Carnaval at Taman Mini

yeay! kemaren jadi juga dateng ke acara carvanal dalam rangka ulang taun taman mini kee.. kee.. ga tau.

si pacar jemput jam stngh3an. sebetulnya taman mini tuh tinggal ngesot dari rumah gw, tapi berhubung gw lagi super kecapean abis motoin prewed orang (ehem!) jadi gw ga mau jalan kaki, hehe. Ternyataaa carnavalnya dimulai dari jalan raya depan pintu satu, alhasil mau masuk taman mininya aja macet jaya. setelah muter2 menghindari macet, akhirnya kita berhasil masuk lewat pintu 3 dengan kemacetan di pintu masuk yg jauh lebih minim. berasa yg punya taman mini deh gw, tau berbagai pintu, hahaha. *jitak*

carnavalnya sendiri berpusat di tugu monas2an taman mini. masing-masing provinsi menampilkan seni daerah masing-masing. kerumunannya gila banget! pengen banget nyubitin orang-orang biar gw bisa maju, tapi apa daya, tangan sibuk megang kamera!

gak keabisan akal, kita milih untuk ke antrian carnaval yang belum tampil which emang masih panjang banget. dan wiii.. tetep menarik! dah gitu orang2nya kooperatif banget buat difoto. banyak yang mau senyum dan bergaya. ya iyalah ya, gw jadi mereka juga dengan senang hati senyum mulu, kapan lagi jadi model dengan puluhan fotografer! hahaha..

ini beberapa foto ekspesi yg ke-captured:

papua on 365 Project

boboho on 365 Project

sapi on 365 Project

dancer on 365 Project

tips kalo mau ke acara ini taun depan: dateng lebih awal biar dapet tempat depan dan bawa lensa tele!! *taun depan udah punya donk yah =P*

Advertisements

Liburan Jogja

Jogja selalu menyenangkan!! Termasuk saat gw solo travelling beberapa waktu lalu. Gak ada yang berubah. Masih tetep ramah, unique, dan berbudaya. Masih tetep bikin gw jatuh hati. =)

Day #1

Perjalanan dari stasiun gambir. Iya, gw berangkat naik kereta taksaka. Kesulitan pertama terjadi saat gw yang mungil dan imut2 ini ga bisa naekin tas ke kabin dan ga ada pramugari (yaiyalah, menurut lo!). Untung ada mbak2 perkasa yang bantuin gw, hehe. Selebihnya alhamdulillah lancar. =)

Saran gw kalo naek kereta: Bawa novel yg tebel dan iPod untuk ngusir bete. Better bawa makan juga kalo perjalanan jauh karena makanan di kereta tuh horrible banget dan BAYAR!

Sampe stasiun tugu udah sore dan langsung di-PDKT-in ama mas2 becak. Awalnya gw sok2an pake basa jawa, tapi dia nanggepinnya basa indonesia, yoweslah. Setelah tawar menawar yg alot, gw sukses nurunih harga 3000 dari yg dia ajukan. Puas? Ya! Haha.

stasiuntugu on 365 Project

Gw nginep di Hotel Grage Ramayana, Jl Sosrowijayan. Hotelnya enak! Tinggal jalan ke malioboro. Kalo pagi dapet bonus pemandangan gunung merapi. Mbak2nya ramah. Standart roomnya hanya Rp. 450000.

Setelah istirahat bentar, gw langsung ke Malioboro dan langsung menuju Mirota Batik. Gw ga berani nawar di Malioboro, jadi cari tempat yg harga fix aja. Di Mirota gw dapet rok batik dan daster yang kalo ditotal hanya sekitar 50000 saja. Yeay!

Day #2

Ke Benteng Vredeburg. Agak kayak kota tua jakarta, tapi lebih kecil, lebih tenang, dan lebih teduh. Setelah itu gw ke alun-alun keraton. Nah, dari vredeburg ke alun-alun kraton itu kita bakal ngelewatin titik nol kilometernya jogja. Di titik ini banyak bangunan-bangunan tua gitu. Spot oke banget untuk hunting foto!

nolkilometer on 365 Project

nol kilometer jogja on 365 Project

Malemnya ketemuan sama Anna di Mall Malioboro. Sebetulnya kita kenal udah lama via blog, tapi baru sempet kopdar ya pas gw ke Jogja kemaren itu. Jadi si Anna inilah yang SANGAT membantu kelangsungan liburan gw. Dia yang nyariin hotel, ngasih informasi tempat2 wisata, sampe ngasih info ongkos becak di jogja, hehe. Sayang banget kita kelupaan foto bareng, huhu. Anyway, THANKS banget banget, lho! =)

