Mac & Cheese Bolognese

Beberapa waktu lalu saya nemuin resep Mac & Cheese Pizza di Facebook. Wihwihhh langsung ngiler deh ngeliatnya. Tapi begitu liat bahannya, banyak banget yang saya gak punya. Gak punya peperoni, gak punya parsley, gak punya marinara pizza, dan lain-lain, dan lain-lain. Sebel deh.

Akhirnya saya memutuskan bikin makanan yang serupa tapi tak sama dengan bahan seadanya. Boleh dong ya sesekali bereksperimen bikin resep sendiri. Saya sendiri menyarankan hal ini di buku 365 Ideas of Happiness, masa saya gak praktekin sendiri. Huehehe..

Makanan kali ini saya namakan Mac & Cheese Bolognese! *Duile, sok iye banget nih sampe ngarang-ngarang nama sendiri! HAHAHA*

IMG_7229

Bahan:

  • 3 sdm mentega
  • 1 siung bawang putih, cincang
  • 1 sdm oregano
  • 3 sdm tepung terigu
  • 250 ml susu cair
  • 1 cup cooking cream
  • 200 gr macaroni
  • 175 gr keju cheddar, parut
  • 50 gr keju mozarella, parut

Bahan Topping”

  • 125 gr keju mozarella, parut
  • 1 pack Saos Bolognese La Fonte

Cara

  1. Masak Macaroni sesuai petunjuk. Sisihkan.
  2. Panaskan mentega di panci stainless hingga cair.
  3. Tumis bawang sampai wangi.
  4. Masukkan oregano. Aduk.
  5. Masukkan terigu. Aduk sampai tercampur rata.
  6. Masukkan susu dan cooking cream. Aduk hingga rata.
  7. Masukkan keju cheddar dan mozarella. Aduk sampai keju agak mencair.
  8. Masukkan macaroni yang sudah dimasak. Aduk rata.
  9. Tuang macaroni ke loyang. Sisihkan.
  10. Panaskan saos bolognese sampai mendidih.
  11. Tuang di atas macaroni.
  12. Taburi keju mozarella (untuk topping).
  13. Panggang 30 menit.

Menurut saya, makanan ini enaknya dimakan saat masih panas. Kejunya masih lumer. Macaroninya juga masih kepisah-pisah satu sama lain,  jadi saos bolognesenya akan kecampur saat diangkat. Saat dimakan, keju dan bolognesenya menyatu dan rasanya enak pake bangettt!

Kalau sudah dingin, teksturnya akan jadi lebih mirip macaroni schotel. Tapi tetep enak sih (tapi saya prefer panas-panas) apalagi kalo dimakan sama saos sambel. Yummy.

Recommended banget buat pecinta keju. So cheese and so creamy! *nulis ini aja rasanya ngiler banget*

Cara Konsentrasi Saat Menulis

Menurut saya, proses menulis itu harus fokus. Karena harus fokus, jadi harus banget konsentrasi seratus persen. Perhatian gak boleh lari kesana kemari. No multi-tasking deh kalau sedang nulis!

Masalahnya, konsentrasi seratus persen bukan sesuatu yang bisa didapatkan dengan mudah di tengah hiruk pikuk kegiatan sehari-hari. Sering kali ada banyak faktor luar yang menggoda dan mengalihkan perhatian kita. Sebelnya, kalau perhatian sudah teralih, biasanya membangun mood untuk nulis lagi itu bakal rada susah. Ya kannn?

Supaya bisa konsentrasi dan menjaganya sampai proses nulis kelar, saya punya beberapa tips yang sering saya praktekkan, yaitu:

1. No internet

Asli! Sering kali internet jadi musuh besar banget saat proses nulis (kecuali untuk kebutuhan riset). Kebayang dong, kalau sudah menghadap laptop pasti bawaanya pengen buka browser. Niatnya mau browsing semenit dua menit, eh tiba-tiba gak terasa sudah jadi dua jam! Familiar? Kalau ini sering terjadi sama kamu, langsung deh disconnect dari dunia maya. Gak ada ampun! Kalau browsing terus, nanti gak kelar-kelar proses nulisnya sampai lebaran kuda.

2. Silent HP

HP itu sudah jadi benda yang harus selalu kudu wajib ada di dekat kita. Masalahnya, HP itu bisa jadi pengganggu nomor wahid lho buat proses nulis. Baru mau nulis, eh ada whatsapp masuk. Tengah-tengah nulis, eh  ada telpon dari kartu kredit. Sudah hampir selesai nulis, eh tiba-tiba temen nantangain main Duel Otak. Nah, supaya gak terganggu dengan itu semua, kamu cukup silent HP dan masukkan HP ke saku. Seriously, they can wait!

