Weekend Gateway: Jogja Day 1

Yeay, akhirnya keinginan untuk weekend gateway sekalian babymoon kesampean juga. Tadinya sempet mau dibatalin aja karena kan kaki suami masih di gips jadi gak boleh jalan2 dulu. Tapi setelah dipertimbangkan, akhirnya kita tetep pergi soalnya udah terlanjut pesen tiket pesawat dan booking hotel. But of course, sejak berangkat kita udah sepakat kalo liburannya bakal nyantai banget dan gak boleh kecapean. Pokoknya suami tetep gak boleh banyak jalan, jadi harus naik turun mobil. Gak ada deh list panjang tempat-tempat yg bakal dikunjungi..

Kita sampe di Jogja pagi-pagi banget karena emang naik pesawat paling pagi. Sampe bandara udah dijemput sama supir. Langsung deh kita sarapan Soto Kadipiro yang emang populer banget di Jogja. Well, gue bukan pecinta soto sih. Jadi gue cuma bisa bilang sotonya enak, tapi yaa.. udahh.. gitu aja, haha..

Setelah itu, karena masih pagi dan belum banyak yang buka juga, akhirnya supirnya ngajak kita liat-liat Waduk Sermo di kulon progo. Disini pemandangannya hijaaauu banget. Kita sempet turun dari mobil sebentar buat foto-foto.

Setelah puas liat2 pemandangan serba hijau di waduk sermo, kita langsung menuju Epic Coffee. Epic coffee ini coffee shop sekaligus furniture gallery gitu. Tempatnya super duper cute! Serius! Furniturenya juga lucu2 banget. Di Epic coffee ini kita rada lama sih soalnya sambil kerja juga. Iya, kita liburan sekaligus cari suasana baru buat kerja. Jadi pastinya kita nenteng laptop kemana-mana, hahha..

Begitu siang, kita langsung ke Sheraton buat check in. Well, I have to say gue gak gitu puas sih sama hotelnya. Mungkin karena hotel tua kali ya. Begitu masuk, suasanya kayak kosan mahal aja, haha.. Terus suara dari luar juga bocor ke dalem. Servisnya juga so so aja. Meskipun kamarnya sih ya oke (layaknya hotel sekelasnya).

Sesiangan kita istirahat aja di hotel karena emang malemnya kan kurang tidur gara2 harus ngejar flight pagi. Lumayan lah ngumpulin energi lagi sambil nonton TV dan leyeh-leyeh.

Lepas maghrib baru deh kita mulai keliling lagi. Tujuan selanjutnya adalah Oseng-oseng Mercon Bu Narti di Ahmad Dahlan. Astagaaa udah ngidam banget ini dari kapan tauuu, tapi begitu makan ini, baru 3 suap juga udah gak kuat saking pedesnya, huhu..

Tujuan kulineran selanjutnya adalah Gudeg Mercon Yu Tinah di Kranggan. Men, gue udah sampe sana dari jam setengah 9. Ternyata bukanya jam setengah 10. Tapi mobil2 udah antri gitu. Dan bener aja, begitu pedagangnya dateng, antriannya langsung penuuuh. Sadiiiiss!

Setelah itu langsung balik lagi ke hotel deh. Asli jompo banget yaaa.. Padahal tahun lalu ke jogja kayaknya jadwalnya padat bangettt.. Hihi yaa gimana, yang satu lagi pincang, yang satu lagi hamil 6 bulan, jadi dinikmati aja deh santai2nya.. 😀

Perjalanan hari kedua di post selanjutnya yaaa..

Oreo Deep Fried

Gue suka bgt Oreo Deep Fried di PHD. Tp kadang gue merasa tepungnya suka ketebelan dan kalo dibawa pulang keenakannya berkurang soalnya udah gak anget. Jadi deh akhirnya malah terinspirasi buat nyoba bikin sendiri Oreo Deep Fried di rumah. Resepnya tentu saja hasil googling dan nyari2 di youtube, hehe..

Oreo deep fried

Maafkan kualitas foto yang butut, hihi..

Bahannya gampang bgt dan kemungkinan udah ada semua kok di rumah.

  • 1 cup terigu
  • 1/2 cup icing sugar
  • 1 telur
  • 1/2 cup susu cair
  • 1 pack oreo

Cara:

  1. Campurkan terigu, icing sugar, dan telur. Aduk sampai kecampur.
  2. Masukkan susu sedikit demi sedikit sampai rata dan adonan kental tapi gak terlalu cair (Gue sih 1/2 cup ini gak habis semua, sisa dikiitt)
  3. Celup oreo ke adonan (Gak perlu tebel2 yaa)
  4. Goreng hingga kecoklatan

Asli ini enak bangettt.. Adonannya krispi di luar tp selembut pancake di dalem.. Nyamnyam!! Gue makan ini sambil nonton film di rumah. Kayaknya konsentrasi gue lebih banyak ke makanan ini daripada ke filmnya.. *lebay*

Tp sinful bgt sih ini makanan, jadi jangan sering2 yaaa, haha..

Hello February!

