Happiness

oh, how i love this quietness. malem2. TV mati. suami kerja di ruangan sebelah. gue ngadep laptop di kamar yang gelap. dan penduduk jakarta udah pada mudik. huehehe..

anywaaaay, sunyi senyap dingin gini bikin gue jadi in the mood of ngomongin happiness. yes, happiness. *kesambet apa gueeee?*

belakangan gue lagi sering banget baca status orang yang mengidentikkan uang dengan happiness. some people percaya kebahagiaan bisa dibeli dengan uang. duluuu.. setiap ada orang ngomong begini, dengan belagunya gue selalu bilang, “mereka pasti gak punya duit, jadi masih mikir gitu” hahahaa.. *yeah, tabok aje guee, ngomong kayak punya gudang duitnya paman gober!* jangan salahin gue karena dari kecil gue emang selalu dididik kalo uang itu bukan segalanya (meskipun gak boleh naif, uang itu penting. banget.)

lalu gue nemu status temen gue yang setuju dengan uang bisa beli kebahagian. contohnya saat uang itu dikasih ke orang-orang gak mampu, ke anak-anak yatim, atau ke mama kita. senyum yang mereka kasih pasti bikin kita ikut bahagia. then gue mikir.. bener juga yaaa.. ini akan sangat mendukung statement bijak “kita perlu jadi kaya supaya bisa menyebarkan kebahagiaan dengan bantu banyak orang dengan berbagai cara” (meskipun tetep gue yakin yang dimaksud orang2 kebanyakan bukan ini kaaann? ha! oh God, pls forgive me for being su’uzon parah!)

itu satu sisi.

sisi lain adalah orang2 yang percaya kalo sumber kebahagiaan bukan dari uang. ada yang bahagia dengan hidup sederhana tapi bisa kumpul terus sama keluarga tercinta, ada yang bahagia dengan jadi abdi keraton meskipun gak dibayar, ada yang bahagia dengan ngajar ngaji gratisan anak2 sekeliling rumah, dan banyak lagi.

iya, semua tetep butuh duit, tapi untuk yang sisi kedua fokusnya bukan di uang. ngerti kan bedanya sisi pertama dan sisi kedua? *kamyu lemot ah kalo ga ngertiiii*

gue sendiri bahagia saat gue merasa dicintai sama keluarga gue, sama suami gue, dan sama sahabat-sahabat gue. atau saat liat suami bangun tidur langsung senyumin gue meskipun masih ileran. atau saat si bebeb joget2 dalem perut. atau saat makan kastengel bikinan nyokap. atau saat ada yang tiba2 ngebuzz dan bilang “ril, gue suka deh writing project lo.” yap, hal2 sesimple itu. buat gue, kenapa mesti dibikin complicated kalo dengan hal simple aja udah bisa bikin seneng. bukankah pada akhirnya yang pengen didapet itu kebahagiaan? yagasiihhh?

well, semakin dewasa, gue semakin sadar. orang itu beda-beda. termasuk bagaimana mereka menilai kebahagiaan. so we better be wise, gak perlu ngerasa paling bener. karena emang setiap orang punya pandangan masing-masing tentang kebahagiaan. gak perlu ngejudge orang lain. gak perlu menilai orang lain pasti gak bahagia. siape elooo? *eh kalo di twitter ini bakal gue tandain #notetoself, kikikik*

ini gue nulis panjang2 nyambung ga sih? zzz..

eh, imho, BB itu kadang bisa mengurangi kadar of happiness kita. yes, di saat dia lemot. atau saat dia mati pet pet gak mau nyala sama sekali. kayak BB gue sekarang. bikin emosiiiiii..

eniweiii.. please tell me your definition of happiness! 🙂

Advertisements

38 minggu: bebeb belum turun!

Kemaren kontrol lagi ke dokter, berharap itu kontrol terakhir. tapi ternyata sepertinya enggak sodara2, si bebeb masih betah dalem peyut. Salah ternyata feeling gue si bebeb bakal lahir sebelum lebaran. *feeling atau ngarep biar bisa makan segalanya pas lebaran tanpa pantangan??*

Berat badan gue dalam seminggu terakhir gak naek sama sekali setelah sebelumnya rada gila2an naiknya dan berat bebeb juga ga naek, masih stay di 2,8kg. Kata dokter sih mungkin emang pertumbuhan bebeb di perut udah mentok, tinggal nunggu lahir. Sayangnya si bebeb belum masuk jalan lahir. Gue masih kurang jalan kaki. Huhuhu.