3. Tempat Mendukung

Tempat kadang berperan penting lho dalam membangun konsentrasi. Jangan nulis di tempat tidur kalau itu bikin kamu ngantuk. Jangan nulis di rumah kalau adik-adik kamu suka iseng jambakin jenggot kamu. Kamu bisa cari coworking space kalau mau dapet mood/ suasana kerja. Saya pribadi paling suka nulis di Starbucks, soalnya berasa rugi kalau gak produktif setelah beli kopi mahal. Hahaha..

4. Song is Intriguing

Setiap orang itu beda-beda. Kalau ada penulis terkenal bilang dia paling konsen kalau nulis sambil dengerin lagu, bukan berarti ini juga berlaku buat kamu. Kamu harus mengenali tipe diri kamu sendiri dulu, kira-kira kamu lebih konsen nulis sambil dengerin lagu, atau instrumen musik saja, atau justru harus hening banget. Caranya untuk tahu sih gampang banget kok. Cobain ketiganya, baru deh kamu nilai sendiri, cara mana yang paling efektif bikin kamu lebih konsentrasi.

5. Use Write Room

Ini andalan saya banget kalau lagi nulis. Dengan menggunakan Write Room, layar komputer jadi hitam pekat. Hanya tulisan yang akan muncul di layar. Gak ada notifikasi nongol, gak kelihatan email yang manggil-manggil untuk dibuka, bahkan gak ada tab apapun. Bersih banget! Well, sebetulnya kalau dipikir-pikir, Write Room itu seperti memaksa kita menulis ala mesin tik. Cuma kertas kosong dan huruf-huruf yang kita ketik yang akan muncul. Gak ada internet dan lainnya.

Itu tips dari says. Kalau kamu punya tips lain yang mau kamu share, boleh lho ditulis di comment. It might be useful for others because sharing is caring.

So keep writing and stay focus!

Puding Karamel

Saya itu penggemar berat puding karamel. Pokoknya suka banget banget banget deh! Sayangnya makanan satu ini jarang banget ada di acara kawinan, arisan, atau jenis acara kumpul-kumpul lainnya. Padahal bahannya sebetulnya simple banget lho.

Saya sendiri jarang banget tertarik bikin puding karamel karena selama ini saya selalu gagal bikin karamel. Pilihannya antara gulanya belum cair sempurna atau malah karamelnya gosong. Sedih deh! Huhu..

Tapi ceritanya kemarin itu tiba-tiba pengen banget. Jadi deh, membulatkan tekat buat bikin. Of course sebelumnya cari-cari tips dulu  tentang cara bikin karamel via youtube dan via nyokap biar gak gagal lagi.

Resep kali ini saya dapet dari channel youtube euginie kitchen. Tentunya dengan sedikit modifikasi dan penyesuaian disana-sini. Euginie Kitchen ini juga salah satu favorit saya. Resepnya sebagian besar makan manis-manis dan bahannya selalu simple. Bahkan banyak resep no-baked juga.

IMG_6723
Berikut ini resepnya:

Bahan Caramel:
– 2 sdm air
– 2/3 cup gula pasir

Bahan custard:
– 500 ml susu cair
– 100gr gula pasir
– Sejumput garam
– Sejumput vanili
– 3 butir telur

Cara:

  1. Campur air dan gula di panci stainless sampai jadi karamel. Tuang di wadah.
  2. Rebus susu sampai mendidih. Sisihkan.
  3. Kocok telur lalu tambahkan gula, garam, dan vanili.
  4. Masukkan susu perlahan ke telur yang telah dikocok.
  5. Tuang susu di atas karamel.
  6. Letakkan wadah karamel di wadah yg lebih besar. Pada wadah yg lebih besar, isi air sampai setengah tinggi wadah karamel.
  7. Panggang 40 menit

Alhamdulillah ya, hasilnya sangat memuaskan! Pudingnya super lembut dengan manis yang pas banget dimakan bareng karamel yang mencair. Si Ashya pun sangat amat doyan. Saya sampai batesin dia cuma boleh makan 2 wadah dalam sekali makan. Kalo gak gitu, pasti minta lagi, lagi, dan lagi.