Sebagai penutup hari ke dua, gw ke Tugu. Kata orang ga afdol ke jogja kalo belum ke tugu. Dan konon kalo megang tugu bakal balik lagi ke jogja. Gw sih ga megang, tapi kalo masih ada umur sih insyaAllah gw pasti balik lagi ke kota itu. =)

tugu on 365 Project

Day #3

Hari itu bertepatan dengan ulang taun sultan, jadi jalanan rame banget mau sepedaan bareng2. Tujuan pertama gw hari itu adalah ke Museum Sonobudoyo. Disini kita bisa liat koleksi2 keraton gitu. Bayar tiketnya Rp. 3000 [khusus domestik]. Lalu tujuan selanjutnya adalah keraton jogja. Tiketnya Rp.5000 dan kalo bawa kamera nambah Rp.1000. Yang ada dipikiran gw saat disana adalah, “gimana ya rasanya jadi sultan, punya banyak abdi dalem yg setia dan disayang rakyatnya? Beliau pasti baik banget yah?”

Setelah ke keraton, gw ke Taman Sari. Konon katanya itu adalah tempat pemandian para raja jama dulu. Gerbangnya itu lhooo, keren banget!! Tiketnya Rp.3000 dan kamera Rp.1000.

IMG_4065 on 365 Project

Sorenya menuju prambanan naik transjogja (tiketnya Rp.3000). Sayang banget Prambanannya udah tutup, padahal mau hunting sunset prambanan, huhu. Oke, masuk list untuk kunjungan jogja yg akan datang! =D

Baliknya nyari nasi goreng beringharjo, tapi ga nemu. Nemunya malah semacem lapangan parkir yang dipake untuk jualan aneka barang rongsokan. Ada kalkulator, ada HP butut, ada hiasan2, serba serbi banget deh. Seru sih liatnya, secara gw ga tau tempat gituan di Jakarta. Tapi asep rokoknya ga nahaaaan, padahal di lapangan terbuka! *oke, ini kayaknya gw aja yg terlalu sensitif*

Day #4

Hari terakhir diisi dengan nyari oleh2 ke daerah Pathuk, biasalah beli bakpia. Trus ke Mall Malioboro juga buat nyari kaos dagadu aseli buat si tuyul. Dan lanjut ke bandara deh, lagi2 naek trans jogja biar irit, hehe.

Baliknya gw naik Air Asia. Sepanjang perjalanan kerjaan gw jeprat-jepret sana sini, ampe dijutekin pramugari gara2 dia nyadar jadi objek gw pas lagi nerangin apalah itu yg diawal penerbangan, hahaha.

Ini salah satu yg gw dapet di perjalanan pulang:

on flight on 365 Project

Dan kembalilah gw di Jakarta pada senin malam dengan hari senang riang gembira. Aw aww.. Satu hal yang bisa gw simpulkan dari Jogja: masih sedikit orang yang jalan kaki sambil sibuk sendiri dengan HPnya, sungguh beda sama Jakarta! =P

Aaaa.. pengen liburan lagiiii!! *nyari2 long weekend*

Target April

Target bulan maret sudah terpenuhi semua dan akhirnya si putih pun dibeli. Yeay! Syenang syenang! Oke oke, sekarang saatnya ngeset target bulan april.

Photography.

Setelah browsing2 akhirnya dapet ide mengimplementasikan A-Z Project. Apa ituu? Jadi dalam sebulan ini gw harus cari objek2 yang berkaitan dengan huruf A-Z, bisa foto benda2 yang berawalan dari A-Z, atau foto sesuatu yang bentuknya seperti huruf, atau apalah nanti kalo tiba2 ada ide lain. =P Dan pastinya project 365 bulan april juga harus full!

Belajar Masak.

Bulan lalu udah belajar bikin puding coklat dan scrambled egg. Bulan ini mau nyoba bikin macaroni schotel dann.. dann.. dan ga tau lagi. Hahaha. Pengennya dua resep lagi. Mudah2an bisa deh, mengingat jadwal weekend bulan april ini udah padet semua.

Biografi Bokap.

