PLN: Jemput dong!

Sabtu pagi dan suami masih bobo dan si Ashya lagi diajak pergi sama nyokap gue  dan semua yg bisa dikerjain offline udah dikerjain dan semua yg harus dikerjain online gak bisa dikerjain karena internet mati dan sekarang gue bengong. Yukk, ngisi blog aja deyh.

Gue mau cerita tentang mati listrik beberapa hari lalu. Jadi begini ceritanyaa.. *ehem ehem*

Beberapa hari lalu liskrik di rumah mati sekitar jam 1 siang. Karena gue masih sibuk ngerjain ini itu, jadi gue baru lapor jam 3. Yang pertama gue hubungi tentu CS PLN di 123 dong. Setelah beribu2 kali gue tlp, gak diangkat juga. Entah ya mereka lagi ngapain. Bobo siang mungkin. Sampe akhirnya gue haru cari langsung no tlp PLN Kramat Jati.

Begitu tlp udah nyambung, udah lapor, respon mas2nya adalah, “mati dari jam 1 tapi baru lapor sekarang?” Minta digetok! Pengen banget gue jawab, “dari jaman dinosaurus mati lampu udah jadi masalah, tapi masih juga gak bisa kasih solusi?” Untung gue orangnya sabar yaaakk..

Akhirnya PLN baru dateng jam 5an. Yes, butuh 2 jam untuk dateng! Tapiiii sebelum sampe rumah, pihak PLNnya sempet telpon dan bilang mereka udah deket rumah gue tapi gak tau persisnya, jadi mita dijemput. MINTA DIJEMPUT! Pacar bukan, minta2 jemput! Iiiissshhh… Usaha kek cari, tanya kek ancer2nya, ini langsung maen minta jemput! Puhh-leaseeee…

Begitu sampe, dia angsung manjat lampu jalan depan rumah. Lima menit beres. Penyelesainnya cepet sih, tapi prosesnya kok ya bikin ngurut dada. Dan sayangnya, setelah dia benerin listrik beberapa hari lalu itu, sampe hari ini udah kembali beberapa kali mati lampu. Yaa, emang minta dipanggil2 terus kali yahh..

Advertisements

Gerakan Tutup Mulut Bayi

Don’t ask me about my #31harimenulis project. Iye, gagal jaya. Berhenti di day21. Cupu ah.

Anyway, gue mau cerita tentang GTM alias gerakan tutup mulut pertamanya Ashya. Ohemji! Ternyata emang bener bikin setres ya, ibu2! *ngurut dada* Tambah setres lagi karena emang pas banget lagi banyak yg harus gue kerjain. *ngurut otak* Tapi anak selalu ada di prioritas utama gue, soo.. yuk dadah byebye laptop!

Alhamdulillah selama ini Ashya tergolong bayi yang makannya gampang banget dan gak terlalu pemilih. Apa aja dikunyah sama dia. Tiap liat orang makan, bawaannya mau ikutan makan juga. Dan yang paling super duper heboh adalah kalo ada orang makan kerupuk. Mungkin buat bayi, bunyi krauk2 itu seksi kali yak.

Sampe hari ini tiba2 dia menutup mulutnya rapat2 setiap disodorin makanan. Why oh why anakkuuu?

Berdasarkan hasil penelusuran di rimba google, GTM ini emang hal normal di anak usia 9 bulan – 3 tahun. Ada dua penyebab GTM. Pertama, organik: radang, gigi tumbuh, sariawan, dan sejenisnya. Kedua, non-organik: suasana hati bayi atau lingkungan gak enak. Menurut pengamatan gue, sepertinya pernyebab GTM-nya Ashya adalah yg pertama karena emang gigi atasnya baru mau tumbuh, jadi mungkin perih2, gatel2, gimana gituuuh.

Karena gue takut dia kelaperan, jadi gue akhirnya mencoba berbagai cara supaya dia mau makan. Gue bolehin dia makan sambil nonton TV, gagal. Gue bolehin dia makan sambil digendong2, tetep gagal. Jangankan makan makanan berat, biskuit kesukaannya aja dilempar. Pffft.