Honestly, untuk bikin resep ini, saya bikin karamelnya sampe lebih dari sekali demi dapetin yang sempurna. Sedikit tips dari saya, saat gula dan air dicampur, aduk dulu sampai rata baru nyalakan api dan tunggu sampai mendidih. Saat gelembung2 medidihnya sudah agak banyak, langsung aduk terus pakai sendok kayu sampai jadi karamel.

Setelah berhasil bikin karamel, besok-besok saya mau bikin saos karamel deh! *optimis* :))

Banoffee Pie with Oreo Crust

Gara-gara postingan seorang teman tentang Banoffee di Path beberapa waktu lalu, saya jadi kepengen banget bikin Banoffee. Iya, saya mah orangnya latahan deh kalo udah tentang makanan manis-manis. Akhirnya nyari-nyari deh di Youtube dan nemu resep Banoffee Pie ala Teteh Laura Vitale *sok ikrib.*

Saya memang suka banget sama resep-resepnya Laura Vitale. Bahannya selalu mudah dicari di Jakarta (or at least mudah disesuaikan) dan cara dia masak itu seolah-olah semuanya gampang banget dibuat. Tapi yang paling penting adalah rasanya enak. Terbukti dengan dia sekarang punya TV Show sendiri. Keren banget deh! *ini kenapa jadi ngomongin Laura Vitale ya?*

Anywaaay, saya excited banget waktu mau bikin banoffee ini soalnya ini bakal jadi pengalaman pertama saya bikin toffee. Astaga, selama ini saya sama sekali gak pernah tau toffee itu sebetulnya terbuat dari apa. Ternyata cuma susu mental manis, sodara-sodara!

Tahap pertama bikin Banoffee adalah bikin Toffee. Caranya sebetulnya gampang, cuma agak boros gas aja, hehe. Bahannya cuma susu kental manis kaleng! Buang kertas label di kaleng susu lalu rebus susu kental manis yang masih di kaleng tertutup ini selama 2,5 jam (yes, you read it right!). Pastikan semua bagian kaleng terendam air. Kalau air berkurang, tambahkan terus airnya. Jadi selalu di cek per 20 menit ya untuk memastikan seluruh bagian kaleng terendam.

Toffee sudah jadi? Cusss mari bikin Banoffee Pie-nya!

IMG_6836

Bahan:

  • 2 pack Oreo, pisahkan putihnya, haluskan
  • 6 sdm Unsalted Butter, cairkan
  • Toffee
  • 2 Pisang ukuran jumbo, potong-potong
  • 1 cup Whipped Cream cair
  • Cocoa Powder (optional)

Cara

  1. Panaskan oven 180 derajat.
  2. Tuang unsalted butter cair ke oreo yang telah halus. Aduk rata.
  3. Tuang adonan oreo ke loyang, tekan-tekan sampai rata menutupi seluruh dasar loyang.
  4. Panggang selama 10 menit.
  5. Susun pisang di atas oreo yang sudah dipanggang sampai menutupi seluruh bagian oreo
  6. Tuang Toffee menutupi pisang. Diamkan sekitar 10 menit.
  7. Kocok whipped cream cair hingga membentuk whipped cream.
  8. Tuang whipped cream di atas toffee.
  9. Taburi cocoa powder.
  10. Masukkan kulkas beberapa jam sebelum disantap.

Untuk resep Banoffee Pie ini, crust-nya memang sengaja saya ganti pakai oreo. Simply karena saya suka banget oreo. Sebetulnya akan terasa lebih original kalau pakai biskuit Marie aja sih. Kalau Teteh Laura sih pake graham cracker (yang mana saya gak tahu kalo di Jakarta carinya dimana).

Selain itu, cocoa powder juga bisa diganti kok. Bisa pake coklat parut, milo, dan lainnya. Atau sebetulnya gak usah pake juga udah enak kok soalnya kalau pengen ada rasa-rasa coklat kan juga sudah bisa didapat dari oreo crust-nya.

Asli ini enak banget. Gabungan oreo, pisang, dan toffee ini dahsyat banget deh. Tapiii harus diingat kalau makanan ini manisss banget. Kebayang dong, pake susu kaleng sebiji gitu lho! Jadi not really recommended buat yang gak gitu suka manis. Tapi buat yang suka manis, this is heaven! Makannya jangan banyak2 yah. Too much sugar is not good! *ngomong sama kaca*

Selamat mencoba!

Why You Should Make a Novel Blog?

Perjalanan menulis saya dimulai dari menulis sebuah novel blog. Menurut saya menulis novel blog benar-benar punya peranan penting dalam mewujudkan mimpi saya jadi seorang penulis. Makanya, saya gak pernah ragu kasih saran teman-teman yang punya cita-cita jadi penulis untuk mulai bikin novel blog.