Dalam rangka menyambut ulang taun bokap bulan juli nanti dan juga masa pensiun bokap, gw pengen ngasih hadian buku biografi dirinya. Yaaa emang sih cuma akan jadi koleksi keluarga tapi pengen aja ngasih hadiah yang ga biasa. Selain itu juga supaya gw punya ide buat nulis tiap hari, writer’s block ini kayaknya udah terlalu lama. *Gah! Berasa penulis profesional!* Targetnya by the end of this month, sepertiga dari outline udah bisa terpenuhi. Padahal sekarang outlinenya aja belum jadi, wkwkwk.

Sudah! Itu aja duyuuu.. Gak kepikiran sih mau ngasih reward apa ke diri sendiri kalo terenuhi. Pertama, karena emang lagi ga pengen apa2 kecuali lensa-tele-mahal-banget which artinya a big NO. Kedua, bangkrut banget setelah beli si putih, hehe. Eh eh, apa selop yg matching sama kebaya lamaran atau kebaya prewed aja ya? Wont be that expensive kan ya harusnya.. Eh, atau tripod ya? Argh, kok jadi banyak!

Well anyway, agak aneh ya rasanya selalu ngeset target di tengah bulan gini? Kalo gitu mulai bulan depan diusahain per awal bulan deh. Tapi tetep kasih gw waktu sebulan ya untuk menuhin target ini. Overlap diawal bulan deh bulan depan. Semangat!!

MAP Bazaar at Sampoerna Strategic

Pagi tadi saat baru aja sampe kantor tiba2 seorang temen heboh nunjukin HPnya. Ternyata ada SMS ngiklanin bazaar product2nya MAP di Sampoerna Strategic. Dibilangnya all item Rp. 50000 saja. Gelooo!! Sedap banget ga sih tuh iklan sampe bikin gw ga percaya sama sekali (beginilah kalo udah kebanyakan diboongin iklan).

Since gw masih cewe normal, agak susah juga ya rasanya untuk duduk diam begitu denger ada bazaar. Cabutlah gw dan kawan-kawan ke Sampoerna di jam makan siang (minus setengah jam =P). Gw pikir sih ya nothing to lose aja lah, toh gedung sampoerna deket, dan lagi dua hari pertama khusus HSBC holder aja, jadi gw asumsikan belum gitu rame.

Gw sampe TKP jam 1145 dan.. oh nooo.. antrian untuk masuk ruang bazaarnya aja panjang ga keruan. Itu bahkan belum masuk jam makan siang! Ternyata strategi gw adalah strategi semua orang! Hahaha.. setelah perjuangan sikut2an sana sini pas antri, gw baru masuk ke ruang bazaar 45 menit setelahnya.

Ini temen gw sempet ambil fotonya:

antrian bazaar MAP on 365 Projectini pemandangan saat baru masuk pintu gedung

antrian bazaar MAP on 365 Projectini suasana saat udah masuk antrian

Begitu masuk, baju2 sebagian besar udah ga kegantung, udah berserakan di lantai. Sadeess emang ya cewe2 tuh kalo belanja di sale, barbar abiss! Dan ternyata prasangka buruk gw salah total, itemnya bagus2 kok dan harganya beneran Rp. 50000. GOKIL!!! Gw pun sukses jatuh hati pada sebuah kaos Massimo Dutti dan tank top. Dua2nya dapet ukuran yg pas banget juga!

Senang riang hula-hulaaa… sesaat!

Tapi langsung lemes liat antrian bayar!! Gw ngantri 15menit Cuma maju semeter kaliii, padahal kan masih harus lanjut kerja. Gah! Sadly, akhirya gw dan kawan-kawan terpaksa merelakan hasil buruan kita dan balik ke kantor dalam keadaan gak bawa belanjaan, telat, dan laper karena skip makan siang. ARGH!

Rasanya pengen bilang, “cari duit yg banyak biar ga usah dateng bazaar!” tapiii gw tau banget hal2 kayak gini tuh ngasih kepuasan batin tersendiri buat perempuan. Ehehehe.

Ya sudahlah, beberapa rupiah tidak jadi dihamburkan. Syukuri saja.

Tapi masih kebayaaaaanggg.. T___T

Tips buat yang mau kesana: Cuti kerja, antri dari pagi, dan dateng rame2, satu orang langsung ngantri di kasir, dan berburunya ganti2an sama yg antri. Zhelayu uspekha!