Huaahh… bener-bener butuh energi ekstra untuk mengumpulkan semangat di awal bulan februari ini. Gimana enggak, awal bulan ini Ashya masih recovery dan suami masih di-gips kakinya. Ditambah lagi sepupu yang tinggal di rumah nyokap, yang biasanya bantu2 gue ngurusin Baby Ashya setelah gak punya asisten, tiba-tiba patah tulang dan kudu dirawat di ahli patah tulang selama 3 minggu. Oh, dan ditambah dengan mobil rusak, jadi mobilisasi agak terhambat. Huh, panjang ya cobaanya di awal bulan ini.

Tapi apapun yang terjadi, harus tetep semangat mengejar target! *iket kepala* Apalagi bulan ini mau babymoon juga sama suami.. Yihaaa!

Oke, jadi target bulan ini apa sajaaa?

  1. Setelah bulan lalu berhasil kirim naskah ke penerbit, bulan ini harus produktif nulis lagi. Targetnya bisa beres bikin draft satu buku. Kali ini pengen coba bikin cerita komedi. Udah tanggal dua, tapi masih males banget buat mulai nulis lagi. Semoga bisa tercapai target tulis menulis ini. Aamiin!
  2. Untuk target membaca, masih sama dengan bulan lalu, harus selesaiin baca 2 buku. Bulan lalu berhasil baca 5 buku dooong, meskipun yang 3 komik! Hahahaha.. *ngakak sampe kejengkang* Belum ada ide sih kudu baca apa, nanti deh browsing2 Goodreads dulu. Atau selesaiin beberapa buku yang belum selesai di rumah. *irit*
  3. Rhea Project alian fun project gue bikin clutch akhirnya sudah launching dan udah mulai ada di IG (follow: @rheaclutch). Sampe hari ini baru promo ke temen-temen sih. Habis ini harus lebih kenceng promo ke yang bukan temen yahh. Terus untuk Rhea ini, targetnya adalah dapet 2 stokist! Per hari ini udah mulai ngubungin sana sini, semoga ada yang deal!
  4. Untuk cooking project, bulan lalu berhasil nyobain dua resep lucu-lucu (nutella truffle & no bake oreo cheesecake). Bulan ini coba targetnya dinaikin yaah, jadi kudu nyobain 3 resep lucu-lucu. Udah nyari-nyari di youtube dan udah dapet beberapa ide. Nanti kalo udah dipraktekan langsung, pasti segera gue share di blog ya. Ini pokoknya spesial buat ibu-ibu deh! Hahaha..
  5. Selain itu, pengen juga bikin project prakarya sama ashya. Soalnya sejak Ashya sekolah, gue udah jarang ngajak dia bikin prakarya lucu-lucu dengan pembelaan kalo di sekolah kan udah bikiiiin, haha.. Tapi biar anak bisa makin kreatif, gpp lah ya di rumah juga sesekali diajakin main-main bikin prakarya. Idenya tentu saja bakal nyari di pinterest! Haphap, emaknya gak boleh males!
  6. Terakhir target Baby Ashya. Huh hah! Ini nih satu-satunya target yang bulan lalu gagal. Gue gak berhasil dapet stokist baru untuk Baby Ashya, huhu.. Huahhh kemana lagi aku harus mencari butik-butik muslimah yang terpercaya? Apakah memang sudah waktunya mengekspor ke luar? Tapi belum berani, huhu.. Well anyway, tetep usaha dulu deh! Bulan ini targetnya dapet 2 stokist baru. Semoga dapet!

Gara-gara target Baby Ashya belum terpenuhi bulan lalu, jadi deh bulan ini belum boleh beli buku Lullabies, huhu.. Yowes gpp, buku Lullabiesnya dijadiin reward untuk bulan februari aja.. Semoga bisa tercapai semua dan gak ketunda-tunda lagiii.. Aamiin!

Nutella Truffle

Mengakhir Januari dengan Ashya sakit dan suami harus di gips kakinya, huhu.. Ini otomatis bikin gue juga jadi lebih banyak ngabisin waktu di rumah (karena emang menghindari terlalu capek juga sih). Jadi deh bawaannya pengen bikin snack-snack lucu. Tapi maunya yang gampang, simple, dan gak pake ribet. Nutella Truffle ini salah satunya!

Nutella Truffle

Bahan:

  • 1/2 cup Whipped cream
  • 125 gr dark choco chips (bisa pake hershey’s ato ceres)
  • 2 sdm nutella
  • cocoa powder secukupnya

Caranya:

  1. Panaskan whipped cream sampe mendidih
  2. Tuang whipped cream panas ke choco chips. Aduk rata.
  3. Masukkan nutella. Aduk rata.
  4. Simpan di kulkas kurang lebih 3 jam.
  5. Setelah 3 jam, keluarkan adonan dari kulkas.
  6. Ambil sesendok adonan dan bentuk menjadi bola coklat dengan tangan.
  7. Lumuri bola coklat dengan cocoa powder
  8. Ulangi sampai adonan habis.

Asli, this is heaven for choco lovers! 😀