Ada banyak manfaat yang saya rasakan dari menulis novel blog, seperti:

1. Melatih konsistensi

Di awal saya membuat novel blog, saya janji sama diri saya sendiri akan update novel blog satu chapter setiap minggunya. Yup, pokoknya harus disiplin. Tapi namanya manusia yah, kadang pasti ada malesnya. Nah, enaknya ada novel blog adalah ketika saya gak disiplin, pembaca-pembaca justru yang akan mengingatkan untuk update. Faktor luar seperti inilah yang kadang justru membantu saya tetap konsisten.

2. Mudah di-share

Kalau sudah mulai nulis, jangan pernah malu untuk nge-share tulisan kamu. Bukankah pada akhirnya kamu pengen buku kamu dibaca banyak orang? Dengan nulis di blog, saya merasa gampang banget untuk nge-share tulisan saya supaya dibaca banyak orang. Tinggal tinggalin link di facebook dan twitter. Beres deh!

3.  Dapet respon pembaca

Dengan menulis cerita di blog, semua pembaca bisa langsung kasih saran dan kritik di kolom komentar. Buat saya ini berguna banget deh. Saran dan kritik inilah yang bikin saya terus berusaha memperbaiki kualitas tulisan. Kritik-kritik pedas justru bikin gatel pengen nulis lebih baik lagi di chapter berikutnya. Selain saran dan kritik, bahkan ada juga pembaca yang hobi kasih ide kelanjutan cerita. Ini tentunya bisa jadi masukkan banget kalau lagi mengalami writer block.

4. Membangun penggemar

Suka gak suka, ujung dari menulis buku ya pasti jualan buku. Semua penulis pasti berharap bukunya dibeli banyak orang. Dengan novel blog ini, kamu bisa pelan-pelan membangun penggemar tulisanmu bahkan sebelum kamu punya buku yang diterbitkan penerbit. Jadi saat bukumu siap terbit, sudah ada orang-orang yang antri untuk beli bukmu.

5. Dapet statistik pembaca

Umumnya setiap blog menyediakan data atau statistik pembaca. Data-data ini jangan dicuekin aja ya, tapi justru harus digunakan dengan maksimal. Misalnya nih, dengan adanya data tentang sumber link yang membawa mereka ke blog kamu, kamu jadi bisa lebih fokus promosi di sumber tersebut. Tapi yang paling penting tentunya statistik jumlah pembaca. Kenapa? Karena ini bisa kamu jadikan modal untuk diajukan ke penerbit supaya blog kamu bisa diterbitkan sebagai buku.

That’s all! *I guess*

Lima poin ini adalah hasil dari pengalaman pribadi saya menulis novel blog sekitar 3 tahun lalu. Bisa jadi manfaatnya sebetulnya lebih banyak lagi, jadi sama sekali gak ada salahnya untuk dicoba.

Well, sebetulnya gak harus dalam bentuk blog sih. Sekarang ini kamu bisa tulis di wattpad.com atau storial.co (zaman saya dulu belum ada tuh). Menurut saya pribadi, dengan wattpad atau storial justru lebih enak dari blog karena memang fitur-fiturnya sudah dikhususkan untuk menunjang proyek novel blog kamu kan?

So, let’s write!

Cookies and Cream Ice Cream

Saya suka banget makanan manis-manis, makanya setiap kali nemu resep cake atau dessert bawaannya selalu pengen banget coba. Ditambah lagi si Ashya juga selalu antusias tiap diajak bikin kue di dapur. Jadi makin semangat deh bereksperimen di dapurnya. Itung-itung quality time sama anak juga kan, jadi saya memang selalu sediain waktu minimal seminggu sekali untuk kegiatan masak bareng ini.

Beberapa waktu lalu saya nemu resep bikin es krim dengan 2 bahan saja (belum plus rasa). Wih, langsung dong gatel pengen coba. Kebetulan di rumah masih ada 1 pack Oreo, jadi diputuskan buat bikin es krim cookies and cream.

FullSizeRender-6

Berikut ini resepnya:

Bahan:

  • 1 cup Whipped Cream cair
  • 3/4 cup Susu Kental Manis
  • 10 keping Oreo, hancurkan

Cara:

  1. Mixer whipped cream cair hingga membentuk whipped cream
  2. Tambahkan susu kental manis, mixer sebentar sampai rata
  3. Tambahkan oreo yang sudah dihancurkan kasar, aduk rata
  4. Simpan di freezer minimal 6 jam

Untuk yang suka manis, susu kental manisnya bisa ditambahin. Karena saya kurang suka terlalu manis, jadi susu kental manisnya sengaja saya kurangin dari resep aslinya (seginipun masih terasa manis banget buat saya).