Sebagai emak yg mengaku cerdas, gue gak boleh kehilangan akal. Menjelang sore gue ajak Ashya ke pizza hut terdekat. Kenapa? Karena setiap makan di luar, Ashya cenderung lebih tenang dan kalem. Jaim kok dari bayi sih, nak. Begitu di pizza hut, taaadaaa.. alhamdulillah dia mau makan. Tapiiii cuma seperempat porsi normalnya, huhu.. tapi lumayan lah yaaa..

Selebihnya, dia memilih untuk jerit2 dengan suara super nyaring dari pada makan. OMG, ini bocah udah tau cara cari perhatian dari orok yak. Semua orang bener-bener ngeliatin ke meja gue. Tau bakal diliatin orang banyak, gue dandan cantik dulu di rumah. Siapa tau ada produser sinetron lagi cari arteees. Nyesel deh pake baju ama jilbab gak matching. *selfkeplak*

Tapi kegagalan hanyalah keberhasilan yg tertunda. Malem2 gue coba kasih dia makan lagi. Gue bikinin oatmeal plus apel, jadi rasanya manis. Mungkin dia bosen sama bubur dan mashed potato yg gurih2. Dan akhirnya BERHASIL sodara-sodaraaa! Saya bahagiaaa! Emang gue emak kece deh! Hahaha..

Kesimpulan: Kalo bayi anda pasang aksi GTM, mungkin dia cuma bosen sama menu makanannya. Be creative! *belagu lo ril*

Kelinci Gue Mati!

Gelaaa, ini project #31harimenulis gue terbengkalaiiii! Masih harus belajar konsisten nih gue. *self keplak*

Yowessss, kita mulai cerita kali ini. Which is tentang kelinciku yang mati. *hey, it’s rhythm*

Seperti yang pernah gue ceritakan sebelumnya, beberapa waktu lalu gue beli kelinci di Minggu Ria-nya TMII. Sayang sekali, belum genep seminggu di rumah gue (5 hari tepatnya), salah satunya mati, sodara-sodara! Sungguh, saya merasa berdosaaa! Hiks. Padahal Ashya udah seneng banget punya temen maen baru. Sering dia kejar2, tarik2, jambak2, pukul2.

2012-07-09

Wait.

Jangan2 gara2 ini si kelinci mati.

Well, itu kemungkinan pertama.

Kemungkinan kedua adalah karena makannya yang rada ajaib. Awalnya sih gue ngikutin saran mas2nya untuk kasih sawi putih dan wortel aja. Lama2 gue mulai kasih kentang dannn.. susu bayi sisa Ashya yg gak abis. Muahaha.. Padahal katanya perut kelinci itu sensitif. Tapi kan yang gue kasih makanan sehat yaaahh? Iya!

Kemungkinan ketiga dan gue rasa paling bener adalah si kelinci ini emang udah sakit sejak gue beli. Dari awal emang dia lebih diem dibanding yang satunya. Saat yang satunya heboh protes loncat2 kalo dikandangin, yang ini diem aja. Saat yang satunya pecicilan kemana-mana saat keluar kandang, yang ini muter2 ditempat aja kayak gangsing. Cuma ya gue pikir dia pendiem, dia introvert, ternyataaa..

Karena yang satu otomatis jadi sebatang kara setelah ditinggal pasangannya, gue jadi ga tega. Gue takut dia stress. Manusia aja kesepian dan kedinginan kalo jomblo yah, apalagi kelinci. Kan kasiyaaan. Bagaimana kalau dia depresi dan bunuh dini? *halah* Akhirnya gue memutuskan buat ngasih si kelinci jomblo ini ke tetangga gue yang emang udah pelihara beberapa kelinci. Semoga kelinciku menemukan jodoh barunya dan bahagia disana. Aamiin. *usap muka*

#31harimenulis #day21

Mbake Si Bocah

Beberapa waktu lalu gue pernah posting tenang pembentukan karakter anak yang -seperti semua orang tau- sangat dipengaruhi oleh orang tuanya. Tapi ternyata lebih dari itu. Berdasarkan hasil riset dan pengamatan gue, anak gue gak hanya meniru gue dan suami as emak bapake, tapi juga meniru si mbak asisten rumah tangga.

Seriously!