Si dokter udah ngasih anceman, kalo gue males jalan dan si bebeb gak masuk jalan lahir, mau gak mau harus c-section. Beh! Langsung deh suami gue kasih semangat puoooll untuk gue rajin jalan. Alasannya: bedanya belasan juta, sayaaang!! K-U-T-U. Dan jadilah sekarang gue udah mulai jalan keliling apartment. Mungkun satpam yg liat dari cctv bingung kali ya ini bumil satu ngapain sih kayak kecoa keliling2 lorong apartment.

Kontrol selanjutnya seharusnya tanggal 30, tapi udah tanggal merah lebaran bok, jadinya gak perlu kontrol deh (kecuali sampe libur lebaran selesai dan belum ada tanda2 lahiran). Tapi dokternya pesen, kalo ada tanda2 mau lahiran, harus langsung ke rumah sakit. Hadeeeh! Moga2 gak pas hari H lebaran ya, biar bisa makan sepuasnya.. *teteup loh*

source gambar: gettyimages.com

 

Antologi Rasa

Kalo ditanya siapa penulis indonesia favorit gue, udah pasti jawaban gue adalah Ika Natassa. Aseli, gue tergila-gila sejak baca novel pertamanya, AVYW. Menurut gue, dia berhasil banget gambarin urban lifestyle tanpa terkesan maksa. Mungkin karena itu kali ya gue suka banget tulisan-tulisannya. Deket banget sama kehidupan sehari-hari: makan disini makan disana, kerjaan setumpuk, jatuh cinta, patah hati, dll.

Baru-baru ini dia ngeluarin novel baru, Antologi Rasa. Langsung deh ya gue nyari di Gramedia PIM. Sempet kesel sih karena mas2nya bilang udah abis dan stok cuma 10, padalah gue cek di komputer stoknya masih banyak. Rasanya kayak dibikin patah hati! Gile, buku baru Ika Natassa tuh udah gue tunggu2 banget kaliii, masa ya keabisan, huhuhu. Akhirnya gue keliling2 sendiri dan nemuuuu!!! Yeay!


Seperti layaknya tulisan Ika Natassa, dia kuat banget gambarin karakternya. Tokoh utamanya namanya Keara. Tipe cewe yang cantik banget dan mampu bikin semua lelaki (straight atopun gay) bertekuk lutut, gak heran mantannya banyak, haha. Lalu ada Ruly. Tipe cowo alim dan baik2 dan tampan dan calon suami idaman. Trus ada Harris. Tipe cowo oke yang sadar kalo dia oke dan hobi gonta-ganti cewe. See! Gue aja bisa menjelaskan dengan lancar karakter2nya, nunjukin betapa clearnya si Ika Natassa ini menggambarkan mereka.

Ceritanya sendiri tentang kehidupan urban dengan kasus yang gue yakin hampir sebagain besar dari kita pernah ngalamin. Jatuh cinta sama orang yang udah cinta sama orang lain. Thats it! Harris jatuh cinta sama Keara. Keara jatuh cinta sama Ruly. Ruly jatuh cinta sama sahabatnya yang notabene udah jadi bini orang. Mumet gak loooo??

Dengan kisah cinta yang ribet kayak benang kusut itu, Ika Natassa gak bikin kondisi jadi lebay, dramatis, dan penuh intrik. Semua tetep ngalir smoothly, layaknya apa yang akan dihadapi orang dalam kehidupan sehari-hari. Heyyy, gue gak akan cerita jalannya cerita disini, mending baca sendiri. Biar lo ngerasain gemesnya karena jalannya cerita bener2 gak ketebak. Ahay!

Yang beda dari baca novel Ika Natassa dengan baca novel lain adalah gue ga pengen buru2 selesai. Gue sayang-sayang bacanya (kalo novel laen kan bacanya tancep gas aja terus). Novelnya Ika Natassa ini adalah tipe novel yang begitu selesai akan bikin gue  ngerasa “shit, udah selesai?? gue masih mau bacaaa!” Bahkan gue baca sambil berenti sesekali (biar lama), dan ngelanjutin writing project gue disela-selanya, berharap tulisan gue bisa sebagus dia.