Oia, dengan resep ini, kita bisa bikin es krim dengan rasa-rasa lain juga. Cuma step nomor 3 aja yang perlu disesuaikan. Misalnya pengen bikin Es Green Tea, oreo-nya diganti aja dengan bubuk green tea. Pokoknya tinggal disesuaikan aja dengan yang lagi ada di dapur.

Gampang banget kan bikinnya? Gak sampai 10 menit lho prosesnya. Paling-paling proses pembekuannya yang lama. Biar gak penasaran pengen buru-buru makan es krimnya, menurut saya sih enaknya dibikin malem sebelum tidur, jadi besok paginya langsung bisa dinikmati.

Selamat mencoba!

Mask Sheet: The Face Shop

Belakangan ini saya lagi keranjingan banget deh sama yang namanya Mask Sheet. Mulai dari beli langsung di counter sampe beli online, semua dicobain. Ya gimana dong, Mask Sheet ini kan banyaaaak banget, jadi kayaknya gak ada habisnya deh buat dicoba.

Biasanya saya pake Mask Sheet ini seminggu 2-3 kali selama 30 menit sebelum tidur. Buat saya, ini me-time yang menyenangkan banget. Asli, happy banget lho memanjakan diri setelah sibuk seharian lalu siap-siap tidur dalam kondisi kulit lembab dan prima! Konon katanya, orang Korea pake Mask Sheet setiap hari lho, makanya kulitnya pada kinclong-kinclong bikin lalet kepleset gitu.

Beberapa hari belakangan ini, saya lagi fokus cobain Mask Sheet dari The Face Shop. Pokoknya tiap nyetok Baby Ashya ke fX, pasti mampir counter The Face Shop buat belanja Mask Sheet. Bosen kali itu mbak-mbaknya ketemu saya, huehehe..

IMG_6472-2

Berikut ini review singkat dari Mask Sheet yang saya coba:

1. Shea Butter

Awalnya saya agak ragu beli Shea Butter soalnya saya punya parfum Shea Butter dan saya kurang suka baunya, tapi ternyata Mask Sheet Shea Butter ini baunya lembut banget. Mask Sheet-nya rich banget. Saking rich-nya, 45 menit setelah Mask Sheet dilepaspun wajah saya rasanya masih kayak baru diolesin lotion. Mungkin karena itu Mask Sheet ini emang lebih ditujukan buat Dry Skin. Efek paska pemakaian menurut saya luar biasa banget sih, muka bener-bener segar dan bersih banget banget banget!

2. Acai Berry

Pertama buka bungkusnya, saya penasaran banget sama wangi Acai Berry. Ternyata wanginya samar banget. Lumayan rich juga, tapi gak se-rich Shea Butter. Terbukti dengan maskernya yang lebih cepat kering. Efek paska pemakaiannya gak se-magical Shea Butter juga. Saya merasa flaw di wajah (big pores and dark spots) masih keliatan semua, meskipun wajah pastinya kelihatan lebih segar.

3. Blueberry

Gak seperti Mask Sheet yang sebelum-sebelumnya, wangi dari Mask Sheet Blueberry ini rada tajem kayak parfum. Tapi gak perlu khawatir, setelah dipakai, wanginya perlahan makin samar jadi gak akan terlalu ganggu. Mask Sheet ini juga rich banget. Asli, sampai luber-luber ke leher segala. Bahkan setelah 30 menit pemakaian, mask masih juga sangat amat basah. Setelah dilepas, wajah rasanya lembab banget. Mungkin efek dari rich banget ini kali ya.

4. Cucumber

Honestly, di antara semuanya, buat saya, ini yang paling bikin penasaran. Soalnya timun kan memang dikenal efeknya menyegarkan banget. Bener aja lho, waktu dipakai, wajah rasanya dingin banget sampai berasa kayak gak pake masker. Tapi di antara semua, ini paling gak rich. Maskernya kayak basah air aja, jadi pastinya paling cepet kering deh. Untuk efek setelah pemakaian, menurut saya biasa aja sih.

Kesimpulannya favorit saya adalah Shea Butter karena efek setelah pemakaiannya paling magical! Definitely bakal beli lagi!

Where to buy: The Face Shop, fX Sudirman
Price: Rp 29000 (each)