Partikel

Dewi lestari is such a genius! Sepanjang baca buku partikel, gue gak berhenti mikir ‘gimana caranya dia bisa bikin buku kayak gini?’ Freaking genius!

Buku ini bercerita tentang perjalanan hidup seorang gadis yang tumbuh di suatu sudut kota Bogor, Zarah Amala. Hidup Zarah ini penuh dengan kejutan (syukur dia gak jantungan yah). Mulai dari dia memilih jalur “home schooling” saat kecil, kemudian “terdampar” di hutan kalimantan saat remaja, sampai akhirnya menetap di London saat usianya menjelang dewasa. Semua dia lalui untuk mencapai satu tujuan: menemukan ayahnya yg hilang secara misterius saat dia belia.

Yes, dari segi cerita, ini emang bukan sesuatu yg dekat dengan kehidupan orang pada umumnya. Tapi entah bagaimana, Dewi Lestari bisa bikin cerita ini tetep menarik dan bikin yang baca gak bisa berenti. Ngantuk? Please deh, partikel selalu menang ngelawan ngantuk!

Satu lagi yg unik dari buku ini, gue gak bisa berhenti googling selama baca. Kenapa? Karena buku ini selain menghibur, juga ngasih buaaanyaak pengetahuan yang menarik. Kekepoan gue pun diuji. Google jadi pendamping setia gue baca buku ini. Ini beberapa yg gue googling: organisme terbesar di dunia (yg ternyata adalah fungi), denah piramid giza, sampe tentang kelainan gen pada bayi (yg mengantarkan gue ke foto2 maha mengerikan, fufufu).

Cuma satu hal yg gue sayangkan dari buku serial supernova ini, jaraknya lama banget dari supernova sebelumnya. Begitu tokoh2 di buku lama diangkat kembali, gue udah lupa. Iya, gue inget namanya, tapi ceritanya lupa total. Bok, dulu gue baca masih SMA, sekarang udah gendong2 bayi. XP

But after all, ini buku keren bangeeett! Gak sia2 harus nunggu 8 tahun! Worth it!

And now I’m wondering, kapan gue bisa nulis sekeren ini?

Advertisements

Ten Ten

Malem minggu kemaren akyu malem mingguan sama suami dong kayak anak muda pacaran gituuh. Halah!

Berhubung gak bawa Ashya dan udah abis makan dari rumah (emak gue abis beli ayam bakar enak banget deket rumah dan sambelnya mantep banget dan.. ok, fokus!) jadi kita langsung ke XXI buat nonton. Gak tau sih mau nonton apa, tapi berasa udah lama banget aja gak nonton. Berhubung kita baru sampe PIM jam 9 malem, tentu saja kebagian posisi tempat duduk di studionya udah gak manusiawi: depan layar perciiiss. Encok nanti leher gue! Sehingga kandaslah niat kita buat nonton.

Yueekk, cari makan aja kalo begitcu!

Katanya abis makan, ril? Bodo.

Keluar XXI PIM 1 pandangan langsung tertuju ke tempat makan baru yang bikin interior bagian itu jadi terkesan lega. Tak lain tak bukan adalah ten ten. Selama ini sering liat ten ten ini di billboard boga group, tapi gak pernah tau ada dimana. Berhubung satu group sama sushi tei, pepperlunch, dkk, jadilah kita memutuskan buat coba. Harapan: tinggi!

ten2

Kita pesen Cookies Blend (25),  Coffee Jelly (25), Hot Dog (35k), takoyaki (lupa), dan udon something (lupa). Yang pertama dateng adalah si udon something. Kata suami sih enak, seger gitu kuahnya. Disusul takoyaki yang juga enak meskipun menurut gue ada yang aneh: kayak ada rasa jahe diawal. Hot Dog menyusul kemudian. Hot Dognya lucuk! Isinya tempura gitu dan diatasnya ada sayur2 apalah gitu. Begitu gue coba rasanya aseeeemmm! Seriously, asem sampe lidah gue gak tahan. Akhirnya gue sisih2in semua sayuran yang kayaknya tercampur dengan sejenis saos jepang gitu, dan rasanya jauuuh membaik. Gak yang enak banget gitu sih, tapi boleh lah.

Dari segi minuman, cookies blend nya enaaak. Coklatnya kerasa, oreonya kerasa. Tapi coffee jellynya suami katanya gak gitu enak, lebih enak coffee jelly punya bakmi GM. Dueh, jadi pengen coffee jelly bakmi GM. Sluurrpp!