Yeah, yang baca postingan gue ini mungkin akan bilang gue lebay, tapi iya, gue se-ngefans itu sama tulisan2nya Ika Natassa. Sometimes I wonder, kalo satu hari nanti gue jadi penulis, bakal ada yang ngefans sama gue kayak gue ngefans sama Ika Natassa ga yaaa.. Ngok! Bobo siang yuuuurrrr..

37 minggu: bebeb gemukan!

Gak terasa, usia kehamilan gue udah masuk 37 minggu. Udah minggu yang aman untuk lahiran. Doeng!

Kemaren abis ke check up ke dokter. Dalam waktu seminggu ini berat gue naek 1,5 kg. Berarti total kenaikan udah 16 kg! Wakwaaaww.. Entah gimana nih nanti balikinnya! Gyahaha..

Proses ketemu Pak Dokternya cepet banget, padahal nunggunya seabad, huhu.. Seperti biasa, awalnya di USG. Dan si bebeb beratnya udah 2,8kg. Horeeee! Udah gemukaaann.. Akhirnyaaa!! *ngelap keringet* Naiknya 400gram dalam seminggu, hihihi.. Padahal kayaknya gue gak terlalu banyak makan juga minggu kemaren, cuma ya emang susu kenceng bangetttt.. Trus ada tali pusar dekat leher, tapi kata dokter sih gpp, masih aman.. Mudah2an aman terus yaaa, jangan sampe ngelilit2.. Amin!

Setelah itu Pak Dokter pesen supaya senam hamilnya diulang2 lagi di rumah. Terus gue suruh banyak jalan. Hadeeeehh.. Padahal sekarang kalo jalan tuh rasanya udah beraatt banget, jadi cepet capek. Tapi ya gpp deh, demi lancar lahirannya. Mall mana nih yang belum gue datengin? Hahaha..

Due date-nya tetep 5 september (40 minggu). Tapi dokter bilang bisa maju sampe dua minggu (38 minggu). Nahloooohhh… Artinya minggu depan!! *tarik nafaaass* Kalo udah ada tanda-tanda ini harus segera meluncur ke RS: kontraksi selama 3 menit setiap 10 menit sekali, ada flek, dan pecah air ketuban (rasanya kayak pipis terus gitu). Catet tuh ya, ibu2…

Begitu nebus resep, gue sempet rada kaget. Kok tumben gak semahal biasanya. Tapi ya gue seneng2 aja dong ya, masa mau protes, hahaha. Begitu dikasih obatnya, baru nyadar, obatnya udah berkurang alias gak sebanyak biasanya! Yang biasanya untuk sebulan, jadi cuma untuk beberapa minggu karena emang due date udah kurang dari sebulan. Hweeee.. langsung deg2an lagiiii!!!

Semoga lancar. Semoga sehat. Amin!

36 minggu: kepala di bawah!

Senin lalu abis control lagi ke dokter. *joget2* Ritual pertama , cek berat badan sama ibu suster. Dalam dua minggu ini berat gue naek 2,5 kilo aja looohh! Padahal harusnya 2 kilo sebulan! Emang sih gue balik makan banyak lagi setelah bulan kemaren berat gue gak naek sama sekali. Tapi kok ya gak pernah pas yooo?

Seperti biasa, awal ketemu dokter selalu ditanya keluhan2nya. Yeah, standar sih, paling ngerasa si bebeb mulai dorong2 ke bawah jadi sering tiba2 kebelet pipis, trus ilang. Trus suka mules2 bentar. Iyes, itu kontraksi. Harusnya sih belum yaa, prediksi dokter sih mungkin karena gue belakangan sempet keputihan, huhu..

