Melukis

Kata nyokap, waktu kecil gue sama sekali gak suka nonton TV. Kalau temen2 gue ngumpul di rumah dan nonton TV bareng2, biasanya gue justru bakal sibuk sendiri sama mainan gue dan gak ikutan nonton TV. Setelah gue ingat2, sampe gedepun gue kurang suka nonton. Paling mentok nonton donlotan di laptop. Itupun setelah dapet banyak masukan kalo series/film-nya beneran bagus. Bahkan nonton bioskop aja pasti karena ajakan suami atau temen, gak pernah deh inisiatif gue.

Entah kenapa ini berbanding terbalik banget sama Ashya. Dia sukaaa bangeettt nonton TV. Dia penggemar berat Hi-5 dan Mister Maker. Saking sukanya nonton TV, dia pernah ngambek saat gue ajak pergi karena dia lagi asyik nonton TV. Paraaah! Padahal dr. Yovita, DSA-nya di RSPI juga bilang kalau jatah maksimal nonton TV hanya 1 jam sehari. Wakwaw!

Akhirnya gue beneran mencari cara biar dia gak nonton TV mulu. Gue ajakin dia main macem-macem untuk mengalihkan perhatiannya. Kadang main blocks, kadang main origami, pernah juga main play doh. Tapi di antara segala kegiatan main-main itu, ternyata dia paling suka kegiatan melukis. Asli deh, bangun tidur minta ngelukis. Sebelum tidur ngelukis lagi.

IMG_5705
IMG_5704
IMG_5692

Emang sih Ashya ini suka banget sama segala kegiatan menggambar, pake cat air ataupun pake spidol. Beberapa waktu lalu gue bahkan sempet kaget waktu dia bisa gambar kepala (peyang) dan rambut jiggrik plus dua mata, hidung, dan mulut. Ya ampun, kayaknya dia dapet bakat gambar ayahnya deh. Secara emaknya ini kan nulis aja kayak cakar ayam, hihi..

Modalnya dia untuk main-main jadi pelukis ini juga murah meriah sajah. Gue cuma beliin dia cat air yang bulet2 dalam kemasan itu lho (gak tau namanya apa, pokoknya yang udah ada dari jaman dulu, hihi). Terus ngelukisnya pun pake kertas dari buku sketsa yang gak kepake. Soalnya kalo pake HVS terlalu tipis jadi mudah robek, sedangkan kalo pake kanvas beneran kan mehong ya bok. Nah, kertas sketsanya tinggal ditempel di tembok belakang rumah. Palingan tembok belakang yang jadi agak kena bercak cat, tapi no problem lah, toh gak keliatan. Dan lagi tembok belakang rumah gue belum di cat juga, jadi rela aja deh, hahaha..

Gue emang berencara membiarkan dia bermain sepuasnya. Juga membuka jalan selebar-lebarnya buat dia menemukan passionnya. Jangan sampe dia taunya cuma belajar di sekolah dan gak menemukan apapun yang bikin hidupnya seru. Jadi biarlah dia belajar melalui bermainkan. 🙂

Advertisements

The Marriage Roller Coaster

Woohoo! Akhirnya novel kedua gue rilis juga. Judulnya The Marriage Rollercoaster. 😀

RealFinalArt_FINAL

Jadi pengen cerita sedikit deh, hihi.

Dari duluu gue pengen banget jadi penulis. Keren aja kayaknya kalau karya lo ada di toko buku, secara yaa.. toko buku itu kan surga dunia banget buat gue. Tapi gue punya satu masalah. Entah kenapa, gue memiliki kesulitan menyelesaikan tulisan gue. Mood ngelanjutin suka tiba-tiba ilang aja gitu di tengah2 proses nulis. Jadilah suami gue kasih ide untuk bikin novel blog yang di-update mingguan. Harapannya ada pembaca-pembaca yang bakal kasih semangat untuk terus disiplin nulis. So I did it.

The Marriage Roller Coaster ini adalah novel blog pertama gue. Cupunya, karena gue gak PD, gue sempet gak mau mencantumkan nama gue di blog saat awal-awal blog ini ada. Surprise surprise, ternyata banyak yang bacaaa. Makin lama makin banyak. Seneng banget rasanya. Baru deh mulai berani mencantumkan nama tau banyak yang suka. Dan begitu gue akhirnya mencantupkan nama dan email di blog itu, jebreeett.. langsung banyak yang curhat tentang penikahan mereka. Huahaha..