Kesimpulan: bolehlaaah, meskipun gak bikin pengen balik juga sih..

Baby Spa

Beberapa hari belakangan ini, tiap kali gendong Ashya, selalu aja bunyi kretek2 dari badannya. Kayak orang pegel2 gitu. Ya gimana gak pegel coba, tiap detik jempalitan kesana kemari. Aktif luar biasa. Tapi dengan keadaan seperti itu, kenapa gue yang ngurusin tak kunjung kurus? Kenapaaaa? Ah, sudahlah.

Karena Ashya sepertinya pegel2 dan gue gak mungkin olesin dia counterpain, jadi gue memutuskan bawa dia ke tempat baby spa buat di massage. Setelah menelusuri hutan google, akhirnya gue memutuskan buat bawa ashya baby spa di spa baby dharmawangsa. Gue pilih Natural Baby Massage (125k). Ada juga Organic Baby Massage (200k) untuk yang kulit babynya sensitif. Bisa berenang juga (tambah 100k kalo mau paket sama massage) tapi gue gak ambil karena Ashya udah berenang tiap hari di rumah. Gratisss!

Berhubung hari minggu dan gue khawatir penuh, jadi gue bikin appointment dulu buat jam setengah 5. Dan bener aja, disana rameee dan ada beberapa pengunjung yang gak bisa baby spa karena udah full. Jadi inget ya ibu2: appointment dulu! Baby spa ini emang ramenya nyaingin obgyn senior.

Oia, tempatnya lucu! Colorful banget. Ada salonnya (tapi mahal bok! bisa buat cukur suami gue 15 kali!), ada mainan-mainan, ada barang-barang lucu yang bisa dibeli juga, mulai dari baju sampe kutek buat anak. Cuma sayang, tempat duduk di ruang tunggunya kurang sip gituuuh.

spa1

spa2

Alhamdulillah selama di massage, Ashya gak riwil sama sekali. Dia sibuk sama mainan yang dipinjemin dari pihak spa baby sambil sesekali ngeliatin bayi-bayi laen yang pada nangis-nangis. Yang lucu, Ashya sama sekali gak mau tengkurep! Tiap disuruh tengkurep, dia malah duduk. Hadeuh! Proses massage ini memakan waktu sekitar 25 menit.

Semua proses massagenya gue rekam. Rencananya mau gue contek biar bisa massage-in Ashya sendiri di rumah. Lumayan hemat 125k kan yaahh? Sungguh gue emak cheapoooo!

I’ve Got Your Number

Sophie Kinsella ngeluarin buku baruuuuu! Yihaaaeee.. Judulnya I’ve got your number! Akhirnya ada bacaan baru yang worth to read. And to make it even better, novel ini berhasil gue dapatkan dengan gratis alias dibeliin suami. Muahaha..

Seperti buku-buku sebelumnya, buku terbaru Sophie Kinsella ini lucu dan cute. *OMG, gue mendeskripsikan buku dengan ‘cute’!* Meskipun ya, as always, dari awal udah ketebak endingnya. But it’s ok, tetep aja gue nagih bacanya dan gak bisa berhenti sampe akhirnya tamat dalam tiga hari padahal tebel bukunya 400 halaman lebih. *ketauan deh pengangguran*

I’ve got your number ini ceritanya tentang seorang wanita biasa aja bernama Poppy. Pada suatu hari *halah*, si Poppy ini kehilangan engagement ring-nya, kemudian disusul dengan kehilangan HP-nya. Sungguh si Poppy ini harus ganti nama jadi Cerobohwati! Then taaaa-daaa dia nemu HP di tong sampah. Yes, tong sampah. Mbak Kinsella, kenapa tong sampah sih mbaaaakkk?

Singkat cerita, dia jadi kudu share HP sama seorang pria kece bernama Sam. Automatically, dia jadi bisa baca semua email yang masuk buat Sam. Dan masalah muncul kemudian, si Poppy ini seenak udel bales-balesin emailnya Sam. Kombinasi yang keren abis yes: kepo dan rese! But she’s lovely at the same time kok.

Konflik di buku ini gak melulu gara-gara si Poppy, ada juga cerita tentang konflik kantornya Sam. Part ini bener-bener bikin penasaran! Meskipun I have to admit ada beberapa kebetulan yang maksa banget sih di dalem cerita ini. Buat gue pribadi sih ‘kebetulan2 maksa’ ini agak ganggu karena gue gak suka cerita yang gak make sense. Genggeeeessss..

