai mall di Jakarta. Gue sering banget beli random things disana. Murah-murah banget sih, jadi yang tadinya gak butuh pun jadi dibutuh-butuhin, hahaha.. Jangan dicontoh!

Beberapa waktu lalu, saat keliling-keliling di scoop, gue menemukan kapur tulis warna-warni. Harganya cuma Rp 5000 dapet 10 biji. Langsung deh beli, soalnya inget beberapa waktu sebelumnya pernah nemuin ide main-main pake kapur dari pinterest, meskipun masih mikir-mikir tempat yang cocok buat coret-coret.

Begitu sampe rumah, baru sadar kalo tegel rumah gue itu bisa dicoret-coret pake kapur. Soalnya waktu bangun rumah mini ini, gue emang milih tegel warna hitam biar gak keliatan kalo kotor karena gue males ngepel. Dan setelah dicoret-coret pake kapur, di lap pake tisu basah atau dipel bakal langsung ilang. Gayung bersambut ini namanya, sodara-sodara! Haha..

Untitled

Ashya yang emang dasarnya seneng banget gambar-gambar langsung girang banget gue ajak nyoret-nyoret di lantai teras. Pertama, karena kapurnya warna-warni. Kedua, karena luas (biasanya gambar di kertas doang) jadi puas deh dia bisa gambar-gambar sambil jungkir balik.

Saat lagi coret-coret, tiba-tiba aja gue kepikiran ajak ashya main tapak gunung. Dan bener aja dia seneng banget loncat-loncat, meskipun of course dia belum ngerti aturan mainnya yang benar. Dia juga jadi dengan senang hati berhitung. Sebetulnya gue sepakat dengan suami untuk gak ajarin Ashya berhitung dulu, tapi kalo dia tiba-tiba berhitung sendiri dengan senang riang gini sih ya boleh dong yaaa..

Kalo dipikir-pikir, makin susah ya mengenalkan permainan tradisional ke anak-anak sekarang soalnya tanah-tanah kosongnya udah pada jadi bangunan. Padahal permainan tradisional justru bikin anak bergerak dengan aktif dan juga jadi makin deket sama temen-temennya. Berbanding terbalik sama main iPad. Ya kaaann?

Yuk yuk, mari ajari anak-anak kita permainan tradisional. Karena permainan tradisional gak kalah seru sama game di ipad!

Garlic Bread

Haihaiii, kali ini gue mau share resep garlic bread. Ini resep garlic bread andalan gue banget deh. Gurih dan cheesy! Enak banget kalo buat sarapan atau snack sore. Atau kapanpun kalo laper. Pertanyaannya adalah: kapan gak lapernya?

Gue dapet resep ini dari youtube. Tentu saja dengan sedikit penyesuaian disana sini. Kalau pengen rasa bawangnya lebih kuat, kalian bisa tambahin lagi bawangnya. Kalau kurang suka bawang, bisa dikurangin jumlah bawangnya. Namanya juga bawang, selera tiap orang beda. Sama kayak pasangan hidup, ya gakkk?

Garlic bread

Maap ya, potonya rada butut, hehe..

Bahannya:

  • 4 siung (sedang) bawang putih
  • 3 sdm olive oil
  • roti perancis
  • keju mozarella, parut
  • aluminium foil
  • 2 sdt parsley kering

Caranya:

  1. Blender hingga halus bawang putih, olive oil, dan parsley.
  2. Belah roti perancis. Belahnya dari pinggir tengah kanan ke pinggir tengah kiri, jangan sampe putus.
  3. Oleskan hasil blender di atas roti yang telah dibelah
  4. Tutup kembali belahan roti, bungkus dengan aluminium foil
  5. Panggang sekitar 15 menit dengan suhu 180 derajat
  6. Setelah dipanggang, keluarkan, dan buka kembali belahan roti
  7. Taburi keju mozerela di kedua belahan roti
  8. Panggang lagi 10  menit atau sampai keju mencair
  9. Potong-potong. EH gak dipotong-potong juga boleh sih. Hihi..

Karena gue dan suami suka banget keju, jadi kadang setelah dikasih keju mozarela, suka gue tambahin lagi keju cheddar parut. Jadi wanginya kayak kastengel, hahaha..

Oia buibu, roti prancis ini gak boleh disimpen terlalu lama ya. Makin lama disimpen, dia bakal semakin keras dan susah dikunyah. Jadi kalo abis beli, mending buru-buru dibikin ya..

Selamat mencoba ya!

Chocolate Oreo Cheesecake

Hey guys, it’s july already! Gak terasa setengah tahun 2014 udah terlewati. Semoga sisa setengah tahun 2014-nya lebih lebih lebihhh baik lagi yaa.. Aamiin!

Kali ini gue mau share resep Chocolate Oreo Cheesecake. Baruuu banget kemarin gue bikin ini buat salah satu hidangan buka puasa (meskipun akhirnya emang baru dimakan malem-malem karena keburu kenyang saat buka puasa).

Untitled

Sebetulnya resep asli makanan ini judulnya adalah Nutella Oreo Cheesecake. Tapi karena baru sadar nutella di rumah udah tiggal sedikit, jadi gue improvisasi aja ditambah coklat masak yang dicairin. Selain itu, gue juga tambahin peanut butter juga biar lebih gurih. Dan of course, oreonya jauh lebih banyak dari resep aslinya because I love love love oreo! Dan hasilnya ternyata tetep enaaak! Apalagi kalo dimakan bareng es krim vanila/ coklat.. Yummy banget!

Ini bahannya ya:

  • 3/4 cups mentega
  • 1 cup cream cheese
  • 1 3/4 cup gula
  • 1 telur
  • 2 sdt vanilla
  • 1 sdt baking soda/ soda kue
  • 1/2 sdt garam
  • 2 cups terigu
  • 1 bungkus (besar) oreos (hancurkan kasar)
  • 1 cups Nutella + coklat masak (cairkan bersamaan)
  • 4 sdm peanut butter (cairkan)

Caranya:

  1. Campur mentega dan cream cheese, aduk hingga rata.
  2. Masukkan vanila dan telur, aduk kembali hingga rata.
  3. Masukkan baking soda, garam, gula, dan terigu. Aduk lagi.
  4. Masukkan setengah oreo yang sudah di hancurkan. Aduk hingga merata lagi.
  5. Pindahkan setengah adonan di atas ke loyang tahan panas.
  6. Tuangkan setengah dari coklat cair ke atas adonan
  7. Tuangkan setengah dari peanut butter cair ke atas adonan
  8. Masukkan kembali sisa adonan
  9. Tarubi sisa oreo di atas adonan
  10. Tuang peanut butter cair
  11. Tuang coklat cair
  12. Panggang sekitar 40 menit atau sampai cake matang (coba masukkan tusuk gigi, kalau tusuk gigi keluar bersih, berarti sudah matang).

Gampang kaan? Stepnya emang kayaknya panjang, tapi pada prakteknya bikinnya cuma sekitar 25 menitan kok. Manggangnya aja yang butuh waktu, tapi kan bisa ditinggal-tinggal, hehe. Dan bahannya pun sederhana aja.

Selamat mencoba ibu-ibuuu!