Salah satu tantangan terbesar gue saat nulis ini adalah gue harus melalui proses melahirkan. Karena dituntut tetap disiplin, jadi deh di tengah kesibukan gue ngurusin bayi baru lahir (juga ngurusin badan) dan begadang setiap malam, gue harus tetap memikirkan update-an blog. Gue, somehow, gak mau bikin pembaca setia blog ini jadi kecewa. Meeskipun ini gratisan, tapi gue senang banget karena merekalah yang ngasih gue semangat untuk terus nulis. *lap aer mata*

Cerita dari The Marriage Roller Coaster berkisah ttg kehidupan pernikahan pasangan urban bernama Rafa dan Audi. Seperti layaknya pasangan urban lainnya, mereka harus berusaha menghadapi tantangan untuk menemukan quality time di tengah kesibukan mereka, setelah energi positif diserap seharian di kantor. Familiar kah dengan kehidupan kaliannn? Huahahaha.. Udah itu aja bocoran ceritanya. Gue gak mau spoiler novel gue sendiri, haha..

Sebetulnya begitu novel blog ini selesai beberapa tahun lalu, gue sama sekali gak PD untuk kirim naskah ini ke penerbit. Buset deh, kayaknya gue gak PD-an banget ya. Sampe tiba-tiba beberapa bulan lalu, Stiletto Book ngubungin dan bilang mau nerbitin ini. Girangnya bukan main. *Cium-cium stilo*

Of course, supaya yg dulu jadi pembaca blog tetap bisa menikmati buku ini, ada beberapa revisi yang harus dilakukan. Gue juga banyak kasih cerita tambahan dan bab tambahan. Ada pertanyaan2 yang dulu waktu di blog gak sempet dijawab di blog, akhirnya terjawab disini. Dan yang paling booommm.. endingnya ganti dong, hihi..

So, let’s make this as your first book on 2014! 😀

My First Make Up Review

Gilingan.. Ini blog udah lama banget ya terbengkalai. Kalo ini rumah, pasti sekarang udah penuh dengan sarang laba-laba deh. Baiklah mumpung ada waktu -pretlah pake sok sibuk-, mari kita update blog sekarang.

I’m not a beauty blogger, tapi postingan kali ini boleh ya berhubungan sedikit sama perlenongan, soalnya belakangan lagi banci banget beli alat makeup dan lagi rajin banget mentengin video makeup tutorial di youtube tiap sebelum bobo, hihi..

Gue cuma akan review dua produk saja. Let’s goohh..

photo-2

Pertama yang akan gue review adalah Lip Butter dari Palmer’s. I love love love this product. Gue biasa pake malem sebelum tidur dan hasilnya bikin bibir lembab sampe besok siangnya. Mejik banget kan, haha. Dari packaging dan teksture sebetulnya agak mirip Lip Therapy-nya Vaseline jaman dulu – semua pasti pernah nyobain produk ini deh jaman ABG dulu. Bedanya, si Lip Therapy ini rasanya lebih ‘tebel’ banget di bibir dannn yang paling malesin adalah, sering ninggalin residu putih di bibir setelah agak lama dipakai. All gone deh masalah2 ini setelah pake Lip Butter Palmer’s. Oh, dan satu lagi nilah lebihnya si Palmers ini, rasanya Cocoa mint! Es krim kesukaan gueee.. Makin cinta deeh!

photo-3

Produk kedua adalah mascara! Jadi selama ini gue pake mascara keluaran Kanebo. Nothing special sih dari mascara kanebo selain dia emang terlihat natural bgt. And by natural maksud gue biasa aja, haha. Karena maskara kanebo ini habis, akhirnya gue mulai deh cari ide beli maskara baru apa.

As we all know ya, maskara Benefit lagi amat sangat hotttt. Anehnya setiap gue liat reviewnya di youtube kok kayaknya hasilnya gak cetaaarrr banget gitu. Gak kece-kece banget lah intinya. Tapiii berhubung gue nemu yang size kecil di indomakeup, jadilah langsung cusss beli! Demi memenuhi rasa penasaran, ya kaaann. Dan bener aja, hasilnya biasa banget! Well, agak spiky2 malah. Apa karena ukuran kecil jadi brushnya beda? Tapi masa iya brushnya beda cuma karena beda ukuran? Lo beli shampoo sasetan sama botolan, asal brand dan variant-nya sama kan harusnya isinya sama ya?

Terpaksalah gue mengeluarkan maskara lama gue. Maybelline Volum’ Express! Dulu gue kurang suka sama maskara ini, jadi gue anggurin. Tapi berbekal pengetahuan gue dari mantengin video2 youtube, ternyata si Maybelline ini bisa ngasilin bulu mata yang kece beraatt. Pokoknya jadi lebih bervolume, lebih panjang, tapi gak spiky2 kayak rambut tintin. Tahan lama juga meskipun udah kena air wudhu. Keren deh pokoknya.

Lesson learned. Gak semua yang lebih mahal itu lebih bagus, ibu-ibuuu.. :p