Setelah ngeluarin semua keluhan, baru deh di USG. Awww, kepalanya si bebeb beneran udah di bawah! Artinya kemungkinan untuk bisa lahiran normal (waterbirth!!!) semakin besar. Si bebeb udah 2,4kg. Tapi ya tapi yaaa.. si bebeb tetep masih agak kurus! Hadeeeuuhh.. Lagi2 makanan2 itu jadi daging di badan gue. Tapi kata dokter sih no problem kok, itu emang hal yang umum terjadi sama bumil yang darahnya mudah mengental. Mari liat positifnya aja, mudah2an lahirannya jadi lebih gampang. *berusaha senyum manis*

Setelah ini control ke dokternya mulai seminggu sekali karena memasuki 37 minggu sebetulnya bayi udah aman untuk keluar, tapi biasanya prediksi dokter dipatok di 40 minggu. Haduuuh, deg2an gueee! Tapi gak sabar jugaaa… *lalalalalalalaaaa..*

Source gambar: gettyimages.com

 

About My Little Project

Mungkin sebagian temen-temen gue udah tau kalo gue suka banget nulis. Jaman SD dulu suka nulis diary, jaman SMP kadang2 nulis buat mading sekolah, jaman SMA nulis puisi ama sahabat gue kalo lagi galau *yeah, bakat galau gue udah ada dari jaman ABG, bwahahaha*, dan jaman kuliah mulai nulis blog sampe sekarang. Semuanya iseng. On and off tergantung mood.

Dulu pulang kantor cara ngilangin penat gue ya dengan nulis2 gak penting. Begitu gue gak ngantor, gue pikir gue bisa nulis lebih banyak lagi. Ternyata enggak, sodara2. Gue gak bisa nulis terus2an. Gue jenuh. Dan kalo udah jenuh, gue berhenti lama. Alhasil jadi gak produktif. Maka tercetuslah ide untuk bikin little project ini:

http://themarriagerollercoaster.wordpress.com/

Well, intinya sih itu semacem novel blog gitu. Hmmm.. cerita berseri lebih gampangnya. Ceritanya gue update tiap rabu jadi gue gak terlalu jenuh karena ngerasa dikejar2 harus update. Temanya tentang ups and downs kehidupan pernikahan. *iya dong, gue kan cari tema yang gue ngerti cuyyy*

Sebetulnya project ini udah jalan sebulan, tapi gue malu bok untuk cerita2, hahahaha. Dan setelah dapet dukungan sana sini, here I am, cerita tentang little project gue di blog ini.

Lucunya begitu pertama kali link blog ini gue share di twitter, beberapa orang nanya ke gue, “lo curhat ya?” Hahahaha.. No!! Emang ada kesamaan di beberapa bagian, tapi ceritanya fiksi kok. Beneran deeehh.. Tanya laki gue kalo gak percaya.. *pasang plester di mulutnya, hahaha*

Sekarang udah jalan sebulan, udah ada yang ngomongin di blognya, ada yang rutin comment, bahkan ada yang subscribe. Meskipun baru dikit, rasanya seneeeng banget. Iyeee, gue norak!! Haha..

Yuk ah, mampir2.. Saya nerima saran dan kritik loh.. Ide juga boleh! Kikikik..

Hello Ramadhan!

Alhamdulillah bisa ketemu lagi dengan ramadhan taun ini. Tapi ada yang beda. Terkait kehamilan gue yang memasuki bulan terakhir, jadi tahun ini gue memutuskan untuk gak puasa. Sebabnya ada dua:

1. Sampe check up terakhir, pak dokter masih bilang si bebeb kurus, gue sampe dikira gak minum susu. Sediiihh sediiihh sediiihh. Sekarang gue dalam proses makan banyak demi menggemukkan si bebeb. Yang pasti sih makan gue lebih dari normal. Nafsu gak nafsu harus dipaksain (iya, anehnya gue justru kehilangan nafsu makan di trimester akhir ini). Biarin aja gue menggendut, yang penting bebeb juga menggendut. Ha!

2. Nyokap gue dulu maksain puasa pas hamil gue, padahal jadwal kelahiran gue ya pas bulan ramadhan itu. Alasannnya karena gak nafsu makan (gile, kejadiannya sama gitu ama gue sekarang). Alhasil begitu harus lahiran, gak ada energi deh dan terpaksa deh harus C-section.

Semoga dengan ini si bebeb cepet gemuk dan lahirannya bisa normal (water birth maksud gueeee!!). Amin amin amin!

Selamat puasa ya teman-temaaaan.. *ngunyah* :))