Melawan Mastitis

Setelah berminggu-minggu gue gak mau membahas sakit gue ini, akhirnya hari ini gue memutuskan untuk cerita di blog. Ada dua alasan kenapa akhirnya gue memutuskan cerita hal ini di public space gini. Pertama, supaya ibu2 yang baru melahirkan lainnya gak mengalami hal yang sama kayak gue. Kedua, supaya ibu yang sedang mengalami hal yang sama tau kalo semua akan lewat dan semua akan baik2 aja. =)

Sebelum melahirkan, gue membekali diri gue dengan ikut kelas edukasi AIMI tentang breastfeeding supaya bisa lebih percaya diri saat menyusui. Setelah melahirkan, alhamdulillah banget ASI gue keluar di hari pertama. Ashya nenen dengan riang gembira. Gue bersyukur banget karena banyak yang bilang kalo lahiran c-section ASI suka jadi susah keluar.

Memasuki minggu kedua, tiba-tiba semua yang berhubungan sama menyusui jadi gak semudah sebelumnya. Setiap pagi payudara (PD) rasanya penuuuhh banget. Di satu sisi gue seneng karena ASI buat ashya berlimpah, di sisi lain gue gak bisa boong, rasanya PD gak enak banget. ASI netes2 bikin lantai lengket dan baju bau plus basah semua. Tapi gue masih bisa handle ini.

Yang paling berat adalah saat PD mulai lecet-lecet dan luka. Sesi menyusui jadi terasa horoooorrr bangettt!! Tapi namanya demi anak, ya harus terus dijalanin. Paling kadang gue akalin dengan dipompa baru dikasih ke Ashya. Di saat kayak gini berbagai omongan dateng berseliweran. Ada yang negatif banget bilang puting bisa hampir putus kalo menyusui *sadeeeesss*. Ada juga yang positif ngasih semangat dan bilang semua akan segera lewat.

Gue menyerah menggunakan PD kanan gue saat puting mulai retak dan berdarah-darah. Ashya juga kayaknya susah banget dapet posisi yang bener untuk nenen, jadi nangis terus. Akhirnya PD kanan cuma gue pompa. Rencananya mau latihan dipake lagi begitu nenen di PD kiri udah nyaman. Tapi sepertinya keputusan gue ini salah.

Lama kelamaan daerah aerola PD kanan bengkak sakiiiittt banget dan PD kiri semakin gak nyaman buat menyusui. Saat itulah baru gue dateng ke konselor laktasi. Gue ketemu lagi sama mbak diba dari AIMI. Dan ketauanlah Ashya tongue tie jadi bikin PD gue lecet kalau menyusui. Kondisi gue pun dinyatakan perlu penanganan medis.

Gue diminta untuk gak menyusui dulu sampai ketemu dokter. Ashya bener2 bergantung sama stok susu yang udah gue kumpulin. Sampe sebelum ketemu dokter, stok ASI tinggal satu botol. Gue mau nangis ngebayangin nasipnya si Ashya. Gimana kalo dia kelaperan? Hebatnya, disaat kayak gini nyokap dan suami gak ada yang nyebut2 susu formula sama sekali. Mereka masih terus yakin bakal ada jalan.

Begitu ketemu dokter, tentunya ada tindakan medis buat Ashya. Selaput bawah lidah harus dipotong. Ok, tenang ibu2, yang ini gak semenyeramkan kedengarannya kok. Dan efeknya langsung kerasa, menyusuinya jadi lebih enak, bahkan di PD gue yang udah terlanjur lecet. Yap, abis tindakan medis itu, Ashya boleh langsung nenen lagi. Legaaaa bangetttt, mengingat stok ASI tinggal sebiji.

Tapi PD kanan gue udah terlanjur bengkak dan gue harus dirawat karena dinyatakan mastitis. Diduga karena breast pump yang gue pake gak cocok sama gue. Singkat cerita dokter bedah bilang gue harus di operasi, di insisi. Well, operasi kecil sebetulnya, tapi cukup bikin gue nangis-nangis. Dan mulai kepikiran lagi, selama operasi 3 jam nanti Ashya nyusunya gimana. Tapi emang selalu ada jalan keluar untuk semua masalah. Kakak ipar gue yang kebetulan ibu menyusui juga mau ngasih beberapa stok asinya dan bahkan mau menyusui Ashya secara langsung saat jenguk gue. Gue nangis dipelukan suami saat itu terjadi. Rasanya campur aduk banget. Antara bersyukur tapi sedih dan ngerasa gagal juga.

Ternyata semua gak selesai gitu aja paska operasi. Perlu ada tindakan medis setiap hari sampai sekitar 10 hari ke depan. Gue gak perlu cerita detail kali ya tentang tindakan medis ini, tapi yang pasti awal2 ini sakit banget banget banget. Hari2 pertama gue selalu minta temenin nyokap tiap tindakan medis ini dilakukan, dan gue bilang “mama jangan liat, nanti mama sedih.” karena gue tau, dia sedih liat gue kesakitan. Tapi setelah beberapa hari, rasa sakitnya berkurang jauh kok.

Efek dari operasi gak cuma itu, Ashya jadi ngamuk terus tiap dinenenin di PD kanan. Untuk sementara waktu gue cuma bisa mengandalkan satu PD. Dokter anak si Ashya ngeyakinin gue kalo nutrisi dari satu PD itu cukup, tapi menyusui harus tetep dua2an karena PD yg gak dipake menyusui berpeluang kena kanker lebih gede.

Gue terpukul banget ngadepin ini semua. Kenapa harus gue?? Gue sempet ngerasa mungkin ini teguran atas semua dosa gue *yes, gue jadi sentimentil banget* Gue sampe berkali-kali minta maaf ke nyokap kalo gue ada salah. Thank God, di saat kayak gini nyokap 24 jam sama gue dan menguatkan gue terus2an. Ashya juga stay di kamar rawat gue, jadi gue inget gue harus kuat buat dia.

Gue tau ini cobaan. Dan gue yakin Allah gak akan kasih cobaan ini kalo gue gak sanggup melaluinya. Gue cuma butuh melewati setiap proses di depan mata, menahan semua rasa sakit, dan yakin semua akan kembali normal. Gue pribadi milih untuk gak membahas sakit gue ini dengan siapapun, gue gak mau inget kalo gue sakit. Gue mencoba jalanin hidup gue dengan normal. Nyetir kemana-mana sendiri, belanja ke carrefour sendiri, pokoknya jadi diri gue yang biasanya aja. Sebisa mungkin gue coba untuk ikhlas dan sabar jalanin ini semua. Meskipun, ya, kadang gue gagal. Kadang gue nangis, kadang gue pengen marah.

Sekarang pun gue belum bisa dibilang sembuh total. Masih harus bolak-balik ketemu dokter. Masih ada satu step lagi yang perlu diselesaikan. Ashya sendiri baru mau nenen lagi di PD kanan hari ini. Yap, setelah berminggu2 baru hari ini dia mau lagi. Gak berenti2 deh gue ngucap alhamdulillah. Dan hari ini gue yakin gue udah hampir selesai melalui cobaan ini. Hampir lulus. =)

Sekarang gue cuma berharap jangan sampe ini kejadian lagi di gue atau wanita manapun. Buat temen2 yg mengalami masalah menyusui, cepetan deh hubungi konselor laktasi, jangan ditunda kayak gue. Buat yang sedang mengalami sakit yg sama, hang on, semua akan baik2 aja. If it’s not ok, then it’s not the end. =)

Advertisements