Anyway, selanjutnya piyee? Buat penggemar Sophie Kinsella pasti udah tau dong cerita bakal dibawa kemana sama Mbak Kinsella? Kikikik..

After all, this book’s funny and cute *tetep loh gueee*. Recommended!

When Dream Comes True

Gue gak inget udah sejak kapan nerbitin buku masuk ke dalam resolusi tahunan gue, tapi gak pernah berhasil. Ada aja kendalanya. Mulai dari ngerasa gak punya waktu, keabisan ide saat mau nyelesaiin tulisan, sampai yang terakhir tahun lalu, saat akhirnya bisa tembus penerbit gede dan mimpi udah terasa deket untuk diraih, gue gak cocok sama editornya dan memutuskan untuk gak lanjutin proses revisi.

Tapi tahun ini, hari ini, insyaAllah gue akan mewujudkan mimpi gue yang satu itu: menerbitkan buku. Dan untuk buku pertama ini, gue memutuskan untuk self published biar royalti bisa gue atur sesuka hati. Ceritanya sendiri diambil dari novel blog mingguan gue: Dear Friend With Love. Ihiy!

coverfull_DFWL

I had so much fun dalam proses nulis Dear Friend With Love. Dan gue bener-bener berharap pembaca gue juga fun bacanya karena cerita yang gue angkat adalah cerita yang kemungkinan besar pernah dialami oleh semua orang: friendzone. Muahahaha.

Buat gue, nulis Dear Friend With Love ini ngasih gue pengalaman tersendiri. Gue jadi ngerasain writer’s block alias mentok gak ada ide. Gue juga ngarasain GR saat ada pembaca muji-muji tulisan gue, tapi gue juga ngerasain pediiihh saat ada pembaca nyela-nyela tulisan gue. Gue juga belajar bertanggung jawab sama komitmen update-blog-tiap-minggu yang gue bikin sendiri (bukan paksaan atasan, client, atau pihak manapun). Seru lah pokoknya! Gyahaha..

Kalau ada satu orang yang patut dikasih ucapan terimakasih secara khusus, orang itu adalah suami gue tercinta. Dari dialah awal ide blog mingguan ini muncul. Dari dialah gue dapet keyakinan untuk gak pernah nyerah ngejar mimpi walau ada badai menghadang. Thank you sooo much, love.

Buat yang berminat beli (pre-order ya sistemnya) bisa lewat nulisbuku atau langsung email ke admin@nulisbuku.com (sertakan nama, alamat, telp, dan jumlah buku yang dipesan). Ayo pada beliiii!!

Berenang Cipak Cipuk

Dulu, sebelum punya anak, setiap kali liat foto bayi berenang gue selalu mikir: Lucu banget siiih!! Anak gue harus nyobain! Hahaha.. Tapi begitu punya anak, tentunya budget yang ada di maksimalin buat kebutuhan yang lebih penting dong ya. Pengen sesekali nyobain di tempat baby spa sih, tapi belum sempet juga (alesan! bilang aja mahalun!).

Harapan adalah doa, rejeki emang gak kemana. Beberapa waktu setelah Ashya lahir, sodara gue yang tinggal di Jepang, liburan ke Jakarta dan bawain oleh-oleh kolam renang mini ini buat Ashya. Aaaa.. senangnya!

Salah gue adalah gue gak memperkenalkan aktifitas renang cipak cipuk ini dari awal ke Ashya. Bawaannya masih ngeri. Padahal kan bayi di dalem perut juga berenang ya. Harusnya semakin cepat, semakin masih kuat juga sense berenangnya. Gue baru nyoba nyempungin Ashya ke kolam renang mini ini beberapa hari lalu, saat umurnya udah 6 bulan lewat.  Hasilnya? Dia nangis2 sambil jerit2 histeris. Muahahaha..

Tapi Ashya harus belajar untuk menghadapi rasa takutnya, harus belajar maju terus pantang mundur dan ga nyerah (maksa abis nih emaknya!), jadi gue tetep coba-coba cemplungin setiap sebelum mandi. Akhirnyaaaa tadi sore dia mau nyemplung tanpa drama. Strateginya adalah airnya jangan terlalu penuh dulu, jadi dia masih bisa napakin kakinya di dasar. Ini bikin dia ngrasa secure. Begitu dia udah bisa dilepas dan tetep tenang, baru deh airnya gue tambahin pake selang, jadi dia gak ngerasa. Emang ya, ngedidik anak itu otak harus kreatip. Banyak seninya.

Ashya Renang

Sorry ya fotonya banyak banget. Gemesssshh sama semuanya sih. Gyahahaha..