Jadi si mbake di rumah gue ini emang keliatanya sayaaang banget sama Ashya, sampe2 dia lebih suka maen sama Ashya daripada melakukan segala aktivitas kembak2an, jadi setiap agak santai, dia pasti maen sama anak gue. Dan anak gue pun selalu tampak riang gembira kalo maen sama si mbak. Sampe akhirnya gue sadar dia suka niruin apa yang dilakukan si mbake. Misalnya nih, anak gue suka megang2 tisu, trus ngusap2 lantai. Bok! Dia niruin si mbak ngepel. Terus anak gue juga lebih suka masukin maenannya ke box daripada maenin maenannya. Kayaknya dia sering liat di mbak beberes. Muahaha..

Lucu sih dan completely ok. Gue justru bersyukur dapet mbake yang sayang banget gitu sama Ashya dan bisa gue andalkan untuk jagain Ashya saat gue lagi sibuk ceting. Apalagi sekarang lagi banyak kasus nanny yang kejam.

Cuma gue jadi perhatian ekstra juga ke si mbake. Secara dia juga masih muda banget dan gak gitu ngerti ilmu kebayian *prettt kayak lo ngerti aja ril* Misalnya nih, si mbake sering nyebut tangan kanan tangan bagus. Terus tangan kiri tangan jelek gituuu? Terus kalo anak gue kejedot, dia suka mukul tempat anak gue kejedot. Diajarin dendaman bok bayi gue! Gue tau sih itu yang dilakukan banyak orang, tapi bukan berarti itu bener kan? Yang gini2 nih yang gak boleh luput dari pengawasan. Simple things yang dampaknya kita gak bisa prediksi segede apa. Alhamdulillah, si mbake satu ini cukup sekali gue ingetin langsung ngerti. 🙂

So mom, perhatikan juga para mbake yang biasa ngurusin anak kita ya!

Anyway, dengan postingan ini gue merasa gue telah menjadi ibu2 seutuhnya! *antara terharu dan mau jedotin pala*

#31harimenulis #day20

5 Cara Melupakan Mantan

Berikut ini adalah cara melupakan mantan pacar:

  1. Cari pacar baru
  2. Cari pacar baru
  3. Cari pacar baru
  4. Cari pacar baru
  5. Cari pacar baru

Karena obat patah hati adalah jatuh cinta lagi! 😀

*tulisan lo gak mutu, ril!* *menghilang*

#31harimenulis #day19

Perempuan Bicara Laki-laki

Dulu, gue sering geli sendiri kalau menemukan artikel tentang laki-laki yang ditulis sama seorang wanita. Ini gak make sense. Kayak kambing jelasin cara pikir rumput yang bergoyang. Penuh sok tau karena mereka akrab dan bisa saling lihat, padahal ada banyak banget yang gak keliatan dari si rumput itu. Akar misalnya. *apa sih gue?* *ya gitu deh*

Paling lucu sih kalo liat di twitter suka ada account yang nulis “real man is blablabla” dimana blablabla itu isinya sosok pria sempurna bagi perempuan. Jadi keliatan banget itu account adminnya pasti perempuan. Dan definisi real man yang dia tulis gak lain adalah kriteria laki-laki yang jadi impiannya dia. Butuh bukti? Coba deh liat yang nge-RT tweet macem itu. Ada ratusan, cewe semua. Real man mana real man?

Sebetulnya gue nulis kayak gini karena baru aja nemu di twitter ada seorang perempuan yang lagi kultwit ttg apa yang suami mau. Intinya sih kita harus respek biar dia pede dan bisa sukses. Sampe sini gue setuju banget banget banget. Tapi saat dia implicitly bilang suami sukses gak akan cari “rumah baru” gue sama sekali gak setuju. Bukankah laki-laki justru diuji saat mencapai kesuksesan? Oh come on, ini pengetahuan umum!

Ada banyaaak banget penulis wanita yang nulis tentang hal seperti ini, tapi gak banyak yang beneran melakukan riset mendalam. Honestly gue sih suka ya baca buku kayak gini saat penulis melakukan riset yang serius karena gue percaya pola pikir laki2 dan wanita itu beda. Ok, yang nulis sotoy2 doang boleh lah sesekali dibaca buat ketawaan.

Gak ada yang lebih mengerti perempuan selain perempuan itu sendiri, begitu juga laki2. As simple as that.

#31harimenulis #day18